Apa itu Turbot?

“Turbot Wars” adalah hasil dari kapal penangkap ikan komersial asing yang memasuki perairan Kanada untuk menangkap ikan turbot.

Turbot, Scophthalmidae Psetta maxima adalah ikan pipih yang berasal dari Samudra Atlantik Utara dan Laut Mediterania, Baltik, dan Laut Hitam. Mereka dihargai sebagai makanan lezat, dan diburu dalam jumlah besar di perairan Pesisir. Peternakan baru-baru ini telah dibuat di seluruh dunia untuk meningkatkan turbot untuk pemasaran komersial.

Turbot adalah ikan pipih, memiliki tubuh asimetris tetapi sebagian besar bulat dan tipis yang menyatu dengan baik dengan dasar laut. Mereka sering disebut sebagai “sisi kiri”, karena mata mereka berada di sisi kiri kepala mereka. Turbot yang paling dapat dibeli memiliki berat hanya beberapa pon tetapi spesimen dapat mencapai hingga 50 lbs (22 kg.). Mereka memiliki penampilan berbintik-bintik untuk membantu mereka berkamuflase, dan tidak memiliki sisik.

Daging ikan pipih berwarna putih cerah, yang biasanya tidak menjadi gelap saat dimasak. Mereka dihargai karena rasanya yang lembut, dan umum dalam masakan Eropa. Sejak tahun 1970, turbot telah dibudidayakan di sepanjang perairan pantai, baik di dekat habitat aslinya maupun di luar negeri seperti Chili dan Cina.

Pada 1990-an, perselisihan tentang praktik penangkapan ikan menyebabkan insiden yang dikenal sebagai Perang Turbot. Setelah penangkapan ikan cod dilarang karena stok yang sangat menipis, negara-negara mulai memancing banyak ikan pipih yang berlimpah, yang ada dalam jumlah besar di perairan Kanada. Pemerintah Kanada dengan cepat menjadi marah karena perairan teritorialnya digunakan oleh kapal ilegal yang sering menggunakan peralatan penangkapan ikan yang tidak memenuhi standar Kanada.

Pada tahun 1995, Penjaga Pantai Kanada dan dukungan angkatan laut mengejar kapal penangkap ikan ilegal Spanyol bernama Estai sejauh ratusan mil sebelum menangkap kapal dan menempatkan awaknya di bawah tahanan. Kanada memperoleh bukti bahwa peralatan ilegal sedang digunakan, dengan menemukan jaring di bawah standar yang dipotong oleh awak kapal Estai selama pengejaran. Meskipun awak dan kapal kemudian dibebaskan di bawah tekanan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kanada menggunakan bukti untuk menegur pemerintah asing untuk kegiatan ilegal.

Sementara populasi turbot tampak stabil di alam liar, kelangsungan hidup spesies di masa depan akan sangat bergantung pada pelajaran masa lalu yang dipelajari oleh industri perikanan. Samudra Atlantik telah menjadi sasaran penangkapan ikan berlebihan yang luar biasa sejak abad ke-19, yang menyebabkan pengurangan parah, dan dalam beberapa kasus kepunahan, banyak spesies ikan. Penghancuran yang hampir sempurna melalui penangkapan ikan berlebihan dari populasi Cod Atlantik menyebabkan kehancuran total banyak industri ikan di Kanada dan Amerika Serikat bagian Timur Laut.

Turbot ditemukan di banyak masakan, dengan resep umum yang melibatkan merebus, merebus, atau menggoreng ikan untuk mengeluarkan rasanya yang lembut. Jika Anda ingin mencoba memakan ikan ini, pastikan untuk mengetahui metode penangkapan ikan tersebut. Mendukung industri yang menjunjung tinggi praktik penangkapan ikan yang berkelanjutan adalah cara terbaik untuk menikmati makanan yang Anda sukai sambil memastikan tidak ada kerusakan pada ekosistem atau lingkungan.

Related Posts