Contoh Hukum Jim Crow: Seperti Apa Penampilannya

“Tidak sah bagi orang kulit putih dan kulit hitam untuk bermain bersama atau bersama satu sama lain dalam permainan biliar atau biliar.” Pilihan ini adalah contoh dari hukum Jim Crow yang berlaku di negara bagian Alabama dari akhir abad ke-19 hingga awal abad ke-20.

Thurgood Marshall dengan Little Rock Defendants Thurgood Marshall dengan Little Rock Defendants

Jim Crow adalah nama karakter penyanyi yang diciptakan pada tahun 1828 oleh Thomas Dartmouth (“Daddy”) Rice. Rutinitas komedi Rice dan lagu populer “Jump, Jim Crow” menetapkan nama umum untuk undang-undang yang memberlakukan prasangka rasial dan menyangkal hak asasi manusia bagi orang kulit hitam di Amerika Serikat.

Sejarah Hukum Jim Crow

Hukum Jim Crow mulai berlaku, terutama tetapi tidak secara eksklusif di negara bagian selatan, setelah akhir Rekonstruksi pada tahun 1877.

Asas hukum terpisah tetapi sama ditetapkan dalam kasus Mahkamah Agung Plessy v. Ferguson pada tahun 1895. Keputusan Pengadilan dirangkum oleh Ketua Hakim Henry Billings Brown, yang menyatakan bahwa Klausul Perlindungan Setara Amandemen ke-14 “tidak mungkin dimaksudkan untuk menghapus pembedaan berdasarkan warna kulit, atau untuk menegakkan sosial, yang dibedakan dari kesetaraan politik, atau percampuran dua ras dengan persyaratan yang tidak memuaskan bagi keduanya.”

Pembedaan diskriminasi sosial, yang bertentangan dengan hukum yang ketat, memberikan dasar bagi negara untuk memisahkan orang kulit hitam dan kulit putih, khususnya dalam lingkungan sosial dan institusi sosial seperti pernikahan. Fiksi nyaman “terpisah tapi setara” dengan cepat ditinggalkan dan Afrika-Amerika diperlakukan sebagai warga negara kelas dua oleh institusi dan hukum yang bertahan hingga hari ini.

Hukum Jim Crow dalam Kehidupan Sehari-hari

Undang-undang ini bekerja untuk menegakkan pemisahan di antara ras, yang menyebabkan tindakan hak-hak sipil oleh individu seperti Ida B. Wells, dan akhirnya gerakan hak-hak sipil tahun 1950-an dan 1960-an yang dipimpin oleh orang-orang seperti Rosa Parks dan Martin Luther King Jr..

Contoh undang-undang Jim Crow yang menyebabkan ketegangan ekstrem di negara ini adalah sebagai berikut.

Bisnis

“Bisnis Amerika adalah bisnis,” kata Presiden Calvin Coolidge, tetapi di eranya sendiri dan saat ini, telah menjadi urusan negara untuk menegakkan ketidaksetaraan rasial. Membeli, menjual, dan aktivitas kehidupan sehari-hari yang paling sederhana – yang paling terkenal dilambangkan dengan air mancur sederhana – dipisahkan secara tegas oleh hukum Jim Crow.

  • Alabama: “Setiap majikan laki-laki kulit putih atau negro harus menyediakan fasilitas toilet terpisah untuk laki-laki kulit putih atau negro tersebut.”
  • Alabama: “Tidak sah mengadakan restoran atau tempat lain untuk menyajikan makanan di kota, di mana orang kulit putih dan kulit berwarna disajikan di ruangan yang sama, kecuali orang kulit putih dan kulit berwarna seperti itu secara efektif dipisahkan oleh sekat kokoh yang memanjang. dari lantai ke atas hingga jarak tujuh kaki atau lebih tinggi, dan kecuali jika pintu masuk terpisah dari jalan disediakan untuk setiap kompartemen.”
  • Georgia: “Semua orang yang memiliki izin untuk melakukan bisnis penjualan bir atau anggur…harus melayani baik orang kulit putih secara eksklusif atau orang kulit berwarna secara eksklusif dan tidak boleh menjual kepada dua ras di dalam ruangan yang sama setiap saat.
  • Georgia: “Tidak sah bagi tim bisbol kulit putih amatir untuk bermain bisbol di tanah kosong atau berlian bisbol dalam jarak dua blok dari taman bermain yang dikhususkan untuk ras Negro, dan tidak sah bagi tim bisbol berwarna amatir untuk bermain bisbol di tanah kosong atau berlian bisbol dalam jarak dua blok dari taman bermain yang dikhususkan untuk ras kulit putih.”
  • Louisiana: “Semua maskapai penerbangan harus menyediakan kursi yang sama tetapi terpisah untuk putih dan berwarna. Tidak ada orang dari satu ras yang diizinkan berada di bagian yang disisihkan untuk ras lain.”

Pernikahan

Pernikahan selalu menjadi isu yang sangat dipolitisasi. Sebagai salah satu institusi masyarakat yang paling mendasar, ketika perubahan sosial terjadi, pernikahan juga ikut berubah. Contoh undang-undang Jim Crow seperti berikut dimaksudkan untuk membekukan pernikahan menjadi ideal yang dirasakan di mana percampuran ras tidak mungkin:

  • California: “Semua pernikahan orang kulit putih dengan orang Negro, Mongolia, anggota ras Melayu, atau mulatto adalah ilegal dan tidak berlaku.”
  • Florida: “Semua pernikahan antara orang kulit putih dan orang negro, atau antara orang kulit putih dan orang keturunan negro termasuk generasi keempat, dengan ini dilarang selamanya.”
  • Wyoming: “Semua pernikahan orang kulit putih dengan orang Negro, Mulatto, Mongolia, atau Malaya yang selanjutnya dikontrak di Negara Bagian Wyoming adalah dan akan menjadi ilegal dan tidak berlaku.”

Obat

Undang-undang Jim Crow mengharuskan rumah sakit terpisah untuk orang kulit putih dan Afrika-Amerika. Terlebih lagi, pembatasan pendidikan menjamin kekurangan terus-menerus profesional medis Afrika-Amerika. Banyak perawatan hanya tersedia untuk pasien kulit putih, dan bahkan transfusi darah dipisahkan berdasarkan ras, meskipun faktanya Charles R. Drew, salah satu pelopor bank darah Amerika dan ilmuwan inovatif di bidangnya, adalah orang Afrika-Amerika.

  • Alabama: “Tidak ada orang atau perusahaan yang akan meminta perawat wanita kulit putih untuk perawat di bangsal atau kamar atau rumah sakit, baik publik atau swasta, di mana pria negro ditempatkan.”
  • Georgia: “Dewan Pengawas akan memastikan bahwa apartemen yang layak dan berbeda diatur untuk pasien tersebut [di rumah sakit jiwa], sehingga orang Negro dan orang kulit putih tidak boleh bersama-sama.”
  • Georgia: “Petugas yang bertanggung jawab tidak boleh mengubur, atau mengizinkan untuk dikuburkan, setiap orang kulit berwarna di atas tanah yang dipisahkan atau digunakan untuk penguburan orang kulit putih.”

Pendidikan

Tidak ada satu isu pun sejak penghapusan perbudakan yang menjadi subyek konflik berbasis ras selain pendidikan. Bahkan setelah Undang-Undang Hak Sipil 1964 melarang sekolah segregasi, segregasi de facto dipertahankan, baik di dalam maupun di luar Jim Crow South, melalui redistricting, redlining dan perjanjian orang tua dan administrator sekolah untuk mempertahankan homogenitas rasial sekolah kulit putih.

Ketika bus desegregasi mengancam untuk mengintegrasikan badan siswa, orang tua memprotes, terkadang dengan kekerasan. Bahkan pada tahun 2019, banyak kota telah mengakui “sekolah kulit hitam” dan “sekolah kulit putih”, dan orang-orang menawarkan argumen era Jim Crow yang sama terhadap penerimaan siswa minoritas.

  • New Mexico: “Ruang terpisah [harus] disediakan untuk pengajaran murid keturunan Afrika, dan [bila] ruangan tersebut disediakan, murid tersebut tidak boleh diterima di ruang sekolah yang ditempati dan digunakan oleh murid Kaukasia atau keturunan lainnya. “
  • Carolina
    Utara: “Pustakawan negara bagian diarahkan untuk mengatur dan memelihara tempat terpisah untuk penggunaan orang kulit berwarna yang mungkin datang ke perpustakaan untuk tujuan membaca buku atau majalah.”
  • Oklahoma: “Setiap instruktur yang akan mengajar di sekolah, perguruan tinggi atau institusi mana pun di mana anggota ras kulit putih dan kulit berwarna diterima dan didaftarkan sebagai murid untuk pengajaran akan dianggap bersalah atas pelanggaran ringan, dan jika terbukti bersalah, akan didenda.”
  • Texas: Dewan Pendidikan Kabupaten “akan menyediakan dua jenis sekolah; untuk anak-anak kulit putih dan untuk anak-anak kulit berwarna.”

Dari sekolah dan rumah sakit hingga penjara dan ruang biliar, undang-undang Jim Crow berusaha untuk memisahkan orang kulit putih dan kulit hitam, dan untuk menjamin penaklukan yang berkelanjutan terhadap orang kulit hitam.

Kode Perilaku Ras

Karena Plessy v. Ferguson secara eksplisit melindungi sosial, sebagai lawan dari diskriminasi hukum, orang Afrika-Amerika dan anggota minoritas lainnya mengalami diskriminasi pribadi yang sistematis di tangan orang kulit putih. Contoh klasiknya adalah orang kulit putih menyebut pria kulit hitam dewasa sebagai “anak laki-laki”. Kebalikannya juga berlaku: Afrika-Amerika diharapkan untuk menunjukkan rasa hormat dan tunduk pada orang kulit putih, selalu menyebut mereka sebagai “Tuan” atau “Nona.”

Tetapi untuk menggambarkan apa yang diharapkan dari orang Afrika-Amerika sebagai “kode perilaku” adalah menyesatkan. Tidak ada aturan, jadi tidak ada yang tahu kapan mereka melanggarnya. Itu hanya masalah apakah orang kulit putih memilih untuk tersinggung.

Dalam kasus Emmett Till yang terkenal, misalnya, seorang anak laki-laki Afrika-Amerika berusia 14 tahun dimutilasi dan dibunuh karena berbicara dengan seorang wanita kulit putih dengan cara yang dianggap tidak pantas oleh para pembunuhnya. Apa yang Till katakan? Tidak ada yang tahu. Wanita kulit putih, Carolyn Bryant, memberi, dan terus memberi, cerita yang saling bertentangan. Orang-orang yang membunuh Till bahkan tidak hadir. Sudah cukup bahwa seseorang memberi tahu mereka bahwa dia telah berbicara dengan tidak pantas. Itulah “kode” yang membenarkan hukuman mati tanpa pengadilan, pemukulan, dan kekerasan polisi di Jim Crow South.

Kebangkitan dan Kejatuhan Jim Crow

Hukum Jim Crow tunduk pada tantangan hukum sepanjang keberadaannya, tetapi perubahan nyata harus menunggu hingga 1950-an dan 60-an. Terima kasih sebagian besar untuk pekerjaan pengacara NAACP dan Hakim Agung masa depan Thurgood Marshall, pada tahun 1954 Mahkamah Agung memutuskan di Brown v. Dewan Pendidikan bahwa segregasi rasial di sekolah umum adalah inkonstitusional. Presiden Johnson menandatangani Civil Rights Act pada tahun 1964 dan Voting Rights Act pada tahun 1965, yang secara resmi menghapus semua undang-undang Jim Crow.

Meskipun secara teknis tidak ada contoh undang-undang Jim Crow saat ini, mereka membayangi kehidupan Amerika. Sebuah pemakaman Texas berusaha untuk mempertahankan kebijakannya yang hanya kulit putih baru-baru ini pada tahun 2016. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang para pahlawan yang membantu mengakhiri undang-undang tersebut, lihat biografi Rosa Parks, Fannie Lou Hamer, dan John Lewis kita.

Referensi

https://racism.org/index.php/en/articles/law-and-justice/citizenship-rights/114-slavery-to-reparations/legal-apartheid-jim-crow/501-jcrow02

https://www.ferris.edu/jimcrow/what.htm

Topik Serupa