Bagaimana Banjir Bandang Terjadi?

Banyak bendungan pembangkit listrik tenaga air, seperti Bendungan Hoover, juga berfungsi untuk menahan banjir bandang.

Peristiwa cuaca yang dikenal sebagai banjir bandang bisa sangat berbahaya karena pembentukannya yang tiba-tiba dan potensi kehancuran yang meluas. Ahli meteorologi televisi secara rutin menyiarkan peringatan tentang banjir bandang bersama dengan peringatan badai petir dan tornado yang parah. Kota-kota yang terletak di sepanjang sungai atau di bawah bendungan sangat rentan jika jumlah air yang dihasilkan selama badai melebihi penghalang pelindung.

Banjir bandang dapat terjadi selama badai petir yang parah.

Ada sejumlah faktor, beberapa alami dan beberapa buatan manusia, yang dapat menentukan apakah sistem badai akan menghasilkan banjir bandang atau hanya curah hujan yang signifikan. Salah satu faktornya adalah sifat sel badai itu sendiri. Garis badai petir yang bergerak cepat, misalnya, dapat bergerak melalui suatu area dengan sangat cepat sehingga curah hujan diserap oleh tanah atau sistem saluran pembuangan dan tidak kembali lagi. Sistem badai independen yang bergerak lambat, di sisi lain, dapat membuang banyak hujan di area kecil dan menciptakan potensi banjir untuk berkembang dengan cepat. Hujan deras yang singkat dan intens mungkin lebih disukai daripada hujan yang lama dan lambat.

Banjir bandang dapat menciptakan kondisi jalan yang berbahaya.

Dengan asumsi ada sistem badai yang bergerak lambat menjatuhkan banyak hujan di daerah tersebut, faktor berikutnya dalam banjir bandang adalah penyerapan tanah. Jika tanah membeku atau tertutup es, air hujan tidak akan terserap secara alami dan akan terus mencari tempat yang lebih rendah. Hal yang sama berlaku untuk daerah perkotaan dengan jumlah beton dan aspal yang signifikan. Ketika hujan terhalang untuk masuk ke tanah, itu akan mengalir menuju sistem saluran pembuangan dan palung alami. Jika sistem drainase atau palung tersebut kewalahan, dapat menyebabkan banjir.

Garis badai petir yang bergerak cepat mungkin lebih disukai daripada sistem badai yang bergerak lambat.

Sungai dan anak sungai juga memiliki tingkat kejenuhan alami, dan jika hujan cukup turun dalam waktu singkat, air akan meluap ke daerah yang dikenal sebagai dataran banjir. Jika tanggul atau bendungan jebol saat terjadi badai besar, banjir bandang yang merusak akan terjadi pada apa saja dan siapa saja yang tinggal di bawahnya. Banjir sebesar ini sering disebut banjir 100-tahun atau 500-tahun, terutama karena kerusakan pada tingkat ini seharusnya hanya terjadi sekali setiap 100 atau 500 tahun. Ini tidak berarti bahwa banjir kedua dengan kekuatan yang sama tidak akan terjadi pada tahun berikutnya.

Pada banjir bandang, hujan lebat atau air lainnya dengan cepat menenggelamkan daerah dataran rendah.

Singkatnya, banjir bandang terjadi setiap kali jumlah curah hujan selama badai membanjiri sistem drainase dan penyerapan alami dan buatan manusia dan terus melonjak melalui daerah dataran rendah. Jenis banjir ini dapat terjadi kapan saja, sehingga ahli meteorologi sering menyarankan orang untuk tidak berada di jalan selama beberapa jam setelah badai yang intens dan bergerak lambat. Limpasan dari sistem badai lebih jauh ke hulu mungkin tidak mencapai suatu daerah selama beberapa jam, yang berarti potensi banjir bandang masih ada di beberapa tempat bahkan setelah hujan berakhir.

Related Posts