Bagaimana cara Menghemat Media Streaming?

Media streamingadalah multimedia — baik audio atau video — yang mencapai pengguna akhir dalam aliran pengiriman berkelanjutan, bukan sebagaiunduhandigital satu kaliyang disimpan di sistem pengguna.Meskipun file yang diunduh tidak dapat diakses dan diputar hingga unduhan selesai, media streaming akan diputar saat ditransfer.Sementara unduhan tetap ada dihard drivepengguna akhir, media streaming dirancang untuk menjadi seperti kinerja publik yang tidak ada jejak yang tertinggal.

Menyimpan media streaming adalah topik yang hangat diperdebatkan.

Bergantung pada sumber dan utilitas yang tersedia bagi pengguna akhir, dimungkinkan untuk menyimpan media streaming.Bahkan, “hak” untuk menyimpan media streaming sedang hangat diperdebatkan.Beberapa orang percaya bahwastreaming videoharus tersedia untuk pengambilan langsung dalam semua kasus.Tergantung pada lisensinya, mungkin tidak sah untuk melakukannya.Oleh karena itu, seseorang harus menyimpan media streaming sesuai dengan instruksi pabrik dan sesuai dengan lisensi media, apakah diizinkan, atau tidak sama sekali.Karena dalam kebanyakan kasus itu tidak diperbolehkan, dalam banyak kasus, tidak ada upaya yang harus dilakukan untuk menyimpan media streaming.

Hukum internasional yang mencakup hak cipta teknologi informasi adalah Perjanjian Hak Cipta Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (Perjanjian Hak Cipta WIPO) yang disahkan pada tahun 1996. Hukum ini diterapkan melalui berbagai tindakan, misalnya Keputusan 2000/278/EC adalah Undang-Undang Komunitas Eropa yang menyetujui perjanjian tersebut..Di Amerika Serikat, Digital Millennium Copyright Act (DMCA) menyediakan beberapa undang-undang yang mencakup media streaming.Dalam membuat tindakan, fakta bahwa salinan buffer dari materi yang dialirkan dibuat dipertimbangkan.Diputuskan bahwa keberadaannya sementara berarti tidak dapat dieksploitasi dan oleh karena itu harus diizinkan.

DMCA juga melindungi streaming multimedia agar tidak disimpan dalam kasus tertentu.Dalam pasal 1201, DMCA melarang penghindaran sistem perlindungan hak cipta yang dimaksudkan untuk mengontrol akses ke karya yang dilindungi.Ini memberikan daftar jenis perilaku yang memenuhi syarat sebagai pengelakan, termasuk melewati, menghapus, menonaktifkan, atau merusak ukuran teknologi, di antara pendekatan lainnya.DMCA secara implisit mengakui bahwa upaya untuk melindungi sebuah karya dapat digagalkan oleh mereka yang bertekad untuk mendapatkan akses.

Ketika pengguna akhir mencoba untuk menyimpan media streaming untuk menghindari persyaratan lisensi, tidak ada yang dapat langsung terjadi untuk mencegah hal ini, tetapi itu tidak membuatnya legal.Misalnya, sebelum 28 Januari 2009, Replay Media Catcher dapat merekam media streaming tertentu dengan menghindari Adobe® Secure RTMP Measures.Ini melanggar lisensi Adobe, tetapi tetap saja bisa dilakukan.Namun, pada hari itu, Applian, pembuat Replay Media Capture, menyelesaikan perselisihan dengan Adobe dengan menyetujui untuk berhenti menghindari Tindakan RTMP Aman.

Undang-Undang Harmonisasi Teknologi, Pendidikan dan Hak Cipta tahun 2002 (TEACH Act) memberikan kebebasan yang luas kepada para pendidik untuk menggunakan materi berhak cipta dalam pembelajaran jarak jauh, serta di ruang kelas tatap muka.Namun, hak yang dijamin oleh TECH Act tidak memvalidasi penyimpanan media streaming dengan mengabaikan DMCA.

Related Posts