Contoh Ion Dengan Muatan Positif & Negatif

Ion didefinisikan sebagai atom atau kelompok atom yang jumlah elektronnya tidak sama dengan jumlah proton. Elektron memiliki muatan negatif, sedangkan proton memiliki muatan positif. Ketika sebuah atom memperoleh elektron, ini menghasilkan muatan negatif. Jenis ion ini disebut anion. Ketika sebuah atom kehilangan elektron, ini menghasilkan muatan positif. Ion yang bermuatan positif disebut kation. Nikmati menjelajahi beberapa contoh ion dari kedua jenis.

hidroksida anion poliatomik hidroksida anion poliatomik

Contoh Ion Positif

Ion positif biasanya logam atau bertindak seperti logam. Banyak bahan umum mengandung ion ini. Merkuri ditemukan dalam termometer, misalnya, dan aluminium adalah logam yang ditemukan dalam jumlah yang mengejutkan. Itu bahkan merupakan bahan dalam baking soda dan produk makanan tertentu lainnya!

Muatan positif (lebih banyak proton versus elektron ) untuk kation ditunjukkan oleh angka dan tanda tambah setelah rumus. Jika hanya ada tanda plus, berarti muatannya plus 1. Perhatikan beberapa contoh kation, atau ion positif.

  • aluminium Al3+
  • barium Ba2 +
  • bismut Bi 3+
  • kadmium Cd 2+
  • kalsium Ca2 +
  • cesium Cs +
  • kromium (III) Cr3 +
  • kobalt Co2 +
  • tembaga (I) Cu +
  • tembaga (II) Cu2 +
  • hidrogen H +
  • besi (II) Fe2 +
  • besi (III) Fe 3+
  • timbal (II) Pb2 +
  • litium Li +
  • magnesium Mg2 +
  • merkuri (I) Hg 2 2+
  • nikel Ni 2+
  • kalium K +
  • rubidium Rb +
  • perak Ag +
  • natrium Na +
  • strontium Sr2 +
  • timah (II) Sn 2+
  • seng Zn 2+

Contoh Ion Negatif

Sama seperti atom dapat kehilangan elektron menjadi kation, beberapa dapat memperoleh elektron dan menjadi anion bermuatan negatif. Sekali lagi, Anda mungkin akrab dengan beberapa ion ini. Fluorida terkadang ditambahkan ke persediaan air masyarakat. Dokter gigi Anda mungkin juga memberi Anda perawatan fluoride.

Muatan negatif (proton lebih sedikit daripada elektron) untuk anion ditunjukkan oleh angka dan tanda minus setelah rumus. Jika hanya ada tanda minus, berarti muatannya minus 1. Tinjau beberapa contoh anion.

  • bromida Br –
  • klorida Cl –
  • fluorida F –
  • iodida I –
  • nitrida N 3-
  • oksida O2-
  • sulfida S 2-

Kation dan Anion Poliatomik

Jika ion terdiri dari dua atau lebih atom, itu disebut ion poliatomik. Sama seperti rekan atom tunggal mereka, mereka juga dapat memperoleh dan kehilangan elektron.

Kation Poliatomik

Ion dengan banyak atom yang kehilangan elektron, dan dengan demikian bermuatan positif, disebut kation poliatomik.

  • Amonium NH 4 +
  • Hidronium H 3 O +

Anion poliatomik

Ion dengan banyak atom yang memperoleh elektron, dan dengan demikian bermuatan negatif, disebut anion poliatomik. Per notasi standar, muatan ditulis sebagai teks superskrip.

  • asetat CH 3 COO – atau C 2 H 3 O 2-
  • arsenat AsO 4 3-
  • bikarbonat atau hidrogen karbonat HCO 3 –
  • borat BO 3 3-
  • karbonat CO 3 2-
  • klorat ClO 3 –
  • klorit ClO 2 –
  • kromat CrO 4 2-
  • sianida CN –
  • dikromat Cr 2 O 7 2-
  • dihidrogen fosfat H 2 PO 4 – atau H 2 O 4 P –
  • format CHO 2 – atau HCOO – atau CHOO –
  • hidrogen sulfat atau bisulfat HSO 4 –
  • hidrogen sulfit atau bisulfit HSO 3 –
  • hidrogen fosfat HPO 4 2-
  • hidroksida OH –
  • hipoklorit ClO –
  • nitrat NO 3 –
  • nitrit NO 2 –
  • oksalat C 2 O 4 2-
  • perklorat ClO 4 –
  • permanganat MnO 4 –
  • peroksida O 2 2-
  • fosfat PO 4 3-
  • posfit PO 3 3-
  • silikat SiO 3 2-
  • sulfat SO 4 2-
  • sulfit SO 3 2-
  • tiosianat SCN –
  • tiosulfat S 2 O 3 2-

Senyawa ionik

Sebuah senyawa ionik terdiri dari satu atau lebih anion dan satu atau lebih kation. Jelajahi beberapa contoh senyawa ionik.

  • aluminium sulfida Al 2 S 3
  • berilium klorida BeCl 2
  • boron iodida BI 3
  • kalsium nitrida Ca 3 N 2
  • tembaga fosfida Cu 3 P
  • besi (II) iodida FeI 2
  • besi (III) oksida Fe 2 O 3
  • timbal (II) sulfida PbS
  • timbal (IV) fosfida Pb 3 P 4
  • litium fluorida LiF
  • magnesium klorida MgCl 2
  • kalium bromida KBr
  • natrium fluorida NaF
  • natrium nitrida Na 3 N

tabel periodik unsur

Reaksi Terisi Penuh

Ketika Anda mempelajari kimia, Anda akan menemukan banyak contoh ion, serta berbagai jenis ion dan bagaimana mereka berinteraksi dan berhubungan satu sama lain. Sekarang setelah Anda mengetahui apa itu ion dan telah meninjau beberapa contoh, inilah saatnya untuk mempelajari lebih lanjut tentang topik tersebut. Pastikan untuk menjelajahi beberapa contoh ikatan kimia dan contoh sifat kimia. Mungkin mereka akan menjadi katalis untuk perubahan positif dalam pengalaman belajar Anda!

Related Posts