Contoh Dialek dalam Sastra

Cara Anda berbicara dianggap dialek Anda. Ini dapat bervariasi tergantung pada budaya Anda, di mana Anda dibesarkan, apakah Anda berbicara bahasa lain, atau sejumlah faktor lainnya. Penulis sering menggunakan dialek mata, atau ejaan dan frasa yang tidak standar dalam tulisan, untuk menyampaikan pola bicara karakter. Dialek mata efektif dalam sastra ketika penulis menggunakannya untuk tujuan tertentu, seperti penokohan atau penetapan latar.

Gregory Peck dan Brock Peters dalam To Kill a Mockingbird. Gregory Peck dan Brock Peters dalam To Kill a Mockingbird.

Contoh Dialek untuk Membentuk Karakter

Terkadang karakter memiliki dialek yang berbeda dari orang-orang di sekitarnya. Memiliki dialek yang unik dapat membuat karakter tersebut lebih menarik dibandingkan dengan lingkungan sekitarnya. Berikut adalah beberapa contoh novel yang menggunakan bahasa Inggris standar dalam narasi orang ketiganya, tetapi dialek mata dalam dialog karakternya.

Pigmalion

Drama George Bernard Shaw Pygmalion (kemudian diadaptasi menjadi produksi panggung tahun 1956 dan film tahun 1964 My Fair Lady ) menggunakan dialek karakternya sebagai titik plot utama. Dalam adegan pertama, Eliza Doolittle menegur ibu Freddy dengan aksen Cockney-nya, yang sengaja didengar oleh Dr. Henry Higgins.

Ow, eez ye-ooa san, apakah e? Wal, sedikit dan y’ de-ooty bawmz seorang matematikawan seharusnya, sekarang lebih baik menebarkan flahrzn gel pori daripada berlari awy atbaht pyin. Akankah kamu py aku f’them?

Dialek Eliza membuat dialognya sulit dibaca. Ini diterjemahkan ke bahasa Inggris standar sebagai, “Oh, dia anakmu, kan? Nah, jika Anda telah melakukan tugas Anda sebagai seorang ibu, dia akan tahu lebih baik daripada merusak bunga gadis malang, lalu melarikan diri tanpa membayar. Maukah Anda membayar saya untuk mereka? ” Shaw mencatat dalam arah panggungnya:

Di sini, dengan permintaan maaf, upaya putus asa untuk mewakili dialeknya tanpa alfabet fonetik harus ditinggalkan karena tidak dapat dipahami di luar London.

Dialog Eliza ditulis dalam bahasa Inggris yang lebih standar di baris-baris berikutnya, tetapi baris ini ada untuk menunjukkan betapa aksennya yang tidak dapat dipahami. Mayoritas karakter drama, termasuk Higgins, berbicara dengan bahasa Inggris standar untuk membedakan dialek Eliza. Higgins mengambil tugas mengubah pidato Eliza dan karena itu status sosialnya, memperkuat pentingnya dialek seseorang sebagai ciri karakter.

Untuk membunuh mockingbird

To Kill a Mockingbird karya Harper Lee diceritakan dari sudut pandang Pramuka yang lebih tua saat dia menceritakan musim panas dari masa kecilnya. Sementara narasi dewasanya puitis dan canggih, Scout muda, Jem, dan teman-temannya berbicara dengan dialek seperti anak kecil yang berbeda dengan kampung halaman Lee di Alabama. Ini adalah salah satu contoh dialek regional yang lebih dikenal dari sastra Amerika.

Dalam kutipan ini, Jem menanyai tetangga baru Dill tentang usianya:

“Berapa umurmu,” tanya Jem, “empat setengah?”

“Mulai jam tujuh.”

“Tidak heran kalau begitu,” kata Jem, mengacungkan ibu jarinya ke arahku. “Pramuka di sana sudah membaca sejak dia lahir, dan dia bahkan belum mulai sekolah. Kamu terlihat sangat lemah untuk pergi ke tujuh. ”

“Saya kecil tapi saya sudah tua,” katanya.

Aksen anak laki-laki mudah didengar melalui berbagai perubahan frasa dan ejaan. Karena kota Maycomb merupakan unsur penting dari novel dan perkembangan Scout, refleksinya dalam dialek karakter adalah pilihan gaya yang efektif.

Merpati Kesepian

Hampir setiap karakter dalam Lonesome Dove karya Larry McMurtry memiliki dialek yang berbeda dari berbagai wilayah di Amerika Barat. Namun Augustus ”Gus” McRae yang menyukai waktu luang memasukkan perspektif humor dan ekspresi sederhana ke dalam dialognya. Dialeknya sangat kontras dengan narasi liris buku itu.

“Ya Tuhan, Pea,” kata Augustus. “Tentu saja dia menemukan beberapa di sana-sini. Mereka dulu lebih tebal dari gerinda rumput, jika Anda ingat. Saya jamin dia tidak akan mencakar siapa pun malam ini. Panggilan harus menjadi satu-satunya orang yang lebih menderita, itu pintnya. Saya tidak akan mengatakan dia seorang pria untuk berburu kemuliaan seperti beberapa yang saya tahu. Glory tidak menarik Panggil. Dia hanya harus melakukan tugasnya sembilan kali lipat atau dia tidak bisa tidur nyenyak.”

Saat Gus menjelaskan motivasi temannya yang sudah lama menderita, Captain Call, pembaca dapat “mendengar” aksen Texas-nya melalui ejaan yang tidak standar dan bahasa gaul daerah. Ekspresi putus asanya “Aku Tuhan” (bukan bahasa sehari-hari standar “Tuhanku”) muncul puluhan kali di seluruh novel.

Klub Keberuntungan

Buku-buku yang transisi antar bahasa termasuk contoh dialek yang sangat baik. Joy Luck Club oleh Amy Tan menggunakan bahasa sebagai penghalang antar generasi. Dalam kutipan ini, Jing-Mei muda berhadapan dengan ibunya tentang menjadi anak ajaib.

“Siapa yang memintamu menjadi jenius?” (ibu saya) berteriak. “Hanya minta kamu menjadi yang terbaik. Demi kamu. Kamu pikir aku ingin kamu menjadi jenius? Hnnh! Untuk apa! Siapa yang memintamu!”

“Sangat tidak tahu berterima kasih,” aku mendengar dia bergumam dalam bahasa Cina. “Jika dia memiliki bakat sebanyak yang dia miliki, dia akan menjadi terkenal sekarang.”

Perhatikan kontras antara dialek ibu Jing-Mei ketika dia berbicara dalam bahasa Inggris versus bahasa Cina asalnya. Kalimat-kalimatnya yang pendek dan terputus-putus menggarisbawahi rasa frustrasi dalam kata-katanya, sedangkan kalimat bahasa Mandarin yang lebih panjang mencerminkan pernyataan yang lebih menyeluruh. Kontras ini menjadi sumber perpecahan antara setiap ibu dan anak perempuan di seluruh novel.

Contoh Dialek untuk Menetapkan Setting

Dialek bisa menjadi cara yang efektif untuk membawa pembaca ke dunia karakter. Cerita-cerita ini biasanya mencakup karakter dengan dialek yang sangat mirip. Mereka biasanya diceritakan dalam sudut pandang orang pertama pertama, meskipun beberapa cerita yang berani mungkin membawa dialek ke dalam narasi orang ketiga.

Petualangan Huckleberry Finn

Salah satu contoh kisah yang paling bertahan lama yang diceritakan dalam dialek regional adalah Petualangan Huckleberry Finn karya Mark Twain. Dalam salah satu contoh dialek yang paling terkenal dalam sastra anak-anak, Twain terkenal menjalin beberapa dialek yang berbeda sepanjang cerita, seperti yang dijelaskan dalam kata pengantarnya.

Tapi sebagai narator, Huck Finn sendiri membawa dialek yang berbeda di seluruh cerita. Di sini, Huck menjelaskan percakapan di mana dia memberi tahu Nona Watson bahwa dia lebih suka “tempat yang buruk” (neraka) daripada duduk melalui pelajaran mengeja dengannya.

Yang saya inginkan hanyalah pergi ke suatu tempat; semua yang saya inginkan adalah perubahan, saya memperingatkan tidak khusus. Dia mengatakan itu jahat untuk mengatakan apa yang saya katakan; mengatakan dia tidak akan mengatakannya untuk seluruh dunia; dia akan hidup untuk pergi ke tempat yang baik. Yah, saya tidak melihat ada keuntungan dalam pergi ke mana dia pergi, jadi saya memutuskan saya tidak akan mencobanya. Tapi saya tidak pernah mengatakannya, karena itu hanya akan membuat masalah, dan tidak akan ada gunanya.

Perspektif kekanak-kanakan Huck yang gelisah membawa pembaca melalui petualangannya. Twain membatasi dialek mata dalam kasus ini, karena terlalu banyak ungkapan yang tidak standar dapat mengganggu dalam jangka panjang. Namun, ketika Jim berbicara, dialeknya sebagai budak Selatan jauh lebih khas:

“Katakan, siapa kamu? Apa kamu? Anjing kucing saya jika saya tidak mendengar sumf’n. Yah, saya tahu apa yang harus saya lakukan: saya adalah gwyne yang akan duduk di sini dan mendengarkan, katakan bahwa saya mendengarnya lagi.”

Dialek Jim mewakili ucapan yang digambarkan Twain sebagai “di
alek Missouri negro.” Bahasa sehari – hari populer dalam literatur seperti Gone with the Wind oleh Margaret Mitchell dan Uncle Tom’s Cabin oleh Harriet Beecher Stowe. Namun, itu bisa dianggap stereotip dan rasis dalam masyarakat cararn.

Warna ungu

Pesan Celie kepada Tuhan membentuk format Color Purple karya Alice Walker. Dialeknya ditandai dengan ejaan yang tidak baku untuk menunjukkan aksen daerahnya, masa mudanya, dan kurangnya pendidikan. Baca kutipan di mana Celie melihat putrinya, yang diambil darinya tak lama setelah lahir.

Saya pikir dia milikku. Hatiku mengatakan dia milikku. Tapi aku tidak tahu dia milikku. Jika dia milikku, namanya Olivia. Saya menyulam Olivia di lautan semua daidies-nya. Saya juga memasukkan banyak bintang dan bunga kecil. Dia mengambil daidies ketika dia membawanya. Dia berusia sekitar dua bulan. Sekarang dia bertarung enam.

Walker menghilangkan kontraksi dan bentuk lain dari “adalah” untuk menandai dialek Celie. Ejaan tidak standar lainnya, “embrody” (menyulam), menunjukkan cara Celie berbicara.

Abu Angela

Angela’s Ashes karya Frank McCourt adalah cerita tentang Irlandia seperti halnya tentang masa kecilnya. Sedikit aksen Irlandia terlihat jelas di seluruh narasi orang pertama Frank dan karakter Irlandia lainnya dalam cerita.

Ada ketukan di pintu, Tn. MacAdorey. Och, Malachy, demi Tuhan, ini sudah jam tiga pagi. Anda memiliki seluruh rumah terbangun dengan nyanyian.

Och, Dan, aku hanya mengajari anak laki-laki untuk mati demi Irlandia.

Kamu bisa mengajari mereka mati demi Irlandia di siang hari, Malachy.

Ini mendesak, Dan, ini mendesak.

Aku tahu, Malachy, tapi mereka hanya anak-anak. bayi. Anda pergi tidur sekarang seperti pria yang berani.

Penggunaan ejaan tidak standar McCourt seperti “Och” dan “dacent” memberi novel ini nuansa Irlandia yang khas. Saat membaca secara fonetis, pembaca dapat mendeteksi jejak aksen yang dimiliki setiap karakter.

Hanya Orang Mati yang Tahu Brooklyn

Contoh dialek yang kurang dikenal yang menetapkan latar adalah dari cerita pendek tahun 1935 “ Only the Dead Know Brooklyn ” oleh Thomas Wolfe. Hampir setiap kata ditulis dengan ejaan yang tidak standar untuk menangkap aksen Brooklyn.

“Gwan!” beberapa orang bijak yang saya tidak pernah melihat befoeh pipa up. “Apa yang kamu bicarakan?” katanya—oh, dia bijaksana, kau tahu. “Duh orang gila! Saya memberi tahu yuh apa yang Anda lakukan, ”katanya kepada pria besar itu. “Yuh ganti ke duh West End line di Toity-sixt’,” katanya. “Turun di Noo Utrecht an ‘Sixteent’ Avenoo,” katanya. “Berjalan dua blok oveh, foeh blok ke atas,” katanya, “dan Anda akan benar deh.” Oh, orang yang bijak, kau tahu.

Kata-kata seperti “befoeh” dan “toity-sixt” mungkin tampak menakutkan sampai Anda membacanya keras-keras. Kemudian Anda akan menemukan bahwa itu berarti “sebelum” dan “tiga puluh enam.” Setiap kata yang tampaknya aneh membantu cerita merangkum naik turunnya dialek regional Brooklyn tahun 1930-an.

Contoh Idiolek

Meskipun dialek Anda dapat digunakan bersama oleh orang lain yang dibesarkan di area yang sama, idiolek Anda mewakili pola bicara yang hanya milik Anda. Ini termasuk dialek Anda serta pengalaman hidup Anda, kiasan, preferensi, ucapan, tics verbal, dan unsur lain dari pidato Anda. Setiap orang – dan karakter sastra – memiliki idiolek yang unik.

Kebangkitan Finnegan

James Joyce, seorang ahli diksi khusus, menciptakan idiolek untuk pembicara novelnya Finnegan’s Wake. Dikenal sebagai karyanya yang paling menantang, buku ini memasukkan puluhan bahasa, referensi, kata-kata yang tidak masuk akal, dan bahkan kata terpanjang yang ditemukan dalam sastra ke dalam narasinya.

Kejatuhan (bababadalgharaghtakamminarronnkonnbronntonnerronntuonnthunntrovarrhounawnskawntoohoohoordenenthurnuk!) dari parr tua yang dulunya berdinding sempit diceritakan kembali di awal tempat tidur dan kemudian di kehidupan bawah melalui semua penyanyi kristen. Runtuhnya tembok pembatas dalam waktu sesingkat itu mensyaratkan pftjschute of Finnegan, orang yang sangat kokoh, sehingga manusia berkepala bukit yang bungkuk dengan cepat mengirim sumur yang tidak menuntut ke barat untuk mencari tumptytumtoes-nya: dan titik tombak dan tempat naik mereka berada di knock out di taman di mana jeruk telah diletakkan berkarat di atas hijau sejak devlinsfirst mencintai livvy.

Idiolek di sini termasuk Injil Kristen (atau “mistrelsy”), beberapa kata baru, banyak ejaan yang tidak standar, dan pergantian frasa yang cerdas yang umum untuk tulisan Joyce (“diletakkan untuk berkarat” daripada “diletakkan untuk beristirahat”).

Karya Joyce sebelumnya, seperti A Portrait of the Artist as a Young Man dan Ulysses, menggunakan bahasa dan dialek untuk mengukuhkan Irlandia sebagai latarnya. Tetapi idiolek yang dibuat Joyce untuk Finnegan’s Wake sangat unik sehingga dianggap hampir tidak dapat diterjemahkan ke bahasa lain.

Dialek vs. Diksi

Sangat mudah untuk menganggap dialek dan diksi sebagai konsep yang sama. Keduanya menggambarkan cara seseorang atau karakter berbicara, dan keduanya dapat memberi tahu Anda banyak hal tentang pembicara. Tetapi perbedaannya penting untuk dipahami:

  • Dialek adalah cara linguistik Anda berbicara. Ini menjelaskan pola bicara Anda dan setiap karakteristik daerah yang jelas, seperti aksen. Misalnya, karakter yang mengatakan “swimmin'” tanpa akhiran /g/ mungkin berasal dari Amerika Selatan.
  • Diksi mengacu pada sintaks dan pilihan kata yang Anda gunakan. Itu bisa termasuk dialek Anda. Misalnya, seseorang yang pergi “berenang di kolam di bawah sana” memiliki diksi yang berbeda dari seseorang yang mengatakan “berenang di kolam di sana”.

Sementara Anda berada di subjek, Anda mungkin juga ingin mempelajari perbedaan antara dialek vs aksen.

Lebih Banyak Alat untuk Menulis Dialek

Jika Anda siap untuk memasukkan diksi dalam tulisan Anda, lihatlah penerjemah Cockney yang berguna atau daftar kata-kata “redneck”. Tulis juga beberapa pola dialektis Anda sendiri. Itu selalu lebih mudah untuk menulis apa yang Anda tahu!

Related Posts