Apa saja jenis-jenis kudis?

Kucing dengan kudis.

Kudis mencakup berbagai macam penyakit kulit pada hewan peliharaan dan manusia yang disebabkan oleh tungau mikroskopis. Oleh karena itu, berbagai jenis kudis ditentukan oleh jenis tungau yang menyusup ke kulit untuk memenuhi siklus reproduksinya. Beberapa jenis lebih kuat daripada yang lain. Tergantung pada tungaunya, kudis dapat menyebar dari anjing ke kucing ke manusia.

Salah satu jenis kudis yang berbeda muncul ketika tungau Decarax canis menciptakan demodikosis, atau kudis decaractic. Ruam yang lebih ringan ini kebanyakan menyerang anak anjing, karena sistem kekebalan mereka yang sedang berkembang tidak dapat menangani tungau yang sama seperti induknya. Gejalanya, seperti kebanyakan jenis kudis, adalah gatal dan bercak kulit telanjang. Mayoritas anak anjing tumbuh dari demodikosis saat mereka mencapai usia remaja.

Berbagai jenis kudis ditentukan oleh jenis tungau yang telah menyusup ke kulit inang untuk memenuhi siklus reproduksinya.

Terkadang, kudis decaractic akan berkembang menjadi masalah yang lebih serius. Gejala yang meningkat akan menjadi kulit yang berkerak dan bersisik, garukan yang hingar bingar, dan kelemahan keseluruhan pada anjing saat tungau menetap di folikel rambut. Ini tidak dapat menyebar ke manusia, tetapi ini mungkin merupakan indikasi bahwa anjing Anda menderita sistem kekebalan yang lemah karena kanker atau kondisi kesehatan lainnya.

Dokter hewan dapat membantu mendiagnosis dan merawat hewan peliharaan dengan kudis.

Sarcoptes canis tungau menyebabkan jenis yang paling umum dari kudis: kudis. Atau dikenal sebagai kudis sarcoptic, kudis bersifat tangguh, tahan lama, dan menular. Tungau perlu menggali di bawah lapisan atas kulit untuk bertelur. Telur berkembang, menetas, dan tungau baru hanya memperburuk masalah. Gangguan ini menyebabkan pembengkakan, kemerahan, kulit tebal atau berubah warna, rambut rontok, garukan terus menerus, dan keluarnya nanah.

Gatal dan garukan yang parah sering terjadi pada berbagai jenis kudis.

Kudis dapat ditularkan antara anjing, kucing, dan bahkan ke manusia. Pada kucing, kudis sering dipisahkan menjadi kudis jenis lain yang disebut kudis wajah atau notoedric karena tungau yang sedikit berbeda, Notoedres cati , bersembunyi di bawah kulit. Ini paling mempengaruhi wajah kucing, terutama di sekitar telinga dan leher, tetapi dapat menyebar ke seluruh tubuhnya.

Karena manusia tidak pandai mengerami telur kudis, kita tidak bisa terinfeksi secara serius. Namun, anjing dapat menyerah pada kudis dan mengembangkan infeksi bakteri di kulit mereka yang mengalir. Kudis adalah kandidat yang baik di antara berbagai jenis kudis untuk disembuhkan dengan berbagai perawatan dari dokter hewan.

Jenis kudis yang lebih rendah adalah cheyletiella. Cheyletiella lebih dikenal sebagai ” ketombe berjalan,” karena serpihan putih kecil menyerupai ketombe tersebar di punggung dan leher anjing. Tungau merah, atau tungau bulu, menyebabkan gatal ringan pada ketombe berjalan. Ini tidak akan menjadi terlalu parah, tetapi juga tidak akan hilang dengan sendirinya. Ada sampo insektisida untuk mengobati kudis jenis ini.

Akhirnya, tungau telinga tertentu yang hidup dari kelembaban dan kotoran dari telinga hewan menyebabkan kudis telinga. Tungau telinga menggali ke dalam saluran telinga luar, dan zat bergetah hitam akan mulai keluar dari lubangnya. Kudis telinga biasanya dapat diobati di rumah dengan kapas dan obat tetes telinga, namun kasus yang parah dapat menyebabkan gangguan pendengaran. Ini menular antar hewan, tetapi tidak ke manusia.

Related Posts