Apa Spesies Lahan Basah yang Paling Umum?

Cacing tanah adalah invertebrata lahan basah yang umum.

Lahan basah — daerah dengan air yang biasanya ada di atas atau tepat di bawah permukaan tanah — adalah rumah bagi keragaman besar kehidupan tumbuhan dan hewan, yang sering secara kolektif disebut sebagai spesies lahan basah. Spesies hewan lahan basah yang paling umum termasuk banyak jenis ular, kura-kura, kadal, katak, kodok, salamander, dan serangga. Mamalia seperti berang-berang yang umum, seperti banyak jenis burung, termasuk berbagai jenis bebek, angsa dan burung penyanyi. Spesies tanaman yang paling umum di lahan basah termasuk cattails, lili air dan banyak jenis rumput buluh.

Sebuah lahan basah.

Lahan basah dapat mengambil sejumlah bentuk yang berbeda, termasuk rawa, rawa, rawa-rawa dan dataran banjir, dan mereka ditemukan di setiap benua kecuali Antartika. Tergantung pada jenis lahan basah dan bagian dunia di mana ia ditemukan, area lahan basah akan menjadi rumah bagi banyak spesies tumbuhan dan hewan. Beberapa spesies lahan basah mungkin lebih banyak di satu daerah, dan yang lain mungkin lebih umum di tempat lain. Lahan basah di banyak bagian dunia berada dalam bahaya kehancuran karena pembangunan perkotaan, dan banyak spesies yang terancam punah hidup sebagian atau secara eksklusif di kawasan lahan basah.

Bebek banyak ditemukan di lahan basah.

Mamalia besar menyumbang sejumlah besar spesies lahan basah dunia. Berang-berang dan muskrat, dua mamalia yang paling sering dikaitkan dengan lahan basah Amerika Utara, ditemukan di seluruh benua itu dan di beberapa bagian Eropa dan Asia. Rawa dan lembah sungai di Amerika Selatan dan Tengah adalah rumah bagi jaguar predator, nutria mirip muskrat, dan tapir besar. Beberapa spesies kera menghuni rawa bakau di Asia Tenggara, termasuk bekantan dan kera ekor panjang. Bahkan mamalia yang lebih sering diasosiasikan dengan habitat kering seperti rusa, rakun, babi hutan, rubah dan serigala terkadang dapat ditemukan di lahan basah.

Buaya hidup di lahan basah.

Reptil juga terwakili dengan baik di lahan basah, dan ada banyak spesies ular, kura-kura, dan kadal di lahan basah. Moccasin air, kura-kura biasa dan kadal adalah beberapa contohnya. Hewan buaya seperti caiman dan aligator juga menghuni area lahan basah tertentu.

Burung dari segala bentuk dan ukuran menghuni lahan basah, baik sepanjang tahun atau kadang-kadang hanya sebentar saat mereka melewati selama migrasi. Banyak jenis bebek dan angsa dapat ditemukan berenang di kolam lahan basah, dan burung hitam yang bertengger di ujung tanaman cattail adalah pemandangan umum. Berbagai jenis burung berkicau berlimpah, dan spesies seperti tern, camar, dan sandpiper berkeliaran di tepi lahan basah rawa asin. Selain itu, burung pengarung seperti bangau, kuntul, dan pahit menemukan banyak habitat lahan basah sebagai tempat berburu yang sempurna.

Cattails adalah spesies tanaman lahan basah yang paling umum.

Selain bentuk satwa liar yang lebih besar, sebagian besar kehidupan hewan di daerah lahan basah terdiri dari makhluk yang lebih kecil seperti amfibi, ikan, dan serangga. Katak, kodok, dan salamander adalah amfibi umum, dan banyak spesies ikan, termasuk lele, herring, salmon, dan lungfish, berenang di perairan lahan basah. Spesies serangga lahan basah termasuk penghuni yang akrab seperti capung, damselflies dan lalat capung — dan tentu saja nyamuk yang ada di mana-mana. Cacing tanah, lintah, udang peri dan udang karang adalah beberapa invertebrata lahan basah umum lainnya.

Rakun terkadang dapat ditemukan di lahan basah.

Dari banyak spesies tanaman yang umum di lahan basah, cattail mungkin yang paling dikenal. Selain itu, flora seperti bakau, lili air, cemara dan rumput alang-alang, serta beberapa jenis tamarack dan cemara, semuanya ditemukan di berbagai lahan basah di dunia. Berbagai macam tanaman berbunga, rerumputan, dan pepohonan, bersama dengan beragam spesies hewan yang hidup di antara mereka, menjadikan lahan basah sebagai jenis ekosistem yang paling beragam secara biologis di dunia.

Related Posts