Apa itu Tungau Merah?

Tungau merah adalah ektoparasit, artinya mereka tidak hidup di dalam inangnya tetapi makan dengan menempel pada kulitnya.

Dermanyssus gallinae adalah nama ilmiah untuk tungau merah biasa, spesies tungau parasit yang memakan darah burung. Tungau ini dapat menyerang semua jenis burung, termasuk hewan peliharaan. Unggas, bagaimanapun, terutama ayam dan kalkun, tampaknya menjadi mangsa favorit parasit. Karena kepercayaan mereka terhadap unggas, mereka kadang-kadang disebut tungau merah unggas atau tungau ayam. Terkadang istilah tungau merah juga dapat digunakan untuk merujuk pada spesies tungau lain yang berpenampilan merah, seperti tungau merah Eropa.

Tungau ayam bersembunyi di kandang unggas.

Tungau merah adalah ektoparasit, artinya mereka tidak hidup di dalam inangnya tetapi makan dengan menempel pada kulitnya. Faktanya, tungau ini menghabiskan sebagian besar waktunya terpisah dari inangnya dan benar-benar dapat bertahan selama berbulan-bulan tanpa makan. Tungau ayam cenderung bersembunyi di sarang burung atau di sepanjang celah dan celah di dalam kandang ayam, sangkar burung, dan struktur lainnya. Jika tungau merah ada di rumah, tungau dapat masuk ke karpet, furnitur, dan tempat tidur, hampir semua area gelap di mana mereka dapat menghindari sinar matahari. Pada malam hari, tungau nokturnal ini keluar untuk menghisap darah dari inangnya, lalu bersembunyi lagi, kawin dan bertelur.

Meskipun tungau merah lebih suka memakan burung, mereka terkadang menggigit manusia.

Biasanya berukuran antara 0,02 hingga 0,04 inci (sekitar 0,5 hingga 1 milimeter) panjangnya, tungau merah mungkin hampir tidak terlihat dengan mata telanjang sebagai kotoran yang bergerak. Sebagian besar waktu, bagaimanapun, mereka mungkin tidak dapat diidentifikasi tanpa pembesaran, karena mereka umumnya tampak buram sampai setelah makan. Setelah dipenuhi darah, tungau ini akan tampak merah cerah.

Tungau biasanya memberi makan kurang dari satu jam setiap kali dan biasanya hanya perlu memberi makan beberapa kali seminggu. Darah yang mereka telan diperlukan untuk reproduksi, dan dalam waktu 24 jam setelah pemberian makan pertama, tungau merah betina dewasa siap bertelur. Siklus hidup tungau merah, yang berlangsung dari telur hingga dewasa, dapat diselesaikan dalam waktu kurang dari satu minggu, yang berarti populasi tungau merah dapat bertambah dengan cepat jika tindakan pengendalian tidak digunakan.

Burung yang digigit oleh beberapa tungau merah mungkin tampak gelisah dan mungkin terlihat mencoba menggosok atau gatal pada kulit. Namun, ketika infestasi besar, penurunan berat badan dapat terjadi, dan burung mungkin menjadi anemia karena sejumlah besar darah yang hilang melalui gigitan tungau. Pada ayam, penurunan produksi telur juga dapat terjadi. Untuk burung muda, infestasi bisa berakibat fatal. Meskipun tidak dianggap mungkin, tungau ini juga mungkin menularkan penyakit ke inang unggasnya.

Salah satu cara untuk menentukan apakah infestasi tungau merah sedang terjadi adalah dengan menggantung selembar kain putih atau seprei di atas sangkar di malam hari. Keesokan paginya, bahan dapat diperiksa untuk tungau. Karena mereka mungkin baru saja makan, mereka akan muncul sebagai bintik merah kecil. Kotoran tungau juga dapat diidentifikasi sebagai bintik hitam kecil.

Meskipun tungau penggigit ini tidak mungkin berkembang biak saat memakan inang non-unggas, mereka dapat memakan mamalia, termasuk manusia. Biasanya ini hanya masalah bagi peternak unggas atau orang lain yang bekerja dengan dan tinggal di dekat unggas yang terinfestasi. Namun, ketika tungau memakan burung yang bersarang, mereka mungkin menjadi lebih mengganggu. Setelah burung bersarang ini dewasa dan meninggalkan sarang, tungau ini mungkin mencari inang alternatif dengan menyerang rumah atau bangunan lain di dekatnya.

Karena tungau merah hangat dan cenderung beradaptasi dengan hampir semua lingkungan, eliminasi dan pengendalian tungau merah harus dilakukan segera setelah tungau diidentifikasi. Biasanya burung yang terkena dan lingkungannya sama-sama membutuhkan perawatan. Setelah burung dipindahkan, kandang dan kandang unggas sering kali perlu dibersihkan dan didesinfeksi dengan ketat. Pembersih uap atau mesin cuci bertekanan juga dapat berguna untuk membersihkan celah atau retakan di mana tungau bersembunyi dan memastikan mereka hanyut. Penggunaan mitisida, pestisida yang dirancang khusus untuk membunuh tungau, juga dapat digunakan untuk pengobatan dan pencegahan rutin setelah tungau diberantas.

Related Posts