Apa Tips Terbaik untuk Melestarikan Keanekaragaman Hayati?

Sementara program penangkaran dapat digunakan untuk melestarikan spesies, program tersebut membawa risiko, termasuk hilangnya keragaman genetik.

Konservasi keanekaragaman hayati adalah bidang studi yang luas yang melibatkan partisipasi ilmuwan, pembuat kebijakan, pendukung pelestarian lingkungan, dan pemilik tanah. Kiat terbaik untuk melestarikan keanekaragaman hayati akan mencakup keterlibatan dengan semua kelompok ini. Advokasi politik adalah salah satu cara melestarikan keanekaragaman hayati karena undang-undang dapat diberlakukan untuk melindungi spesies dan habitat. Mendukung upaya untuk mendidik masyarakat tentang cara-cara khusus untuk melestarikan keanekaragaman hayati adalah tip penting lainnya. Petani dan perusahaan yang aktif di industri pertanian juga memiliki banyak peluang untuk melestarikan keanekaragaman hayati dalam cara mereka mengelola habitat di properti mereka.

Mengontrol polutan dan pestisida seperti DDT dapat membantu melindungi burung pemangsa.

Upaya advokasi untuk melestarikan keanekaragaman hayati di lahan publik dan pribadi sangat penting untuk keberhasilan keseluruhan upaya, karena sebagian kecil flora dan fauna dunia ditemukan di lahan publik. Kelompok lingkungan utama yang didukung oleh donasi dan sukarelawan dapat mengadvokasi langkah-langkah khusus untuk melestarikan keanekaragaman hayati melalui acara publik, protes, atau kegiatan lainnya. Kadang-kadang, mereka mungkin menghadapi tentangan dari pemilik tanah atau pejabat publik yang ingin mengembangkan sumber daya alam demi nilai ekonomi yang mereka rasakan. Beberapa dari area sumber daya alam ini mungkin juga merupakan sumber daya bersama. Ini adalah lingkungan alami, seperti danau atau sungai, yang dapat digunakan oleh sekelompok orang, tetapi tidak dimiliki oleh satu orang atau entitas.

Tindakan politik adalah metode umum untuk melestarikan keanekaragaman hayati. Dalam banyak kasus sejarah, melobi pejabat publik yang memiliki otoritas pengambilan keputusan atas tanah publik telah menghasilkan undang-undang untuk melindungi keanekaragaman hayati. Undang-Undang Spesies Terancam Punah AS tahun 1973 adalah salah satu contohnya. Lobi politik untuk hukuman yang lebih keras dan kontrol atas polusi industri dan polutan berbahaya bagi lingkungan, seperti DDT, juga merupakan strategi yang efektif. Pestisida ini memiliki efek yang menghancurkan pada burung pemangsa besar, karena menipiskan kulit telurnya.

Upaya pendidikan publik untuk pemilik tanah atau Steward telah terbukti sangat penting untuk melestarikan keanekaragaman hayati. Perkembangan pinggiran kota, peternakan besar dan zona riparian mungkin terletak pada properti milik swasta. Praktek pengelolaan lahan yang berada di bawah kendali pemilik tanah dapat memiliki dampak besar pada keanekaragaman hayati satwa liar. Manajemen alami dari tanah melalui penggunaan metode non-beracun dalam pengendalian hama, pemeliharaan rumput, dan budidaya beragam penanaman dapat menumbuhkan keanekaragaman hayati di daerah pinggiran kota dan pedesaan.

Sistem hidrologi alami yang kuat juga penting untuk melestarikan keanekaragaman hayati. Baik di lahan pribadi atau publik, pengelolaan sumber daya ini secara bijaksana sangat penting untuk melestarikan keanekaragaman hayati. Di beberapa daerah, berang-berang telah diperkenalkan kembali di lahan pribadi dan publik untuk memulihkan keanekaragaman hayati. Spesies tanaman asli juga telah diperkenalkan kembali, dan ini telah membuktikan strategi yang sukses dalam beberapa kasus. Para ilmuwan mendokumentasikan kegiatan restorasi ini dan menambah pengetahuan tentang cara melestarikan keanekaragaman hayati.

Related Posts