Apa itu Tekanan Permukaan?

Sebuah barometer saku, yang dapat digunakan untuk mengukur tekanan atmosfer.

Tekanan permukaan, juga dikenal sebagai tekanan atmosfer, adalah tekanan yang diberikan udara di permukaan bumi. Udara memiliki massa, dan efek gravitasi pada massa tersebut menyebabkan tekanan udara. Tekanan udara berbeda menurut wilayah geografis dan musim. Perubahan tekanan udara, sepanjang tahun dan di berbagai belahan bumi, sebagian besar bertanggung jawab atas perubahan cuaca. Tekanan atmosfer biasanya diukur dengan barometer, dan paling sering diukur dalam satuan yang disebut Pascals (Pa).

Kondisi cuaca yang cerah dan tenang merupakan indikasi daerah bertekanan atmosfer tinggi.

Secara keseluruhan, atmosfer bumi memberikan tekanan pada permukaan bumi sebesar 100.000 Pascal atau 100 kilopascal (kPa). Angka ini mewakili tekanan permukaan rata-rata atmosfer di Bumi. Pada kenyataannya, tekanan permukaan dapat sangat bervariasi di wilayah geografis yang berbeda. Variasi tekanan udara sangat bergantung pada musim dalam setahun, dan mereka dianggap bertanggung jawab atas sebagian besar fenomena cuaca.

Ketika tekanan permukaan rendah terbentuk, udara yang naik dapat menyebabkan awan, hujan, dan badai.

Dari bulan Desember sampai Februari, daerah tekanan atmosfer tinggi biasanya ada di Afrika Utara dan Spanyol, di Samudra Pasifik di lepas pantai California, di atas Asia Tengah, di atas Amerika Utara bagian tengah, dan di atas perairan laut subtropis di Belahan Bumi Selatan. Wilayah paling selatan Greenland dan Kepulauan Aleutian biasanya diperkirakan akan mengalami tekanan permukaan rendah selama bulan-bulan ini dalam setahun.

Dari bulan Juni sampai Agustus, sistem tekanan ini biasanya berubah. Sistem tekanan tinggi di Asia Tengah, serta sistem tekanan rendah di Greenland dan Kepulauan Aleutian, umumnya lenyap. Sistem tekanan tinggi di Samudra Pasifik, Spanyol, Afrika Utara, dan perairan subtropis Belahan Bumi Selatan, umumnya tumbuh lebih kuat dan meluas ke utara. Sistem tekanan tinggi cenderung muncul di Antartika dan Australia selama bulan-bulan ini, sementara Asia tengah dan barat daya mengembangkan tekanan permukaan rendah yang dikatakan berkontribusi pada musim hujan di benua itu.

Cuaca biasanya terjadi ketika udara bergerak dari area bertekanan permukaan tinggi ke area bertekanan permukaan rendah. Pergerakan udara umumnya dikenal sebagai angin, dan biasanya bergerak dalam pola berbentuk spiral yang disebabkan oleh rotasi Bumi. Udara yang mengalami tingkat tekanan permukaan yang lebih tinggi biasanya lebih padat daripada udara yang mengalami tingkat tekanan permukaan yang rendah; perbedaan densitas ini biasanya berkontribusi pada pergerakan udara dari daerah bertekanan tinggi ke rendah. Udara umumnya menjadi kurang padat saat bergerak ke daerah dengan tekanan atmosfer rendah. Perubahan kepadatan udara ini sering berkontribusi pada perkembangan depresi atmosfer, yang dicirikan oleh awan dan presipitasi.

Related Posts