Apa Perbedaan Ngengat dan Kupu-kupu?

Seekor kupu-kupu.

ngengat dan kupu-kupu kedua milik urutan Lepidoptera, kelas terbesar kedua serangga. Namun, secara ilmiah ngengat tidak digolongkan sebagai kelompok yang terpisah dari kupu-kupu. Kadang-kadang orang melihat kupu-kupu diklasifikasikan sebagai Rhopalocera, mengacu pada tanduk yang dipukul di ujung antena mereka. Ngengat dapat digolongkan sebagai Heterocera, yang berarti tanduk di ujung antenanya bervariasi menurut spesiesnya.

Kupu-kupu berwarna-warni.

Meskipun ada banyak perbedaan yang dapat dibuat antara kebanyakan ngengat dan kupu-kupu, selalu ada pengecualian. Misalnya ngengat dari keluarga Castniidae memiliki antena yang berakhir di klub. Hal yang sama dapat dikatakan untuk hampir semua faktor pembeda. Beberapa ngengat dan beberapa kupu-kupu akan menyeberang dan menentang perbedaan umum.

Namun tetap berharga untuk memahami faktor-faktor pembeda, menyadari bahwa tidak setiap ngengat atau kupu-kupu cocok dengan profilnya. Seperti disebutkan di atas, bentuk antena merupakan faktor pembeda. Antena ngengat menunjukkan variasi yang cukup besar, dan sering tampak berbulu, atau terlihat seperti serat halus. Antena kupu-kupu cenderung lurus dengan ujung membulat kecil.

Ngengat.

Baik spesies ngengat maupun spesies kupu-kupu memutar kepompong. Kepompong ngengat mungkin dekat dengan tanah dan terbuat dari sutra ngengat. Kepompong kupu-kupu biasanya lebih keras, dan mungkin menggantung di pohon. Faktanya, perbedaan antara sebagian besar spesies ngengat dan kupu-kupu adalah bahwa ngengat memutar kepompong, sedangkan kupu-kupu memutar kepompong, istilah yang lebih sering digunakan untuk kepompong kupu-kupu.

kupu-kupu.

Warna sayap menunjukkan variasi yang lebih besar pada spesies kupu-kupu. Namun, beberapa ngengat mungkin juga memiliki warna yang cerah dan menakjubkan. Ngengat ini cenderung terbang pada siang hari dan mungkin menunjukkan pola warna merah terang dan coklat. Satu kelompok, yang disebut ngengat harimau, sebenarnya terdiri dari 10.000 spesies berbeda yang semuanya menunjukkan berbagai warna. Beberapa kupu-kupu mungkin menentang aturan dan warnanya sangat polos, seperti kupu-kupu Kubis, yang biasanya berwarna putih.

Umumnya, spesies ngengat dianggap paling aktif di malam hari, yang disebut nokturnal. Sebagian besar spesies kupu-kupu bersifat diurnal, atau aktif di siang hari. Sekali lagi pengecualian ada. Ngengat harimau cenderung diurnal, atipikal untuk ngengat.

Inchworms adalah larva ngengat geometri.

Seseorang mungkin dapat membedakan ngengat harimau dari kupu-kupu dengan memeriksa struktur tubuhnya. Ngengat cenderung memiliki tubuh berbulu dan montok. Kupu-kupu biasanya memiliki tubuh lurus yang panjang. Spesies ngengat juga cenderung memiliki sayap yang terbuat dari sisik yang lebih besar, membuat sayap tampak lebih tebal dan berbulu.

Banyak spesies ngengat beristirahat dengan sayap terbuka. Kupu-kupu dapat beristirahat dengan sayap terbuka untuk waktu yang singkat, tetapi periode istirahat yang lebih lama biasanya melibatkan penutupan sayap. Ini membuat kamuflase yang sempurna untuk kupu-kupu karena mereka mungkin menyerupai daun atau kelopak bunga dalam posisi sayap tertutup.

Ulat sutra memutar kepompong untuk bermetamorfosis menjadi ngengat sutra.

Tidak ada spesies kupu-kupu yang dianggap sebagai hama, namun ada banyak spesies ngengat yang sulit untuk hidup bersama. Beberapa spesies ngengat mungkin mengonsumsi serat alami seperti wol atau kapas. Orang lain mungkin masuk ke biji-bijian yang berbeda dan merusak makanan. Mereka bisa menjadi tamu rumah yang ulet dan tidak disukai. Akan tetapi, sebagian besar ngengat malam besar yang kita lihat sebenarnya tidak berbahaya, dan jangan disamakan dengan ngengat pemakan biji-bijian atau serat, yang umumnya seukuran lalat biasa.

Related Posts