Contoh Biomassa: Pengertian, jenis, manfaat

Biomassa, dalam ekologi, adalah jumlah total materi hidup yang terkandung dalam individu, anak rantai makanan, populasi atau bahkan ekosistem, yang dinyatakan dalam berat per unit volume.

Di sisi lain, biomassa juga merupakan bahan organik yang dihasilkan melalui proses biologis, baik spontan maupun karena sebab, dan memiliki sifat yang diperlukan untuk menjadi sumber energi yang mudah terbakar. Kita dapat menyebut arti terakhir ini sebagai “biomassa yang berguna”, karena bidang minatnya khusus untuk memperoleh biofuel (bahan bakar pertanian).

Istilah ini menjadi lebih relevan sejak munculnya biofuel, yang diperlukan sebagai alternatif bahan bakar fosil, dan pasarnya yang berfluktuasi. Namun, “bahan organik” yang diperlukan untuk biomassa sering kali disalahartikan dengan materi hidup, yaitu yang dengannya ia menyatukan makhluk hidup seperti pohon (terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar kulit kayu yang mendukungnya mungkin, efektif, mati).

Salah juga jika menggunakan istilah biomassa sebagai sinonim untuk energi potensial yang dikandung bahan organik, lebih dari segalanya karena hubungan antara jumlah bahan organik yang dapat digunakan dan energi yang dapat diperoleh darinya bervariasi dan bergantung pada banyak faktor.

Biomassa yang “bermanfaat”

Biomassa digunakan untuk mendapatkan energi. Untuk melakukan ini, didasarkan pada pemanfaatan proses penguraian bahan organik di bawah kondisi lingkungan yang terkendali, untuk mendapatkan campuran hidrokarbon dari potensi energi, terutama saat memberi makan mesin pembakaran internal, seperti yang ada di mobil.

Kita dapat mengidentifikasi tiga jenis biomassa yang bermanfaat:

  • Biomassa alami. Diproduksi tanpa campur tangan manusia, seperti gugurnya daun-daun di hutan.
  • Biomassa sisa. Itu adalah sisa atau produk sampingan dari kegiatan ekonomi lainnya, seperti pertanian, peternakan, kehutanan atau industri makanan, atau bahkan daur ulang minyak.
  • Tanaman energi. Seluruh tanaman yang ditakdirkan untuk mendapatkan biofuel, difokuskan pada beberapa jenis sayuran atau pohon buah-buahan yang energinya tinggi.

Keuntungan dan kerugian biomassa

Penggunaan biomassa sebagai bahan bakar memiliki aspek positif dan negatif:

  • Itu kurang menimbulkan polusi. Dibandingkan dengan minyak dan turunannya, atau batu bara, bahan bakar nabati menghasilkan CO2 dalam jumlah yang rendah dan kerusakan lingkungan yang lebih sedikit, meskipun ini tidak berarti bahwa bahan bakar tersebut benar-benar bahan bakar ekologis.
  • Manfaatkan sisa materi. Sebagian besar bahan yang biasanya terbuang atau terurai tidak berguna, memiliki nilai energi tertentu jika digunakan sebagai bahan baku biofuel. Itu juga membuatnya relatif murah dan mudah didapat.
  • Ini tidak seefektif bahan bakar lainnya. Dibandingkan dengan bahan bakar fosil, kinerjanya belum cukup untuk menjadi alternatif yang efisien dalam menghadapi permintaan energi dunia.
  • Ini menimbulkan dilema etika. Apalagi terkait dengan pengalihan pangan (jagung, buah-buahan, biji-bijian, dan serealia) dari industri makanan ke industri energi, yang lebih penting untuk memperoleh bahan bakar daripada memberi makan penduduk yang kelaparan.

Contoh biomassa yang bermanfaat

  • Kayu bakar. Contoh klasik dari penggunaan bahan organik adalah pengumpulan kayu bakar untuk dibakar dan dengan demikian memperoleh panas, baik untuk memanaskan rumah melalui cerobong asap, dan untuk menyalakan api tempat makanan dimasak. Metode ini sudah ada sejak jaman dahulu dan masih bertahan di antara kebiasaan manusia.
  • Kulit biji dan kacang-kacangan. Residu dari konsumsi produk makanan ini biasanya dibuang di sampah, tetapi memiliki nilai mudah terbakar yang tidak dapat diabaikan. Di banyak rumah pedesaan, minyak ini disimpan dan digunakan untuk menyalakan api, atau bahkan untuk mendapatkan minyak nabati untuk pelumas.
  • Sisa. Bahan organik yang tersisa dari makanan kita memiliki potensi energi relatif, tidak hanya sebagai makanan untuk proses kompos dan pemupukan tanah, tetapi juga untuk memperoleh biogas melalui proses pencernaan anaerobik (tanpa adanya oksigen). Bakteri yang memimpin proses ini menghasilkan metana tingkat tinggi, mirip dengan yang terjadi di usus kita, yang membuat biogas sangat mudah terbakar.
  • Bit, tebu, jagung. Buah-buahan yang kaya gula, seperti tebu, bit, jagung, dapat digunakan untuk memperoleh bioetanol, melalui proses fermentasi yang mirip dengan memperoleh minuman keras, karena menghasilkan alkohol terhidrasi. Dari alkohol tersebut, 5% air dihilangkan dan bahan bakar yang dapat digunakan secara energik diperoleh, mirip dengan bensin.
  • Batang, sisa pemangkasan, kayu dan sayuran hijau lainnya. Di dalam tubuh tumbuhan tersimpan gula seperti selulosa, pati dan karbohidrat lain hasil fotosintesis yang dapat digunakan sebagai biomassa dalam proses konversi menjadi gula yang dapat difermentasi untuk mendapatkan biofuel. Banyak dari residu ini dapat dikumpulkan tanpa mengorbankan makanan, karena banyak tanaman harus dipangkas, ditanam kembali atau dicabut setelah berbuah dan bahan ini biasanya dibuang.
  • Jagung, gandum, sorgum, barley dan sereal lainnya. Mirip dengan bir, sereal dan sayuran ini sangat kaya akan pati, yang merupakan karbohidrat kompleks dari mana bioetanol dapat diperoleh melalui fermentasi alkohol.
  • b. Satu kemungkinan sumber biomassa ditemukan dalam jumlah besar bubuk kayu yang dibuang oleh pabrik penggergajian dan industri kayu. Semua debu ini memiliki potensi bahan bakar yang sama dengan kayu, sekaligus menjadi sumber selulosa untuk memperoleh gula yang dapat difermentasi dalam bioalkohol.
  • Anggur harus dan anggur belerang. Anggur yang membusuk dan harus meninggalkan residu dari pembuatannya merupakan sumber biomassa, karena anggur tersebut menyediakan alkohol mentah dari mana sulfur dioksida (SO2) harus dihilangkan, muatan metanolnya (korosif pada mesin pembakaran) dan akhirnya dapat digunakan untuk memperolehnya. bioetanol.
  • Limbah ternak. Ternak merupakan sumber bahan organik penting yang dapat berfungsi sebagai biomassa, seperti kotoran hewan pemamah biak (yang diet eksklusif selulosa nabati cukup menjanjikan) atau bahkan lemak yang tersisa dari penggunaan hewan.
  • Minyak rumah tangga sisa. Sumber biomassa cair adalah minyak yang kita buang setelah dimasak, kebanyakan terbuat dari bunga matahari, kanola, bahkan zaitun, singkatnya produk nabati. Produksi biodiesel darinya membutuhkan penyaringan limbah padat, langkah transesterifikasi untuk mengubah trigliserida menjadi metil ester, dan penambahan metanol. Setelah pH hasil dinetralkan, diperoleh biodiesel dan gliserol. Yang terakhir ditarik dan dapat digunakan untuk industri sabun, sedangkan biodiesel dimurnikan dan digunakan sebagai bahan bakar.



Contoh Biomassa: Pengertian, jenis, manfaat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kembali ke Atas