Apa Siklus Hidup Kutu?

Seekor kutu dewasa dapat hidup sekitar 12 setelah makan darah pertamanya.

Kutu datang dalam berbagai jenis, tetapi semua jenis memiliki siklus hidup empat tahap umum yang sama. Siklus hidup kutu dimulai dengan telur. Saat telur menetas, kutu memasuki tahap kedua, yang disebut tahap larva. Tahap ketiga dari siklus hidup dikenal sebagai tahap pupa. Akhirnya, kutu menjadi dewasa, yang merupakan tahap terakhir dari siklus hidupnya.

Larva kutu umumnya memakan kotoran kutu dewasa.

Siklus hidup kutu berlanjut sepanjang tahun dan dimulai saat kutu betina bertelur. Telur kutu berbentuk oval putih mutiara sedikit lebih kecil dari sebutir pasir. Kutu betina dapat bertelur lebih dari 50 butir per hari dan umumnya akan bertelur sekitar 500 hingga 600 butir selama hidupnya. Telur kutu lebih menyukai lingkungan yang hangat dan lembab dan, jika kondisinya tepat, dapat menetas dalam satu hingga lima hari. Jika kondisinya kurang menguntungkan, penetasan bisa memakan waktu beberapa minggu.

Kutu pasir hidup di daerah pantai berpasir.

Tahap kedua dalam siklus hidup kutu, yang disebut tahap larva, terjadi ketika telur menetas. Larva muncul dari telur menggunakan gigi kitin, yaitu tulang belakang keras di kepala yang kemudian menghilang saat ganti kulit. Larva berwarna putih transparan, umumnya panjangnya sekitar 0,25 inci (6,35 mm), dan memiliki rambut-rambut kecil di sepanjang tubuhnya, yang membantunya bergerak. Larva kutu umumnya memakan kotoran kutu dewasa dan akan melalui tiga tahap molting sebelum membentuk kepompong. Waktu yang dibutuhkan larva untuk menyelesaikan pergantian bulunya dapat sangat bervariasi, dan tahap larva dapat berlangsung antara enam hingga 36 hari.

Ketika larva membentuk kepompong halus di sekelilingnya, tahap ketiga dalam siklus hidup kutu telah dimulai. Tahap pupa biasanya berlangsung dari tujuh sampai 10 hari. Kepompong, bagaimanapun, dapat tertidur selama satu tahun atau lebih menunggu kondisi yang tepat untuk muncul. Umumnya, suhu hangat, kelembaban tinggi, dan getaran yang disebabkan oleh hewan inang potensial yang lewat di dekatnya, semuanya dapat menandakan kepompong bahwa sudah waktunya untuk muncul.

Masa dewasa adalah tahap akhir dalam siklus hidup kutu. Ketika kutu muncul dari kepompong, biasanya memiliki kerangka luar berwarna gelap yang ditutupi dengan bulu kasar. Kutu dewasa memiliki tiga pasang kaki dengan kaki belakang dirancang untuk melompat. Kutu dewasa dapat hidup hingga dua tahun sebelum makan darah pertamanya, tetapi setelah makan darah pertamanya, ia harus makan setiap empat hingga enam jam untuk bertahan hidup. Rata-rata, kutu akan hidup 12 hari pada inangnya setelah makan darah pertamanya, dan seekor kutu betina akan bertelur dalam waktu dua hari setelah menempel pada hewan inangnya.

Related Posts