Apa Perbedaan Antara Sleet dan Hail?

Segenggam hujan es.

Hujan es dan hujan es memiliki sifat yang berbeda, meskipun mungkin terlihat serupa. Mereka membutuhkan keadaan, kondisi cuaca dan musim yang berbeda untuk diproduksi. Kategori lain yang harus dibandingkan dengan hujan es dan hujan es adalah hujan beku, yang lagi-lagi memiliki kondisi dan karakteristik tersendiri. Ketiganya melibatkan presipitasi di awan, tetapi masing-masing membutuhkan kondisi yang tepat untuk terjadi.

Es di mobil setelah badai salju.

Satu perbedaan antara hujan es dan hujan es adalah waktu tahun di mana masing-masing terjadi. Biasanya, hujan es paling sering terjadi di musim panas, sementara hujan es kebanyakan terjadi di musim dingin. Anda lebih mungkin untuk melihat hujan es dalam cuaca hangat dan menindas di mana badai tiba-tiba terjadi. Bahkan, Anda membutuhkan awan kumulus seperti petir untuk menghasilkan hujan es.

Awan cumulus biasanya dibutuhkan untuk membuat hujan es.

Hujan es dimulai sebagai tetesan hujan di dasar awan; “bawah” berarti bagian awan yang paling dekat dengan permukaan bumi. Tindakan updrafts mengirimkan tetesan hujan ke arah puncak petir, di mana suhunya cukup dingin untuk menyebabkan tetesan hujan membeku. Tetesan hujan yang sekarang membeku mulai turun, tetapi aliran udara ke atas menyebabkan hujan es berayun ke atas awan yang lebih dingin beberapa kali. Setiap kali ini terjadi, hujan es mengumpulkan lebih banyak air dari awan yang lebih rendah, yang kemudian membeku untuk membuat lapisan. Jika itu terjadi cukup sering, Anda mungkin melihat potongan besar hujan es jatuh ke bumi. Lebih biasanya ia melewati beberapa siklus dan terlihat seperti potongan seukuran kacang ketika menyentuh tanah.

Hujan es dapat terbentuk selama badai petir yang parah.

Hujan es dan hujan es mungkin terlihat serupa, tetapi pembentukan hujan es sangat berbeda, dan menjelaskan mengapa hujan es lebih sering menjadi fenomena musim dingin. Awan yang mungkin menghasilkan hujan es lebih hangat daripada udara di bawahnya, dan tidak memiliki arus ke atas yang signifikan. Bahkan ketika hujan es turun dari awan, itu masih hujan.

Suhu udara, saat hujan turun dari awan cukup dingin untuk membekukannya saat turun. Oleh karena itu hujan es tidak membeku di kumulus atas, melainkan membeku di udara. Hujan es tidak akan besar karena tidak menumpuk lapisan tambahan air beku. Sebaliknya, ketika jatuh itu terlihat sangat kecil, seperti berlian kecil yang berkilauan. Biasanya mencair dengan cepat, karena udara di tanah lebih hangat daripada udara beberapa meter di atas.

Badai es lebih sering terjadi pada cuaca hangat.

Fenomena yang terpisah dari hujan es dan hujan es adalah hujan beku. Ini juga biasanya merupakan kejadian musim dingin, tetapi membutuhkan suhu beku di tanah, bukan di udara di mana hujan es membeku. Hujan beku cenderung tetap hujan sampai menyentuh tanah, di mana ia langsung mengeras dan menciptakan lapisan es di tanah. Dari ketiga jenis tersebut, hujan beku seringkali lebih berbahaya bagi pengendara daripada hujan es dan hujan es. Karena suhu tanah yang rendah, lapisan es di tanah dapat bertahan selama beberapa jam hingga beberapa hari, menciptakan jalan yang licin dan kondisi mengemudi yang sangat tidak aman.

Related Posts