Apa Spesies Harimau yang Berbeda?

Ada sembilan subspesies harimau, enam di antaranya terancam punah dan tiga lainnya punah.

Spesies harimau termasuk anggota terbesar dari keluarga kucing, memiliki pola makan semua daging dan hidup di Asia. Meskipun banyak orang percaya setiap jenis harimau adalah spesies harimau individu, mereka sebenarnya masing-masing dianggap sebagai subspesies harimau. Dari sembilan subspesies harimau, tiga di antaranya punah dan enam terancam punah. Subspesiesnya adalah Harimau Indocina, Harimau Malaya, Harimau Siberia, Harimau Sumatera, Harimau Benggala dan Harimau Cina Selatan, walaupun sebenarnya Harimau Cina Selatan mungkin sudah punah. Spesies harimau secara keseluruhan berada dalam bahaya kepunahan karena diyakini hanya tersisa kurang dari 5.000 di alam liar pada 2010.

Harimau Indochina sebagian besar dapat ditemukan di hutan-hutan di Asia Tenggara.

Harimau Indochina hidup di hutan lembab Indochina di Asia Tenggara. Tidak diketahui berapa banyak yang tersisa di dunia, meskipun diperkirakan hanya ada beberapa ratus yang tersisa pada 2010. Ancaman utama adalah perburuan dan fragmentasi. Pada 2010, harimau Indochina diberi label terancam punah di Daftar Merah Spesies Terancam Punah Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam (IUCN).

Harimau Siberia dapat ditemukan di Korea Utara.

Subspesies harimau sumatera terletak di pulau sumatera. Pada tahun 2008, ia diberi label sebagai sangat terancam punah di Daftar Merah Spesies Terancam IUCN. Pada tahun 2010, diperkirakan hanya ada beberapa ratus harimau sumatera di alam liar. Ancaman utama mereka adalah perusakan habitat mereka, yang pada gilirannya menghilangkan sumber makanan mereka yang biasa. Perburuan liar juga merupakan masalah besar, karena mereka diburu untuk diambil tulang dan kulitnya.

Harimau Malaya terdaftar sebagai subspesies harimau pada tahun 2004. Mereka hidup di Semenanjung Malaya dan diyakini hanya tersisa beberapa ratus di alam liar. Karena penebangan dan pengembangan lahan, mereka sering berburu ternak. Akibatnya, banyak dari mereka yang dibunuh sebagai pembalasan oleh petani. Pada tahun 2008, subspesies tersebut diberi label sebagai terancam punah pada Daftar Merah Spesies Terancam IUCN.

Pada tahun 2008, yang merupakan penilaian terakhir Harimau Cina Selatan pada tahun 2010, subspesies tersebut diberi label sebagai sangat terancam punah dalam Daftar Merah Spesies Terancam Punah IUCN. Mereka mungkin benar-benar punah – pada 2010, tidak ada penampakan mereka dalam lebih dari dua dekade. Hutan-hutan di Cina Tenggara adalah, atau sedang, adalah rumah mereka. Selain perusakan habitat, kampanye untuk membasmi subspesies harimau mengurangi jumlahnya hingga ribuan selama beberapa dekade.

Juga dikenal sebagai harimau Amur, harimau Siberia adalah subspesies harimau terbesar. Mereka tinggal di Rusia serta di Korea Utara dan Cina di daerah hutan yang sangat dingin. Hilangnya habitat merupakan salah satu ancaman utama bagi harimau Siberia, namun ancaman terbesar adalah perburuan liar. Pada 2010, harimau Siberia dilabeli sebagai terancam punah dalam Daftar Merah Spesies Terancam IUCN.

Harimau Bengal, juga dikenal sebagai harimau India, memiliki populasi terbesar dari subspesies harimau pada tahun 2011 dengan hampir 2.000 dan populasinya stabil. Harimau Bengal hidup di hutan Asia Selatan dan juga di padang rumput — mayoritas tinggal di India. Pada 2010, harimau Bengal diberi label terancam punah di Daftar Merah Spesies Terancam IUCN. Seperti yang biasanya terjadi pada spesies harimau secara keseluruhan, ancaman utama yang dihadapi harimau Bengal adalah hilangnya habitat dan perburuan liar. Harimau putih, yang jarang terlihat di alam liar, sebenarnya bukan subspesies tambahan, melainkan jenis harimau Bengal.

Harimau, kecuali harimau putih, memiliki bulu berwarna oranye kemerahan dan putih dengan garis-garis gelap. Jantan yang lebih besar dapat memiliki berat hampir 600 pon (270 kg) sementara betina dapat memiliki berat hampir 400 pon (180 kg). Di kebun binatang, harimau dapat hidup hingga 20 tahun, sedangkan di alam liar mereka biasanya hidup hingga 15 tahun.

Related Posts