Apakah Kematian Hebat itu?

Pembentukan Pangea (juga dieja Pangaea) kemungkinan besar berkontribusi pada Kematian Besar.

Great Dying, secara resmi peristiwa kepunahan Permian-Triassic, mengacu pada kepunahan massal terbesar kehidupan di Bumi dalam semua sejarah. Itu terjadi 252 juta tahun yang lalu (mya) pada akhir era Paleozoikum antara periode Permian dan Trias, jauh sebelum dinosaurus berkeliaran.

Dunia tampak jauh berbeda selama periode Permian. Benua telah didorong bersama oleh kekuatan lempeng tektonik menjadi superbenua tunggal yang dikenal sebagai Pangea yang membentang dari Kutub Utara ke Kutub Selatan. Lautan super di sekitar Panthalassa penuh dengan bunga karang, karang, bintang laut, kerang, kalajengking laut, dan ikan bertulang. Amfibi merangkak di lahan basah dan serangga menjelajahi pakis dan pohon primitif, sementara therapsid atau reptil mirip mamalia aneh yang menyerupai pendahulu dinosaurus berkeliaran. Namun dalam rentang waktu hanya 80.000 tahun, 95% dari semua kehidupan akan punah.

Penghancuran lapisan ozon Bumi mungkin berada di balik Great Dying.

Ada teori yang berbeda untuk menjelaskan Kematian Hebat, tetapi mungkin kombinasi peristiwa yang menyebabkan kepunahan massal. Pembentukan Pangea itu sendiri mencekik lautan dingin yang dulunya mengelilingi benua-benua yang lebih kecil yang sekarang terbentang dengan sebagian besar daratannya bersarang di bagian dalam yang panas dan kering. Suhu rata-rata meningkat terus selama jutaan tahun sebagai superbenua terbentuk. Habitat yang cocok mungkin sulit ditemukan dan persaingan untuk mendapatkan makanan mungkin telah menipiskan spesies, jika tidak menyebabkan beberapa kepunahan langsung. Pangea juga mengubah arus laut, salinitas dan pola cuaca, mengganggu keseimbangan bagaimana kehidupan telah berevolusi. Namun perubahan ini terjadi begitu lambat sehingga tidak mungkin lebih dari satu faktor yang berkontribusi.

Bintang laut dan kehidupan laut lainnya hidup di laut prasejarah Panthalassa.

Peristiwa besar yang terjadi pada saat yang sama dengan Kematian Besar adalah penciptaan Siberian Trapps, yang dibentuk oleh letusan gunung berapi yang berlanjut selama satu juta tahun . Peristiwa vulkanik terbesar dalam sejarah yang diketahui, gas yang dilepaskan akan menciptakan hujan asam, efek rumah kaca, dan pemanasan global. Dampak laut dari kenaikan suhu bersama dengan perubahan salinitas bisa mengakibatkan gangguan peredaran termohalin atau arus global. Stagnasi akan mengakibatkan penipisan oksigen dan nutrisi, yang menyebabkan hilangnya kehidupan laut secara global.

Jika efek rumah kaca yang diciptakan oleh vulkanisme berkepanjangan menaikkan suhu lautan cukup banyak, itu akan memicu dampak lain yang ada bukti ilmiahnya: gasifikasi hidrat metana .

Selama periode Permian, benua didorong bersama oleh kekuatan lempeng tektonik.

Paul Wignall menemukan bahwa tanda tangan isotop karbon di strata dari Greenland yang berasal dari waktu Kematian Besar menunjukkan peningkatan yang nyata dari karbon-12, yang tidak dapat dipertanggungjawabkan oleh penjelasan standar. Ahli geologi Gerry Dickens menyarankan bahwa kenaikan suhu laut dalam akan melepaskan hidrat metana beku dari dasar laut, membebaskan sejumlah besar gas metana. Ini akan menggenang melalui lautan dan dilepaskan ke atmosfer, yang merupakan tanda tangan di strata. Gas metana adalah gas rumah kaca yang kuat lainnya. Volume yang dilepaskan akan menaikkan suhu rata-rata lagi 9 derajat Fahrenheit (5 derajat Celcius). Ini akan cukup untuk membunuh sebagian besar kehidupan.

Teori dengan bukti yang lebih sedikit menunjukkan dampak dari komet atau meteor, tetapi ada sedikit atau tidak ada bukti ini sebagai penyebab Kematian Besar, sementara ada banyak bukti bahwa dampak tersebut bertanggung jawab untuk membawa pemerintahan dinosaurus ke berakhir sekitar 187 juta tahun kemudian. Teori lain menunjukkan bahwa peristiwa supernova dalam sepuluh parsec (32,6 tahun cahaya) Bumi bisa menghancurkan lapisan ozon pelindung atas selama beberapa tahun. Lapisan ozon ini menyaring radiasi ultra-violet (UV) dari matahari. Tanpa itu, sinar UV akan membunuh hampir semua kehidupan di darat dan di laut. Ada beberapa bukti geologis bahwa periode singkat perusakan ozon terjadi, tetapi catatannya tidak meyakinkan tentang teori ini.

Kepunahan Great Dying atau Permian-Triassic adalah bencana terbesar yang diketahui dalam sejarah. Namun itu membuka jalan bagi peristiwa besar berikutnya yang akan datang 25 juta tahun kemudian: kelahiran dinosaurus dan Zaman Reptil.

Related Posts