Apa itu Tikus Air?

Tikus air secara khusus diadaptasi untuk berburu dan hidup di dekat air. Ada 18 spesies hewan pengerat yang tidak terkait ini, ditemukan di beberapa benua. Muskrat, tikus air, rakalis, dan tikus air berperut emas semuanya termasuk dalam klasifikasi ini.

Tikus air perut emas ditemukan di Australia, Tanzania, dan New Guinea.

Sementara semua tikus termasuk dalam keluarga tikus , mereka tidak semuanya berkerabat dekat. Beberapa spesies yang dikenal sebagai tikus air sebenarnya bukan tikus, tetapi semuanya adalah hewan pengerat. Banyak yang dikira sebagai hewan lain, seperti berang-berang atau platipus. Sebagian besar adalah karnivora, tetapi beberapa tidak. Hewan yang dikenal sebagai tikus air sangat bervariasi dalam ukuran dan habitat.

Tikus air berasal dari Eropa. Tikus air memiliki panjang sekitar enam hingga delapan inci (15,24 hingga 20,32 cm), tidak termasuk ekornya, dan beratnya sekitar enam hingga sepuluh ons (170 hingga 283,5 gram). Bulu mereka berwarna coklat atau hitam, dan mereka memiliki ekor yang pendek dan berbulu. Tikus air memiliki telinga kecil dengan penutup kulit, yang menutup untuk mencegah air masuk. Tidak seperti kebanyakan jenis tikus air, tikus air adalah herbivora.

Rakali lebih besar, dengan panjang 9 hingga 15 inci (22,86 hingga 38,1 cm), dan 12 hingga 45 ons (340 hingga 1275 gram), dengan ekor lebar yang panjang berukuran 9,5 hingga 13,5 inci (24,2 hingga 34,5 cm). Mamalia ini berasal dari Australia, dan bersembunyi di tepi danau dan sungai. Rakali memiliki kepala datar, hidung panjang, dan kaki belakang berselaput. Bulu mereka berwarna coklat atau hitam, dengan perut putih. Makanan untuk rakali bervariasi dan termasuk serangga, ikan, kerang, burung, dan telur.

Muskrat berada dalam keluarga yang sama dengan berang-berang. Mereka hidup di liang, rawa, dan rawa-rawa. Muskrat berukuran besar dan montok, biasanya panjangnya sekitar 30,5 cm dan beratnya mencapai 63 ons (1,78 kg) saat dewasa. Mereka memiliki kaki belakang berselaput dan bulu coklat mengkilap. Komunikasi dilakukan dengan melepaskan zat yang disebut musk dari kelenjar mereka karena pendengaran, penglihatan, dan penciuman mereka buruk.

Tikus air perut emas ditemukan di Australia, Tanzania, dan New Guinea. Mereka tinggal di dekat danau dan sungai, memakan ikan dan kerang. Bulu mereka berwarna coklat atau abu-abu, dengan ekor berujung putih dan, kadang-kadang, perut bagian bawah lebih terang. Tikus air perut emas adalah sekitar 30 ons (850,5 gram) dewasa. Tidak seperti tikus air lainnya, bulu mereka tidak tahan air, tetapi keempat kakinya berselaput.

Tikus air tanpa telinga ditemukan di New Guinea. Kaki belakang mereka panjang dan berselaput, dan telinga mereka benar-benar tersembunyi. Bulu tahan air dari tikus air tanpa telinga berwarna coklat di punggung dan putih di perut. Ekor panjang mereka berujung putih. Panjangnya enam hingga sembilan inci (15,24 hingga 22,86 cm), dan beratnya sekitar enam ons (170 gram).

Related Posts