Apa itu Zebra?

Zebra adalah equid bergaris yang berasal dari Afrika.

Zebra adalah equids, yang berarti anggota keluarga kuda, asli Afrika. Zebra mungkin paling terkenal dengan bulu bergaris khas mereka, yang membuat mereka menjadi hewan yang cukup berkesan. Selain ditemukan di beberapa bagian Afrika, zebra juga diadakan di penangkaran di kebun binatang dan taman konservasi di banyak bagian dunia, bagi orang-orang yang ingin melihat hewan ini secara langsung tanpa melakukan perjalanan safari.

Kata “zebra” berasal dari bahasa Portugis zevra , yang berarti “keledai liar”. Orang pasti bisa melihat bagaimana zebra mungkin disalahartikan sebagai keledai liar pada pandangan pertama, karena hewan-hewan itu memiliki tipe tubuh yang mirip.

Pengunjung cagar alam di Afrika dapat melihat zebra.

Ada beberapa spesies zebra yang berbeda, tetapi semuanya berada dalam genus yang sama, Equus , yang mereka bagikan dengan kuda. Seperti equid lainnya, zebra adalah hewan berkuku aneh dengan tubuh berotot yang dibangun untuk berlari. Zebra adalah salah satu hewan paling awal yang memisahkan diri dari equid asli, bersama dengan keledai, dan sebagai hasilnya, mereka memiliki waktu yang lama untuk beradaptasi dengan tantangan unik lanskap Afrika.

Hewan-hewan ini memiliki tubuh yang sangat kekar dan berotot yang dirancang untuk kecepatan dan kekuatan yang luar biasa. Saat terancam, zebra dapat memilih untuk berlari, sering kali memilih pola zig-zag untuk mengalihkan perhatian pemangsa, atau mereka dapat bertarung, menggunakan rahang yang kuat dan kuku yang berat untuk menyerang musuh mereka. Seperti keledai, zebra memiliki ekor berumbai, dan mereka juga memiliki surai pendek dan tegak dari rambut kasar, bersama dengan telinga yang luar biasa besar yang memberikan hewan ini indera pendengaran yang sangat baik.

Zebra adalah herbivora, pemakan rumput, dedaunan, dan berbagai semak. Tergantung pada spesiesnya, zebra dapat beradaptasi lebih banyak untuk dataran terbuka, atau untuk daerah berhutan dan pegunungan yang lebih lebat. Dalam semua kasus, zebra adalah hewan yang sangat sosial, hidup dalam kawanan besar yang biasanya diawasi oleh seekor kuda jantan. Masa kehamilan zebra berlangsung selama 13 bulan, biasanya menghasilkan satu anak kuda yang dapat bergabung dengan kawanan ketika mencapai usia dewasa, atau menyerang sendiri untuk menemukan kelompok zebra lain.

Beberapa upaya telah dilakukan untuk menjinakkan zebra, dengan beberapa hewan dilatih sebagai hewan berkuda atau mengemudi. Namun, zebra tampaknya terlalu tidak terduga dan lincah untuk dijinakkan sepenuhnya, meskipun ada upaya terbaik dari pengendara pemberani. Sebaliknya, beberapa orang membiakkan hibrida zebra, menyilangkan zebra berdarah penuh dengan kuda dan kuda-kuda lain untuk menghasilkan hewan yang lebih mudah dilatih dan ditangani yang mempertahankan garis-garis zebra yang khas.

Belang pada zebra ternyata memiliki beberapa fungsi. Untuk satu hal, mereka mengalihkan perhatian dan membingungkan pemangsa, terutama ketika zebra berada dalam formasi kawanan, karena garis-garis membuat sulit untuk memilih satu zebra. Garis-garis juga tampak unik untuk setiap hewan, memungkinkan zebra untuk dengan mudah mengidentifikasi satu sama lain, dan mereka membantu untuk menyamarkan zebra individu, terutama di daerah berhutan, di mana permainan cahaya dan bayangan memungkinkan zebra untuk berbaur.

Ada beberapa perdebatan tentang bagaimana menggambarkan garis-garis zebra. Mereka biasanya digambarkan sebagai hewan putih dengan garis-garis hitam, tetapi zebra sebenarnya memiliki kulit yang sepenuhnya hitam, dan mutasi zebra yang paling umum membuat hewan yang lebih gelap, bukan lebih terang, menunjukkan bahwa zebra sebenarnya hitam dengan garis-garis putih. Meskipun ini mungkin tampak sedikit bertele-tele, ini bisa menjadi titik awal yang baik untuk perdebatan sengit di pesta-pesta, jika seseorang merasa begitu ingin.

Related Posts