Apakah Kebun Binatang Buruk untuk Hewan?

Gajah tidak bisa berkeliaran di kebun binatang, seperti di alam liar.

Kebun binatang telah ada sejak zaman kuno, dan merupakan fitur dari istana besar Mesir dan Cina. Pameran hewan-hewan eksotis telah lama menjadi pertunjukan kekayaan dan kekuasaan, dan merupakan bukti jangkauan luas kerajaan-kerajaan. Saat ini, kebun binatang fokus pada konservasi spesies hewan dan pendidikan masyarakat. Namun kritikus menyarankan bahwa hewan tidak boleh disimpan dalam kurungan, bahwa beberapa organisasi berpartisipasi dalam pekerjaan yang tidak etis, dan gagasan tentang kebun binatang merugikan tujuan konservasi.

Penjaga kebun binatang membantu menjaga kebun binatang sebagai tempat yang aman dan etis bagi hewan.

Beberapa hewan jelas tidak cocok untuk hidup di kebun binatang, betapapun mulianya tujuan organisasi. Menjaga gajah di penangkaran telah lama memicu kontroversi di kalangan aktivis hak-hak binatang. Gajah di alam liar terus-menerus berkeliaran, menutupi wilayah yang luas setiap hari. Di penangkaran, tidak punya pilihan selain berdiri diam untuk waktu yang lama membuat kaki dan kaki raksasa ini tegang, menyebabkan cedera kronis pada beberapa hewan penangkaran.

Penting bagi hewan kebun binatang untuk tidak diisolasi.

Namun gajah adalah spesies yang terancam di lingkungan asli mereka, banyak diburu untuk diambil gading, kulit, dan dagingnya. Untuk melindungi spesies dari kepunahan, beberapa ahli merasa bahwa program penangkaran mungkin merupakan strategi terbaik untuk kelangsungan hidup di masa depan. Banyak gajah di penangkaran diselamatkan dari sirkus, diselamatkan dari bencana alam, atau dikeluarkan dari alam liar karena cedera atau ditinggalkan. Para pendukung kebun binatang dengan tepat bertanya, haruskah hewan-hewan ini dibiarkan mati atau di-eutanasia, daripada ditempatkan di penangkaran?

Hewan kadang-kadang bisa kehilangan keterampilan predator mereka dan menjadi malas di kebun binatang.

Salah satu masalah dalam menilai apakah kebun binatang itu baik atau buruk bagi hewan adalah ketidakpastian atas perawatan hewan yang tepat. Sementara di dunia yang sempurna, semua penjaga kebun binatang akan menjadi ahli etika dengan pengetahuan maju di bidangnya dan semangat untuk pekerjaan mereka, sebenarnya, kekejaman terhadap hewan di kebun binatang dapat terjadi secara tidak sengaja atau sengaja. Etika pemeliharaan kebun binatang adalah subjek yang rumit, itulah sebabnya banyak masyarakat zoologi menggunakan metode pengamatan pihak ketiga untuk menjaga standar kebun binatang tetap tinggi. Namun, karena pikiran dan kebutuhan banyak hewan tetap menjadi misteri, sulit untuk mengatakan apakah makhluk tawanan itu bahagia atau tidak.

Beberapa kebun binatang telah mulai menampung jenis monyet tertentu satu sama lain, sama seperti mereka akan berbaur di alam liar.

Penelitian telah dengan jelas menunjukkan bahwa hewan penangkaran akan hidup lebih lama dan lebih aktif di lingkungan yang dekat dengan lingkungan asalnya. Kemungkinannya adalah, jika kebun binatang tidak memiliki apa-apa selain pameran semen dan logam, hewan tidak akan melakukannya dengan baik. Banyak kebun binatang terkemuka sekarang secara aktif membangun pameran yang memungkinkan hewan bebas bergerak, berbagai habitat dan mainan, dan dedaunan asli. Beberapa kebun binatang bahkan telah mulai menampung spesies yang biasanya berinteraksi di alam liar, seperti jenis monyet tertentu.

Kebun binatang biasanya memiliki program pengembangbiakan untuk hewan.

Memastikan bahwa hewan tidak terisolasi dianggap sebagai poin kualitas utama lainnya dalam menilai kebun binatang. Beberapa hewan benar-benar menyendiri sepanjang hidup mereka, dan banyak, seperti penguin, bertahan hidup sebagian oleh dinamika keluarga di alam liar. Penelitian telah menunjukkan bahwa beberapa hewan akan merindukan anggota keluarga atau pasangan yang hilang, dan dapat tergelincir ke dalam kesehatan yang buruk karena apa yang tampak seperti kesepian. Memelihara hewan dalam kelompok yang menyerupai kawanan atau polong di alam liar tampaknya meningkatkan kualitas hidup hewan penangkaran; untuk melakukan sebaliknya adalah untuk melawan miliaran tahun naluri.

Salah satu tanggung jawab utama kebun binatang adalah untuk mempromosikan kesadaran konservasi untuk spesies yang terancam punah.

Kebun binatang bukanlah solusi sempurna untuk konservasi; mereka dapat ditingkatkan tanpa henti karena kita lebih memahami bagaimana memperlakukan hewan. Mereka tidak dapat disangkal membantu dalam mengisi kembali spesies hewan yang berkurang dan mendorong pandangan konservasionis, tetapi mereka tidak diragukan lagi primitif dalam perlakuan mereka terhadap beberapa hewan. Mudah-mudahan, para aktivis hewan dan pendukung kebun binatang akan terus bekerja sama, menemukan cara untuk menciptakan lingkungan terbaik bagi hewan penangkaran dalam upaya pengembangbiakan dan repopulasi, daripada bertengkar tentang apakah kebun binatang harus ada sejak awal.

Related Posts