Apa saja jenis spesies macan tutul yang berbeda?

Semua macan tutul diklasifikasikan dalam spesies Panthera pardus, namun predator arboreal ini dapat dibagi menjadi beberapa subspesies.

Macan tutul adalah yang terkecil dari kucing besar, dikenal karena pola tutulnya yang indah. Macan tutul hidup di seluruh Asia dan Afrika, meskipun jumlahnya telah menurun sejak awal abad ke-20 karena perambahan habitat. Meskipun secara teknis hanya ada satu spesies macan tutul, yang disebut Panthera pardus, ada banyak subspesies macan tutul yang berbeda, masing-masing dengan kebiasaan, perilaku, dan rumah yang menarik.

Macan tutul dapat ditemukan di seluruh Asia.

Spesies macan tutul Afrika adalah salah satu yang paling bervariasi, tinggal di gurun yang gersang, sabana yang luas, dan bahkan pegunungan. Umum di seluruh Afrika tengah, spesies macan tutul ini memiliki kemampuan unik yaitu mampu menyeret bangkai berkali-kali ukuran macan tutul ke pohon. Pemburu oportunistik, macan tutul Afrika akan memakan apa saja, dari serangga dan burung hingga rusa kutub raksasa dan ternak.

Macan tutul Afrika hidup di lingkungan gurun yang gersang.

Tidak dapat menandingi kesuksesan sepupu Afrika mereka, macan tutul Amur adalah spesies macan tutul yang sangat terancam punah yang endemik di Asia utara. Menurut Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam ( IUCN ), mereka mungkin kurang dari 30 macan tutul Amur liar yang tersisa pada awal abad ke-21. Hilangnya habitat dan perburuan bulu tampaknya menjadi ancaman utama bagi populasi yang semakin berkurang ini. Namun, mungkin ada harapan bagi spesies Amur; koalisi organisasi yang disebut Amur Leopard and Tiger Alliance mempertahankan upaya konservasi yang kuat untuk memulihkan jumlah macan tutul melalui program penangkaran dan perlindungan habitat.

Di Asia dan Afrika, beberapa spesies macan tutul mengalami kelainan warna yang menciptakan bulu hitam secara keseluruhan. Disebut macan kumbang hitam atau macan tutul hitam, hewan ini memiliki pola roset samar setelah pemeriksaan dekat yang dengan jelas mengidentifikasi mereka sebagai macan tutul. Macan tutul hitam telah menjadi hewan favorit di kebun binatang eksotis selama lebih dari satu abad, meskipun hewan tersebut tidak berkembang biak dengan baik di penangkaran dan menjadi sasaran depresi dan serangan. Karena perkawinan sedarah macan tutul hitam penangkaran, masalah temperamen tampaknya telah menjadi bawaan di banyak hewan penangkaran.

Pada tahun 2007, para ilmuwan terkejut menemukan spesies macan tutul yang sama sekali baru di pulau Kalimantan. Macan dahan Borneo, awalnya dianggap identik dengan sepupunya di daratan Asia, ditemukan telah menyimpang secara genetik lebih dari satu juta tahun sebelumnya, menciptakan spesies yang berbeda. Pemangsa puncak di pulau itu, macan tutul Kalimantan terkenal karena taringnya yang sangat panjang, yang secara proporsional lebih besar daripada kucing besar lainnya yang ada.

Mungkin yang paling terkenal dan paling misterius di antara spesies macan tutul adalah macan tutul salju hantu, yang berasal dari daerah pegunungan di Asia. Ada kebingungan taksonomi besar tentang spesies ini, dengan beberapa bukti genetik yang lebih erat menghubungkannya dengan harimau daripada macan tutul. Hewan yang menakjubkan ini terkenal karena kemampuan melompatnya, mampu melompat lebih dari 50 kaki (15,24 meter). Karena perburuan yang ekstensif, macan tutul salju telah menyusut hingga mendekati kepunahan, meskipun beberapa serikat konservasi telah melakukan upaya ekstensif untuk menyelamatkan makhluk itu di alam liar.

Related Posts