Apa yang Membuat Seseorang Menjadi Antihero? Contoh dan Sifat

Jika Anda pernah menulis buku atau skenario, Anda pasti pernah mendengar istilah antihero. Meskipun mudah untuk menganggap antihero sebagai kebalikan dari pahlawan klasik, ini tidak sepenuhnya akurat. Pelajari apa itu antihero agar Anda bisa menulis antihero yang bagus untuk pekerjaan Anda selanjutnya.

Robin Hood dan Merry Men-nya Robin Hood dan Merry Men-nya

Apa itu Antihero?

Anda mungkin juga melihat “antihero” dieja “anti-hero” atau “anti hero”. Seorang antihero dapat didefinisikan sebagai :

“protagonis dari sebuah novel, drama, dll. yang tidak memiliki kebajikan dan sifat-sifat yang dapat diperkirakan dari seorang pahlawan tradisional.”

Antiheroes adalah jenis karakter dalam fiksi yang berperan sebagai karakter utama yang tidak memiliki kualitas heroik tradisional seperti keberanian, tetapi penonton tetap menyukainya. Antipahlawan biasanya memiliki niat baik, tetapi metode mereka untuk mencapai hasil yang diinginkan dipertanyakan.

Sifat Antihero Umum

Antipahlawan sering melakukan hal-hal baik, tetapi mereka tidak mencapai kebaikan dengan cara yang sama seperti pahlawan. Latar belakang seorang antihero biasanya terungkap secara perlahan untuk menunjukkan bahwa mereka memang memiliki sisi baik.

Ciri khas karakter antihero, atau karakteristik, meliputi:

  • karakter yang kompleks
  • sinis
  • menentang hukum dan moral standar
  • niat baik
  • ketidaksempurnaan yang dapat diidentifikasi
  • perjuangan internal
  • realis
  • menunjukkan sedikit atau tidak ada penyesalan atas tindakan buruk
  • metode yang tidak ortodoks

Jenis Antihero

Antihero sulit untuk didefinisikan karena ada berbagai tipe yang jatuh pada semacam skala geser. Seorang antihero bisa masuk ke dalam tipe yang berbeda dan bahkan terkadang menjadi antagonis dalam satu karya fiksi.

  • pemberontak praktis – mengikuti perjalanan pahlawan klasik, tetapi akan melewati batas moral untuk kebaikan yang lebih besar
  • yang tidak bermoral – didorong oleh kepentingan pribadi dengan pandangan dunia yang sinis, tetapi niatnya masih baik dalam beberapa hal
  • penjahat heroik – hampir menjadi penjahat, tetapi perilaku buruknya menguntungkan masyarakat

Antihero vs. Penjahat vs. Antagonis

Perbedaan utama antara antihero dan penjahat adalah bahwa penjahat tidak memiliki batasan dan niat buruk. Antihero memang memiliki batas yang tidak ingin mereka lewati dan pada akhirnya bekerja untuk kebaikan yang lebih besar.

Antagonis berdiri di jalan karakter utama, atau protagonis, dalam beberapa cara. Seorang antihero tidak selalu berdiri di jalan protagonis dan sering menjadi protagonis.

Tujuan dari Antihero

Antihero digunakan untuk menunjukkan sifat manusia yang sebenarnya. Orang yang nyata memiliki kekurangan dan terkadang mengalami kesulitan dalam membuat keputusan moral. Antipahlawan juga membantu menggambarkan bidang penalaran etis yang membingungkan dalam masyarakat.

Pikirkan kutipan Sirius Black yang terkenal dari seri Harry Potter di mana dia berkata, “Kita semua memiliki terang dan gelap di dalam diri kita. Yang penting adalah bagian yang kita pilih untuk ditindaklanjuti.” Ini meringkas antihero, karakter yang memiliki kualitas baik dan buruk, tetapi sering memilih untuk bertindak buruk untuk mendukung kebaikan.

Contoh Antihero Terbaik dalam Sastra

Contoh antihero bisa Anda temukan di buku anak-anak, buku dewasa, bahkan dari karya fiksi yang berusia ratusan tahun.

Lisbeth Salander

Millenium seri oleh Stieg Larsson fitur Lisbeth Salander sebagai antiheroine, atau antihero perempuan. Didorong oleh kemarahan dan balas dendam atas serangan terhadap dirinya atau orang-orang yang dicintainya, gadis ini sama sekali tidak feminin. Dia menggunakan cara kekerasan untuk mengekspos orang jahat.

Robin Hood

Dari cerita rakyat hingga Merry Adventures of Robin Hood karya Howard Pyle, pembaca bertemu dengan antihero klasik Robin Hood. Dia mencuri dari orang kaya untuk diberikan kepada orang miskin, jadi dia membantu mereka yang tertindas sambil melanggar hukum pada saat yang sama.

Severus Snape

Sepanjang Harry Potter seri oleh JK Rowling, Snape digambarkan sebagai moody, berarti pria yang masih bersekongkol dengan penjahat Lord Voldemort. Saat cerita latar dan tindakan rahasianya terungkap, pembaca melihat bahwa dia sebenarnya telah melindungi pahlawan Harry meskipun metodenya tidak ideal.

Contoh Antihero Terbaik di TV dan Film

Antihero di acara TV dan film cenderung laki-laki, tetapi ada contoh antihero perempuan yang lebih cararn.

Alex Vause

Di acara hit Orange is the New Black, Alex kebanyakan egois dan sangat manipulatif. Dia pasti membuat keputusan yang buruk, tetapi terkadang dia memilih untuk melakukan hal yang benar.

Batman

Sementara Batman telah ditampilkan dalam banyak media mulai dari buku komik hingga film, ia biasanya digambarkan dengan cara yang sama. Dia adalah pahlawan main hakim sendiri yang melindungi kota Gotham, tetapi menolak dan menentang hukumnya. Dia sebagian besar dimotivasi oleh perasaannya tentang kematian orang tuanya sendiri.

Han Solo

Dalam franchise Star Wars, Han Solo hampir menjadi pahlawan, tetapi dia tidak seoptimis dan konvensional seperti pahlawan. Anda bisa berargumen bahwa dia menjadi pahlawan pada akhirnya, tetapi pada awalnya dia pasti memiliki beberapa kecenderungan egois dan menghindari mengikuti hukum dan etika konvensional.

Ambil Yang Baik Dengan Yang Buruk

Penonton menyukai antihero karena mereka merasa seperti versi ekstrim dari orang sungguhan. Mereka berjuang untuk membuat pilihan yang baik, tetapi sering kali memikirkan kebaikan yang lebih besar. Pikirkan tentang antihero favorit Anda dan mengapa Anda menyukai atau berhubungan dengan mereka.

Related Posts