Apa Penyebab Langit Terlihat Biru?

Hamburan cahaya dari molekul di atmosfer menciptakan langit biru.

Salah satu pertanyaan abadi yang lama tak terjawab adalah apa yang menyebabkan langit terlihat biru. Ilmu pengetahuan cararn dan pemahaman gelombang cahaya telah memberikan jawaban, meskipun banyak jawaban salah masih populer. Apa yang menyebabkan langit terlihat biru adalah hasil dari hamburan elektromagnetik, menggunakan cahaya dari matahari dan partikel atmosfer bumi.

Gelombang cahaya yang lebih panjang membentuk warna oranye dan merah, dan cahaya itu menjadi terlihat saat matahari terbit dan terbenam.

Untuk memahami apa yang menyebabkan langit terlihat biru, Anda harus memahami cara kerja gelombang cahaya. Gelombang cahaya adalah medan energi bergetar yang merambat dalam gelombang. Jarak dari satu gelombang ke gelombang berikutnya disebut panjang gelombang, dan menentukan warna cahaya. Cahaya dari matahari mengandung semua warna yang berbeda; semua menyatu untuk membentuk cahaya putih yang bergerak dalam garis lurus sampai menabrak apa pun. Tergantung pada objek yang ditabraknya, cahaya dapat dipecah menjadi panjang gelombang cahaya yang berbeda. Gelombang cahaya terpendek sesuai dengan warna biru dan ungu, yang juga memiliki energi paling banyak dan frekuensi tertinggi.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, langit tidak terlihat biru karena memantulkan birunya lautan.

Ketika gelombang cahaya mengenai partikel gas, seperti yang membentuk atmosfer yang mengelilingi bumi, partikel tersebut dapat menyerap sebagian energi gelombang. Energi apa pun yang diserap partikel, ia memancarkan atau memantulkan. Karena mereka memiliki frekuensi tertinggi, gelombang cahaya biru jauh lebih sering diserap daripada rekan mereka yang lebih lambat dan kurang energik.

Hamburan Rayleigh, sebuah proses yang dinamai ilmuwan Inggris yang menemukannya, menjelaskan apa yang menyebabkan langit terlihat biru. Karena tekstur mikroskopis di permukaan partikel atmosfer, cahaya biru yang diserap tidak hanya memancar atau memantul ke satu arah, tetapi memancar ke segala arah. Saat Anda melihat ke langit, Anda melihat cahaya yang tersebar saat memantul ke seluruh atmosfer.

Hamburan Rayleigh juga menjelaskan mengapa warna langit tampak lebih terang menuju cakrawala. Karena Anda melihat langit lebih jauh, gelombang cahaya melewati lebih banyak udara untuk sampai ke Anda. Semakin jauh Anda melihat, semakin sedikit konsentrasi hamburan, menyebabkan warna biru lebih terang di dekat tepi cakrawala.

Jika Anda bertanya-tanya mengapa, saat matahari terbit atau terbenam, langit berubah menjadi merah dan oranye, ini juga merupakan proses penghamburan. Ketika matahari berada di dekat cakrawala, ia harus melewati lebih banyak atmosfer. Seperti halnya, gelombang cahaya yang lebih panjang yang melewati lapisan atmosfer yang lebih tipis adalah satu-satunya gelombang yang tidak sepenuhnya terdifusi oleh hamburan. Gelombang cahaya yang lebih panjang membentuk warna jingga dan merah, sehingga menjadi cahaya yang terlihat saat matahari terbit dan terbenam.

Penjelasan palsu yang populer menunjukkan bahwa langit berwarna biru karena cahaya memantul dari lautan biru. Faktanya, ia bekerja sebaliknya. Apa yang menyebabkan laut terlihat biru adalah hal yang sama yang menyebabkan langit terlihat biru. Lautan memantulkan warna langit, jadi jika langit menyebarkan cahaya biru, partikel di lautan akan menerima dan menyebarkan sebagian besar cahaya biru.

Related Posts