Barang Normal vs. Barang Inferior: Perbedaan (dan Serupa)

Untuk menjadi berpengetahuan tentang ekonomi, penting untuk belajar tentang barang normal dan inferior, serta bagaimana pendapatan mempengaruhi permintaan konsumen untuk jenis produk ini. Temukan beberapa fakta kunci tentang barang normal vs. barang inferior dan tinjau beberapa contoh masing-masing.

mie ramen yang baik versus yang lebih rendah baik? mie ramen yang baik versus yang lebih rendah baik?

Apa Itu Barang Inferior?

Barang inferior adalah jenis produk yang biasanya dibeli orang ketika pendapatan mereka rendah. Mereka umumnya merupakan pilihan termurah untuk memenuhi kebutuhan konsumen, sehingga pilihan yang memuaskan bagi konsumen yang tidak memiliki banyak uang. Produk-produk ini biasanya merupakan produk dengan kualitas terendah yang tersedia, dibeli hanya karena kebutuhan ekonomi.

  • Konsumen yang secara konsisten mempertahankan tingkat pendapatan rendah cenderung membeli sebagian besar atau sepanjang waktu barang inferior.
  • Ketika orang yang biasanya menghasilkan lebih banyak uang mengalami kehilangan pendapatan, mereka akan beralih membeli barang inferior karena kebutuhan sampai pendapatan mereka meningkat.

Permintaan barang inferior memiliki hubungan terbalik dengan pendapatan. Ketika pendapatan menurun, permintaan akan barang inferior meningkat. Pikirkan seperti ini: Ketika uang terbatas, konsumen mencari produk yang semurah mungkin. Kebalikannya juga benar. Ketika pendapatan meningkat, permintaan akan barang inferior menurun. Ketika akses konsumen terhadap uang meningkat, mereka mencari alternatif barang inferior.

Apa Itu Barang Normal?

Ketika pendapatan seseorang meningkat, individu tersebut umumnya berhenti membeli barang inferior, alih-alih beralih ke barang normal. Barang-barang ini harganya lebih mahal daripada barang inferior dan umumnya berkualitas lebih tinggi. Ketika konsumen memiliki cukup uang untuk membeli barang normal, mereka akan memilih barang-barang tersebut daripada barang inferior.

  • Ketika dihadapkan pada pilihan antara barang normal vs. barang inferior, mereka yang berpenghasilan cukup umumnya akan memilih untuk membeli barang normal.
  • Ketika individu yang biasanya berpenghasilan rendah mendapatkan uang tambahan, seperti kenaikan gaji, bonus, atau kemenangan (melalui lotere atau kasino, misalnya), mereka mungkin memperlakukan diri mereka sendiri dengan membeli barang-barang normal.

Permintaan barang normal cenderung memiliki hubungan langsung dengan pendapatan. Permintaan barang normal meningkat seiring dengan meningkatnya pendapatan. Namun, jika pendapatan konsumen turun (seperti karena kehilangan pekerjaan atau ketidakmampuan bekerja karena sakit atau cedera), maka permintaan orang tersebut akan barang normal juga akan turun. Mereka akan mencari barang inferior sebagai gantinya.

Visualisasikan Barang Normal vs. Barang Inferior

Tinjau bagan di bawah ini untuk memahami bagaimana pendapatan memengaruhi permintaan barang normal dan barang inferior.

grafik grafik permintaan barang normal versus barang inferior

(CC BY-ND 4.0)

Barang Normal vs. Barang Inferior: Contoh untuk Dipertimbangkan

Pertimbangkan perbedaan antara barang normal vs. barang inferior dengan meninjau beberapa contoh.

Kategori

Contoh Bagus Normal

Contoh Baik Rendah

kopi

Starbucks

kopi toko serba ada

teh

kantong teh nama merek

kantong teh merek generik atau toko

Mie

bawa pulang restoran Cina

paket mie ramen

produk kalengan

barang kaleng bermerek

barang kaleng generik atau toko merek

makanan kemasan

paket makanan pengiriman rumah

makan malam beku dari supermarket

makanan siap saji

restoran santai

restoran cepat saji

Pizza

pizza untuk dibawa pulang atau diantar ke rumah

pizza beku dari supermarket

Sup

buatan sendiri dengan bahan-bahan segar

sup kalengan

biji-bijian

Campuran nasi-a-roni

nasi putih polos

buah

buah segar

buah kaleng

daging giling

putaran tanah

daging sapi giling dasar

minuman

jus botolan

campuran rasa jus untuk air

alas kaki

Sepatu kets Keds®

sepatu kets tanpa nama

pakaian

merek toko serba ada

merek Walmart

hiburan

aplikasi TV berbasis langganan

TV lokal melalui antena

permainan

permainan papan yang dibeli

kartu atau permainan buatan sendiri

item perawatan pribadi

merek pasar massal

merek generik atau toko

kebugaran

keanggotaan gym

olahraga di rumah tanpa peralatan

Pelajari Tentang Jenis Barang Lainnya

Tidak semua barang merupakan barang normal atau barang inferior. Beberapa adalah barang yang cenderung dibeli orang terlepas dari situasi keuangan mereka, sementara yang lain adalah barang mewah yang hanya dibeli oleh mereka yang berpenghasilan sangat tinggi.

Barang Giffen

Permintaan untuk beberapa produk tidak berfluktuasi berdasarkan pendapatan. Barang-barang ini, yang disebut barang Giffen, adalah barang pokok yang kebanyakan orang beli secara teratur. Ada sedikit atau tidak ada alternatif, dengan sedikit variabilitas dalam harga atau kualitas. Akibatnya, permintaan tetap stabil terlepas dari pendapatan. Contohnya termasuk hal-hal seperti susu, roti, mentega, tepung, dan gula. Orang-orang dari semua tingkat pendapatan cenderung membeli dan menggunakan barang-barang Giffen. Permintaan untuk barang-barang seperti itu konstan.

Barang-barang mewah

Orang yang paling kaya cenderung lebih menyukai barang-barang mewah, seperti mobil kelas atas, pakaian desainer, dan karya seni asli. Permintaan barang mewah sangat erat kaitannya dengan pendapatan. Orang-orang umumnya membeli ini ketika mereka memiliki tingkat pendapatan yang tinggi. Konsumen berpenghasilan tinggi sering membeli barang-barang mewah. Orang-orang yang biasanya membeli barang-barang normal atau inferior kadang-kadang dapat berbelanja secara royal pada barang mewah sesekali sebagai hadiah, atau sebagai akibat dari rejeki nomplok yang tak terduga. Selama masa ekonomi sulit, permintaan barang-barang mewah akan anjlok.

Jelajahi Ekonomi

Sekarang setelah Anda memahami perbedaan antara barang normal vs. barang inferior, pertimbangkan untuk mengeksplorasi lebih lanjut konsep ekonomi utama. Mulailah dengan menjelajahi beberapa istilah ekonomi dasar dan apa artinya.

Topik Serupa