Contoh Imperialisme Sepanjang Sejarah

Imperialisme adalah hubungan politik di mana satu negara memaksakan otoritasnya atas negara lain, biasanya dengan paksa. Ada banyak contoh imperialisme sepanjang sejarah dunia, beberapa di antaranya telah berakhir dengan revolusi oleh negara tertindas — dan beberapa di antaranya masih berlangsung hingga hari ini. Teruslah membaca untuk contoh-contoh imperialisme di berbagai negara di dunia.

Columbus di negara baru sebagai contoh imperialisme Columbus di negara baru sebagai contoh imperialisme

Contoh Sejarah Imperialisme

Kekuatan imperialis biasanya membentuk koloni di wilayah taklukan tanah untuk mempertahankan kehadiran militer, aliran sumber daya dan pengaruh budaya. Begitu sebuah kekuatan telah membentuk koloni di banyak bagian dunia, mereka dianggap sebagai sebuah kingdom. Berikut adalah beberapa contoh koloni yang terbentuk dan hilang oleh kekuatan imperialis selama rentang peradaban manusia.

Kekuatan Imperialis

Koloni Besar

Kekaisaran Fenisia (2500 SM-539 SM)

Kartago (Tunisia cararn); Iberia, Sardinia, Sisilia, Malta (Italia cararn); Afrika Utara

Kekaisaran Yunani (800 SM-146 SM)

Thrace, Nesebar (Bulgaria cararn); Torone, Acanthus (Makedonia cararn); Cumae, Syracuse, Taranto (Italia cararn); Lumbarda (Kroasia cararn); Selymbria (Istanbul cararn); Sinope (Turki cararn); Odessa (Ukraina cararn); Sympheropolis (Krimea cararn); Euesperides (Benghazi cararn); Naucratis (Mesir cararn)

Kekaisaran Romawi (752 SM-AD 177)

Apulum, Napoca (sekarang Rumania) Singidunum (Serbia cararn); Aquincum (Hongaria cararn); Colonia Aelia Capitolina Hierosoloma (Israel cararn); Eboracum (Britania Raya cararn); Colonia Emerita Augusta (Spanyol cararn); Oescus, Colonia Flavia Pancensis Deultum (Bulgaria cararn)

Kekaisaran Portugis (1415-AD 1975)

Brasil Angola, Tanjung Verde Mozambik, Principe Goa, India Timor Timur (Indonesia cararn) Makau (China cararn)

Kekaisaran Spanyol (1402-AD 1976)

Castile, Iberia Darlena (sekarang Panama) California Florida Argentina Belize Kosta Rika Kolombia Guatemala Meksiko Peru Hispaniola (sekarang Kuba dan Puerto Rico) Filipina Kepulauan Canary Melilla, Mazalquivir, Oran, Aljir, Tripoli (Afrika Utara)

Kingdom Belanda (AD 1543-AD 1975)

Belanda Baru (New York cararn) Delaware Saint Croix Anagada Tortola Berbice (Guyana cararn) New Holland (Brasil cararn) Angola

Kingdom Inggris (1490-AD 1970)

New England (Amerika Serikat cararn) Quebec Newfoundland British Honduras (Honduras cararn) Malta Nova Scotia Bahama Antigua Barbuda Grenada Saint Lucia

Amerika Serikat (1776 M-sekarang)

Samoa Amerika Guam Puerto Riko Kepulauan Virgin AS

Meskipun ada banyak negara dalam sejarah dunia kita, hanya ada begitu banyak tanah. Banyak dari koloni ini dimulai di tangan satu kekuatan, kalah dari kekuatan kedua dan berjuang untuk kemerdekaan mereka untuk menjadi negara mereka sendiri. Beberapa koloni, seperti Amerika Serikat, bahkan telah menjadi kekuatan imperialis mereka sendiri. Kebangkitan dan kejatuhan setiap kingdom dunia telah mencakup perluasan kolonisasi yang luas.

Jenis Imperialisme Lainnya

Negara-negara kekaisaran dalam sejarah telah berusaha untuk memperluas perbatasan, kekuatan militer, kontrol global, dan peluang ekonomi mereka dengan mengambil alih negara lain. Secara umum, ada tiga bentuk imperialisme yang menonjol sepanjang sejarah. Mereka termasuk:

  • koloni – kotapraja baru warga yang dibentuk di wilayah yang diklaim oleh negara imperialis
  • protektorat – negara yang dilindungi tetapi tidak dikendalikan oleh negara imperialis
  • lingkup pengaruh – negara yang secara budaya atau politik dipengaruhi oleh negara imperialis

Besarnya kendali yang dapat diberikan oleh negara imperialis berbeda-beda di setiap jenis hubungan. Namun, sejarah penuh dengan contoh negara-negara imperialis yang dengan cepat menjadi kekuatan penindas, tidak peduli apakah negara-negara kecil dijajah, di bawah protektorat atau dalam lingkup pengaruh.

Contoh Protektorat

Protektorat berbeda dari koloni dalam hal warga negara imperialis tidak sering tinggal di sana. Negara yang lebih kecil mengontrol dirinya sendiri tetapi tidak independen dari negara imperialis, yang memberikan perlindungan. Inggris, misalnya, memiliki lebih banyak protektorat daripada memiliki koloni selama puncak kingdom Inggris. Contoh protektorat sepanjang sejarah meliputi:

  • Malta Protectorate (AD 1800-AD 1813) – periode waktu setelah pemberontakan Malta melawan Prancis, tetapi sebelum Malta menjadi koloni Inggris
  • Amerika Serikat Kepulauan Ionian (1815-AD 1864) – negara Yunani diberikan kepada Raja George Inggris yang mendirikan hak istimewa perdagangan Inggris
  • Princely State of India (AD 1858-AD 1947) – juga dikenal sebagai negara pangeran, anak benua India tidak pernah secara langsung diatur oleh Inggris, tetapi tunduk di bawah pemerintahan tidak langsung melalui protektorat Inggris
  • Protektorat Tiongkok (1877-AD 1900) – badan administratif yang dibentuk untuk mengawasi dan memperbaiki kondisi kehidupan penduduk Tionghoa di Permukiman Selat Inggris, termasuk menghilangkan pelanggaran hak asasi manusia
  • Perancis Maroko (AD 1912-AD 1956) – Protektorat Perancis Maroko didirikan oleh Perjanjian Fez, yang tidak melucuti Maroko dari kedaulatannya tetapi menetapkan kontrol de facto Perancis

Contoh Lingkup Pengaruh

Meskipun banyak dari kekaisaran ini telah melihat kekuatan mereka berkurang selama bertahun-tahun, mereka masih mempertahankan hubungan budaya dengan koloni mereka sebelumnya. Ini dikenal sebagai lingkup pengaruh, yang dapat berkisar dari hubungan historis antar negara hingga kontrol budaya dan politik atas negara lain. Berikut adalah beberapa contoh lingkup pengaruh dari sejarah:

  • Lingkungan Pengaruh Romawi – pengaruh berkelanjutan dari bahasa, pemerintahan, gagasan, dan filosofi Romawi ke Eropa (dan di seluruh dunia) lama setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi
  • Doktrin Monroe (1823) – Presiden James Monroe menyatakan bahwa Dunia Baru (Amerika Serikat baru) dan Dunia Lama (Inggris) akan menjadi wilayah kendali yang terpisah, secara resmi membuat Amerika Serikat berdaulat dari penjajahnya
  • Qing China (1800-an) – delapan negara membagi kontrol berpengaruh (bukan politik) dari Qing China untuk hak perdagangan
  • Konvensi Anglo-Rusia (1907) – lingkup pengaruh yang mapan bagi Inggris dan Rusia atas Persia (Iran cararn)
  • Berlin Barat dan Timur – Sektor kontrol Amerika, Inggris dan Prancis (Berlin Barat) dan sektor kontrol Soviet (Berlin Timur) setelah jatuhnya Jerman dalam Perang Dunia II
  • Uni Soviet – koneksi Eropa Tengah, Eropa Timur, Kuba, Vietnam, Korea Utara, dan Republik Rakyat Cina di bawah lingkup pengaruh Soviet
  • Pengaruh Amerika cararn – banyak negara di seluruh dunia yang tidak berada di bawah kendali politik Amerika masih berada dalam lingkup pengaruh negara adidaya, termasuk ak
    uisisi bahasa Inggris, budaya pop, dan demokrasi

Evolusi Kingdom Dunia

Meskipun tidak ada kekuatan besar dunia yang secara resmi mengendalikan sebagian besar planet ini, penting untuk dicatat bahwa imperialisme berfungsi dalam beberapa cara yang berbeda. Sekarang setelah Anda melihat contoh imperialisme dalam sejarah dunia, lihat contoh etnosentrisme ini yang sering mengarah pada kebangkitan imperialisme. Anda juga dapat melihat bagaimana kekuatan nasionalisme dapat menyebabkan negara-negara kuat mendevaluasi atau mengambil keuntungan dari negara lain di seluruh dunia. Dari sana, telusuri perbedaan antara imperialisme vs kolonialisme.

Topik Serupa