Bagaimana Saya Merawat Bayi Finch?

Semua peralatan makan untuk bayi finch harus direbus dalam air suling.

Pemilik burung finch yang memelihara burung muda di rumah umumnya harus membiarkan keluarga berinteraksi seperti yang mereka lakukan di alam liar, karena selama induknya sehat, bayinya juga harus sehat. Perawatan manusia biasanya hanya diperlukan jika anak ayam menjadi yatim piatu atau jika orang tua menolak mereka. Saat merawat bayi kutilang, pemilik harus mengatur lingkungan anak ayam, menyiapkan jadwal makan yang ketat, dan menjaga kebersihan yang sangat ketat. Penanganan bayi finch juga harus dilakukan dengan sangat hati-hati.

Setiap pemberian makan selama tahap weening harus dimulai dengan pemberian jarum suntik dalam jumlah kecil.

Induk kutilang yang diberi makan dengan baik dan disimpan di kandang yang bersih biasanya dapat memberikan semua yang dibutuhkan oleh kutilang. Orang tua akan mengolah makanan di kerongkongan mereka sehingga anak ayam bisa mencernanya. Induk dan ayah burung juga biasanya akan bergiliran duduk di sarang agar tetap hangat. Jika pemilik mencatat tanda-tanda penyakit pada induk atau anak burung, ia harus segera menghubungi dokter hewan. Mencoba menunggu masalah atau mengobatinya tanpa bantuan profesional dapat mengakibatkan kehilangan seluruh keluarga finch.

Beberapa tetes pemutih diperlukan untuk membersihkan peralatan makan bayi finch.

Dalam beberapa kasus, burung finch yang stres mungkin menolak memberi makan anak-anaknya atau mati karena memiliki konstitusi yang lemah. Pemilik harus segera memindahkan anak ayam ke kotak induk jika ini terjadi. Wadah makanan plastik dalam dan bersih yang dilapisi dengan bantalan pemanas listrik harus berfungsi dengan baik untuk tujuan ini. Bantalan harus di atas api sedang-rendah dan ditutupi oleh sekitar 0,25 inci (sekitar 0,5 cm) kain bersih yang lembut. Beberapa handuk bersih atau selimut kecil biasanya berfungsi dengan baik.

Melapisi kotak merenung dengan bantalan pemanas listrik dapat memberikan kehangatan yang dibutuhkan bayi kutilang.

Pemilik juga dapat menghangatkan kotak brooding dengan set lampu tumbuh sekitar 8 inci (sekitar 16 cm) di atas bagian bawah bagian dalam kotak. Inkubator ayam komersial juga merupakan pilihan. Dalam setiap kasus ini, suhu awal kotak untuk burung finch yang baru menetas harus sekitar 93°F (sekitar 33°C). Pemilik harus mengurangi panas sekitar lima derajat setiap dua minggu atau lebih sampai burung benar-benar berbulu dan dapat makan sendiri.

Banyak toko hewan peliharaan, baik lokal maupun online, menjual makanan yang diformulasikan khusus untuk sistem pencernaan bayi finch. Pemilik harus hati-hati mengikuti jadwal pencampuran dan pemberian makan yang direkomendasikan pada kemasan, atau oleh dokter hewan. Saat merawat bayi finch, pemberian makan harus dilakukan dengan feeding syringe. Bayi yang lapar biasanya akan berkicau dan membuka mulutnya. Makanan dapat dengan lembut diteteskan ke dalam mulut sampai kantung kuning kecil, atau potongan, di bawah paruh bayi finch menjadi terlihat. Makanan berlebih yang mengenai paruh atau badan burung kutilang harus dibersihkan dengan kain lembut.

Bayi seringkali perlu diberi makan setiap dua hingga tiga jam, terutama pada hari pertama. Pada akhir minggu pertama, menyusui dapat dilakukan setiap empat jam. Selama setiap tahap pertumbuhan, formula finch biasanya dicampur dengan jumlah yang berbeda dari air vitamin atau air suling anak-anak untuk memberikan jumlah nutrisi yang tepat kepada burung finch. Air vitamin mungkin hanya menjadi bagian dari makanan anak ayam sampai tiga hari. Setelah itu, air yang sedikit hangat akan berfungsi dengan baik.

Formulanya harus hampir cair selama empat hari pertama pemberian pakan, diikuti dengan konsistensi seperti kuah sampai bulu burung dewasa tumbuh. Ketika burung kutilang hampir siap untuk makan sendiri, makanannya harus konsistensi yogurt cair. Burung kutilang harus disapih ketika bulu aslinya mulai muncul.

Setiap pemberian makan selama tahap penyapihan harus dimulai dengan pemberian jarum suntik dalam jumlah kecil, diikuti dengan pengenalan makanan burung finch dewasa. Burung harus bisa mencium bau makanan dan mematuknya untuk belajar memakannya, namun pemiliknya mungkin harus dengan lembut meletakkan burung di sebelah makanan untuk menunjukkan apa itu. Ketika mereka mulai makan makanan orang dewasa sendiri, mereka umumnya tidak lagi membutuhkan susu formula.

Mereka yang merawat bayi kutilang harus merebus semua peralatan makan dalam air suling yang diberi beberapa tetes pemutih. Ini harus dilakukan setelah setiap menyusui. Pemilik juga harus mencuci tangannya dengan sabun antibakteri tanpa pewangi sebelum dan sesudah memegang anak ayam. Jika anak ayam mulai terlihat bengkak di sekitar dada dan perut, atau tidak menunjukkan minat pada makanan, pemilik harus segera menghubungi dokter hewan. Gejala-gejala ini bisa mengindikasikan penyakit.

Related Posts