Apa Perbedaan Warna Parkit?

Parkit bertopeng merah memiliki pangkal bulu hijau dan bulu merah menutupi wajah.

Parkit adalah burung yang terlihat dalam berbagai warna, garis, dan mutasi pied. Jenis burung ini akan selalu memiliki warna dasar, terlihat pada pigmentasi kuning atau pigmentasi berbasis putih. Warna dasar dapat dilihat di bawah kontur bulu dan garis-garis, sedangkan warna primer dapat bervariasi. Beberapa warna parkit primer yang umum adalah kuning, hijau, dan biru. Parkit ungu, putih, dan abu-abu tidak diproduksi seperti biasanya.

Burung nuri memiliki beragam warna, namun biasanya dapat dilihat dengan satu warna dasar, seperti putih atau kuning.

Adalah umum bagi peternak burung untuk mencoba mencapai pola warna yang tidak biasa pada burung beo dan parkit. Ini karena banyak pemilik parkit perspektif menuntut warna, pola, dan mutasi yang tidak biasa, dan kelangkaan ini sering kali menuntut harga yang lebih tinggi. Saat dibiakkan di penangkaran, akan sering ada beragam warna parkit yang tersedia. Beberapa ahli unggas percaya perkawinan silang dalam upaya untuk mencapai mutasi tertentu dapat menyebabkan cacat genetik, menyebabkan burung sakit atau cacat. Hewan dengan beberapa mutasi warna, bagaimanapun, telah terbukti kuat dan berumur panjang seperti burung dengan varietas warna alami yang ditemukan di alam liar.

Banyak budgerigar, atau parkit, memiliki garis-garis hitam dan putih yang khas di bagian belakang leher dan sayap.

Di alam liar, warna parkit pada dasarnya adalah hijau tua. Bulu burung parkit liar membantu menyamarkannya dari bahaya habitat alami Australia. Pemangsa, seperti ular dan spesies burung yang lebih besar, mengalami kesulitan melihat warna alami parkit hijau tua di tengah pepohonan dan ladang.

Warna parkit yang paling banyak tersedia adalah hijau dan biru. Peternak burung eksotis menemukan warna biru sebagai warna yang paling mudah dicapai saat mengawinkan parkit untuk mendapatkan warna. Parkit biru dapat ditemukan dalam berbagai warna, seperti biru muda atau biru tua.

Dengan mengawinkan parkit biru tua dengan varietas kuning tua, hasilnya mungkin berbeda. Keturunan parkit mungkin berwarna hijau, kuning, biru atau bahkan ungu. Penampilan yang tidak biasa dari mutasi ungu atau ungu dianggap menarik dan diinginkan.

Beberapa burung beo, seperti Rosella, dikenal dengan warna merah cerahnya.

Saat dikembangbiakkan di penangkaran, tidak jarang menemukan variasi warna-warni dari parkit untuk dijual. Pola yang tidak biasa ini sangat diinginkan oleh banyak pemilik burung. Beberapa contohnya adalah parkit biru muda dengan bintik-bintik putih, atau parkit putih dengan bintik-bintik hijau.

Sangat mudah untuk menentukan jenis kelamin burung parkit ketika mencapai kedewasaan. Seseorang dapat membedakan parkit jantan dari betina hanya dengan memperhatikan warna cere burung. Cere, atau kulit berdaging di sekitar lubang hidung, akan berwarna biru tua pada parkit jantan, sedangkan betina akan menampilkan cere cokelat tua atau cokelat tua.

Related Posts