Bagaimana Atol Terbentuk?

Charles Darwin memberikan salah satu penjelasan pertama tentang bagaimana atol terbentuk.

Sebuah atol adalah salah satu formasi tanah yang indah namun misterius yang terjadi di lokasi terpencil perairan tropis yang hangat, seperti Samudra Pasifik. Terbentuk lebih dari 30 juta tahun, sebuah atol adalah rumah bagi hingga 300 spesies karang dan sejumlah kehidupan laut lainnya. Dilihat dari atas, itu menyerupai cincin datar tanah berpasir dengan laguna di tengahnya. Atol tidak boleh disamakan dengan pulau, karena formasi geografisnya sangat berbeda.

Terumbu karang merupakan unsur kunci dalam pembentukan atol.

Charles Darwin memberikan penjelasan tentang pembentukan atol pada tahun 1842, yang masih diterima secara luas hingga saat ini. Berdasarkan pengamatan kasarnya terhadap atol Pasifik Selatan, Darwin menyimpulkan bahwa penciptaan tanah yang unik ini adalah hasil dari dua faktor yang terjadi secara bersamaan – pertumbuhan terumbu karang dan tenggelamnya pulau samudera secara bertahap.

Proses pembentukan atol memakan waktu selama 30 juta tahun. Ini dimulai dengan pulau samudera tropis baru, yang ada karena tumbukan lempeng tektonik atau pergerakan lempeng di atas titik panas samudera aktivitas gunung berapi. Sebagian besar atol, terutama yang terletak di Samudra Pasifik, merupakan produk dari pulau-pulau vulkanik sebelumnya. Pulau-pulau vulkanik yang baru terbentuk ini tidak akan memiliki tanda-tanda bentuk kehidupan apa pun, baik di darat maupun di air. Hal ini karena perairan tropis relatif hangat dan kekurangan nutrisi yang cukup untuk menopang kehidupan laut.

Laguna pusat atol dibentuk oleh pertumbuhan karang dan aktivitas vulkanik.

Seratus ribu tahun kemudian, terumbu karang tepi mengelilingi pantai pulau vulkanik. Terumbu karang dibangun oleh karang hermatypic , organisme yang tumbuh subur di perairan permukaan yang hangat. Organisme ini berkembang biak dan mereproduksi karang di sepanjang garis pantai pulau. Karang baru tumbuh di atas karang yang lebih tua atau mati, dan proses berlanjut saat pulau vulkanik mulai tenggelam. Ini adalah langkah kedua dalam pembentukan atol.

Gelombang menyebabkan erosi.

Selama 25 juta tahun ke depan, terumbu karang tepi berubah menjadi terumbu penghalang. Terumbu penghalang terbentuk ketika pulau tenggelam hampir ke permukaan laut sementara karang terus tumbuh ke atas. Pergerakan geografis dalam arah yang berlawanan ini menghasilkan pengembangan laguna antara pulau yang tenggelam dan terumbu karang yang tumbuh.

Sebuah atol lahir lima juta tahun setelah ini, ketika pulau telah surut sepenuhnya di bawah permukaan laut dan terumbu karang terus tumbuh ke arah dan di atas permukaan air. Laguna yang dihasilkan pada tahap awal kini mendominasi pusat atol. Akhirnya, karena angin dan erosi gelombang, karang pecah berkeping-keping dan menjadi berpasir, menciptakan permukaan tanah yang disebut cay .

Proses pembentukan atol diawali dengan terbentuknya pulau oseanik tropis baru, yang ada akibat pergerakan lempeng tektonik.

Atol terkenal dengan terumbu karang yang indah dan kehidupan laut yang berwarna-warni. Banyak tempat wisata yang menarik, terutama bagi penggemar menyelam dan perenang snorkel. Atol terkenal di seluruh dunia termasuk yang berada di Kepulauan Tuamotu, Kepulauan Laut Karang, dan Kepulauan Caroline di Samudra Pasifik, serta Kepulauan Chagos dan Maladewa di Samudra Hindia.

Related Posts