10 Contoh Penerapan Bioteknologi

Bioteknologi menggunakan biologi (sistem biologis dan organisme hidup atau turunannya) untuk melayani teknologi untuk penciptaan atau modifikasi produk atau proses untuk kepentingan manusia dan lingkungan. Bioteknologi menggunakan ilmu-ilmu seperti fisika, kimia, matematika dan teknik untuk pengembangan kemajuannya.

Bioteknologi mencakup praktik dan penemuan di bidang kedokteran, industri, pertanian, dan pemeliharaan lingkungan. Misalnya: pengembangan obat-obatan baru atau perawatan untuk penyakit tertentu, pengembangan tanaman dan produksi makanan, pengolahan limbah dan daur ulang.

Apa itu Bioteknologi

Bioteknologi adalah semua teknik yang menggunakan organisme hidup atau zat yang diperoleh dari organisme itu, untuk penciptaan atau modifikasi produk untuk tujuan praktis tertentu.

Bioteknologi dapat diterapkan untuk semua jenis organisme dan mikroorganisme, dari virus dan bakteri hingga hewan dan tumbuhan. Ini adalah elemen yang sangat penting untuk kedokteran modern, pertanian, dan industri.

Jenis bioteknologi

Ada berbagai jenis bioteknologi, masing-masing diberi nama dengan warna yang mengidentifikasinya. Mereka membedakan satu sama lain dengan area di mana mereka mengembangkan dan metode dan sarana yang mereka gunakan.

  • Bioteknologi Merah. Ini adalah aplikasi teknologi dalam kedokteran.
  • Bioteknologi Putih. Ini adalah aplikasi teknologi dalam proses industri.
  • Bioteknologi Biru. Ini adalah aplikasi teknologi dalam proses yang terkait dengan laut.
  • Bioteknologi Hijau. Ini adalah aplikasi teknologi di bidang pertanian.
  • Bioteknologi abu-abu. Ini adalah aplikasi teknologi untuk menjaga lingkungan.

Tahapan Bioteknologi

Asal usul bioteknologi berasal dari tahun 4000 SM. (kurang-lebih) dengan awal peradaban pertama yang menggunakan mekanisme fermentasi untuk membuat roti, keju, dan anggur. Ini memunculkan bioteknologi tradisional yang menggunakan organisme hidup untuk pemrosesan makanan atau proses lainnya.

Istilah bioteknologi dikaitkan dengan insinyur Hongaria, Károly Ereki (1919). Pada abad terakhir, bioteknologi modern berkembang dari pengetahuan terperinci tentang struktur DNA. Hal ini memungkinkan manipulasi hal yang sama dan kemajuan praktik seperti genomik, rekayasa genetika (seperti pengembangan insulin rekombinan atau makanan transgenik) dan terapi farmasi.

Keuntungan bioteknologi

  • Munculnya praktik yang meningkatkan kapasitas produktif lahan.
  • Pengembangan praktik yang meningkatkan kapasitas gizi makanan.
  • Peningkatan kinerja dalam produksi pangan, yang memungkinkan untuk memberi makan populasi dunia yang lebih besar.
  • Penemuan obat baru untuk pengobatan berbagai penyakit dan patologi.
  • Pengembangan terapi untuk melawan penyakit tertentu.
  • Pengembangan biorefineries sebagai sarana untuk menciptakan jenis baru produk terbarukan.
  • Pengembangan bioremediasi untuk perawatan lahan yang terkontaminasi.
  • Pengembangan praktik daur ulang limbah.

Risiko Bioteknologi

Penerapan bioteknologi dalam pertanian adalah salah satu bidang yang paling kontroversial. Organisasi, kelompok aktivis dan konsumen menyerukan larangan untuk organisme hasil rekayasa genetika (yang telah dimodifikasi oleh rekayasa genetika) atau pelabelan hukum untuk memberi tahu konsumen tentang kehadiran mereka dalam makanan.

Meski studi dilakukan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional AS. Amerika Serikat, Uni Eropa, Asosiasi Medis Amerika, dan organisasi-organisasi lain telah menemukan bahwa praktik-praktik ini aman, mengkhawatirkan konsekuensi yang mungkin mereka miliki dalam jangka panjang pada kesehatan masyarakat dan lingkungan.

Eksperimen rekayasa genetika juga membangkitkan pendekatan etis dan yudisial. Teknik yang secara artifisial memodifikasi ekosistem, manipulasi genetik atau kloning menghasilkan ketakutan dan penolakan terhadap sebagian populasi.

Contoh Bioteknologi

  • Antibiotik
  • Bakteri dan kultur ragi
  • Susu skim, diperkaya atau berumur panjang
  • Kontribusi terhadap perang melawan kanker
  • Produksi Biofuel
  • Tanaman transgenik
  • Plastik biodegradable
  • Pengembangan Vaksin
  • Kloning
  • Hormon pertumbuhan

Bioteknologi di sektor pertanian

Bioteknologi pertanian modern mencakup berbagai instrumen, yang digunakan oleh para ilmuwan untuk mengevaluasi dan memanipulasi struktur genetik organisme yang akan digunakan dalam produksi berikutnya atau produksi produk pertanian.

Banyak kepenerapan dalam bioteknologi, seperti fermentasi dan malting, telah digunakan selama berabad-abad.

Teknik-teknik lain jauh lebih baru, tetapi mereka juga terbukti dan dikonsolidasikan.

Dalam produksi dan pengolahan pertanian, bioteknologi digunakan untuk menyelesaikan semua jenis masalah, untuk meningkatkan hasil panen, meningkatkan ketahanan hama, melawan kondisi buruk, serta meningkatkan kandungan nutrisi makanan .

Manfaat bioteknologi dalam pertanian

Selanjutnya, manfaat yang dibawa bioteknologi dalam kegiatan pertanian akan dirinci.

Resistensi kekeringan yang lebih besar

Kekeringan terus menjadi ancaman besar bagi produktivitas pertanian. Perubahan iklim terus-menerus mengancam untuk memperpanjang kekeringan dan meningkatkan efeknya. Di antara bantuan, dalam hal ini, dari para profesional pertanian, adalah bioteknologi.

Contoh nyata dari hal ini adalah jagung di Afrika. Dikatakan bahwa sekitar 300 juta orang bergantung pada jagung sebagai sumber makanan utama. Prakiraan kekeringan di wilayah Afrika meningkat. Untuk mengatasinya, ada proyek menarik untuk 2017, yang memproyeksikan perkebunan jagung biotek.

Resistensi penyakit

Efek berbahaya dari penyakit tertentu, seperti yang disebabkan oleh jamur, bakteri, nematoda, dan patogen berbeda lainnya, dapat menyebabkan efek bencana di seluruh perkebunan.

Melalui penerapan bioteknologi, resistensi terhadap penyakit-penyakit ini meningkat, dan kerugian ekonomi berkurang.

Toleransi herbisida

Melalui tanaman biotek, profesional lapangan dapat memilih herbisida yang menurutnya tepat dan hanya menerapkannya saat dibutuhkan.

Selain itu, metode penanaman langsung, tanpa olah tanah, yang mendorong konservasi tanah, mengurangi emisi karbon dioksida ditingkatkan.

Hama

Bioteknologi membantu produksi tanaman yang tahan terhadap serangan serangga tertentu yang menakutkan. Di antara contoh yang paling jelas adalah jagung, yang varietasnya telah dimodifikasi untuk memasukkan protein insektisida yang memberikan perlindungan tanaman terhadap cacing tertentu.

Kedelai, kapas, dan beberapa sayuran seperti terong adalah contoh penting lainnya.

Kualitas gizi lebih baik

Bahkan untuk produk makanan tertentu, bioteknologi digunakan untuk meningkatkan propertinya. Dalam hal minyak goreng, mereka mendapatkan produk yang lebih sehat. Kemajuan juga dibuat dalam produk makanan anak-anak.

Variasi baru beras, dimodifikasi dengan bioteknologi, sedang ditingkatkan dengan beta-karoten, senyawa menarik yang digunakan tubuh kita untuk produksi vitamin A. Kekurangan vitamin A menyebabkan jutaan kematian di seluruh dunia, dan ratusan dari ribuan kasus kebutaan ireversibel.

Penggunaan pada ternak

Juga pada ternak, kemajuan yang sangat penting sedang dibuat dengan penggunaan bioteknologi.

Pakan dan pakan ternak sedang diubah untuk meningkatkan nutrisi dan mengurangi limbah, serta membantu dalam diagnosis penyakit dan menghasilkan vaksin baru melawan patologi ini.

10 Contoh Penerapan Bioteknologi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kembali ke Atas