Contoh Penilaian Sumatif vs. Formatif untuk Siswa

Guru menggunakan penilaian untuk menentukan apakah siswa telah memenuhi tujuan pembelajaran mereka. Penilaian formatif dan penilaian sumatif adalah dua cara guru mengukur apa yang dipelajari siswa mereka. Perbedaan antara penilaian terutama ketika mereka berlangsung, apa jenis tugas mereka, dan apa yang diukur guru.

Guru berbicara dengan siswa Guru berbicara dengan siswa

Penilaian Formatif vs. Sumatif

Apakah seorang guru menggunakan penilaian formatif atau sumatif tergantung pada informasi yang ingin mereka terima. Sebuah kelas yang sukses tergantung pada kedua jenis penilaian; yang satu tidak lebih baik dari yang lain.

Berikut adalah beberapa perbedaan mendasar antara penilaian formatif dan sumatif.

formatif

Sumatif

Frekuensi Penggunaan

Setiap pelajaran

Akhir unit/kursus

Penilaian Terjadi

Selama belajar

Setelah belajar

Tujuan Penilaian

Cek cepat untuk pemahaman

Sepenuhnya menilai pengetahuan/keterampilan

Formalitas

tidak resmi

Resmi

Keterampilan Dinilai

Keterampilan atau pengetahuan khusus

Berbagai keterampilan atau pengetahuan

Bagian dari Kelas Akhir

Kecil (jika ada)

Penting

Fokus pada

Proses

Produk

Memungkinkan Guru Untuk

Ajarkan secara responsif

Renungkan seluruh unit/kursus

Memungkinkan Siswa untuk

Mengevaluasi pembelajaran mereka sendiri

Pahami kinerja keseluruhan

Izinkan Opsi Kreatif?

Ya

Ya

Perbedaan Utama

Penilaian UNTUK pembelajaran

Penilaian pembelajaran

Contoh Penilaian Formatif

Penilaian formatif memantau bagaimana siswa mempelajari konsep atau keterampilan baru. Di kelas yang ideal, penilaian formatif harus terjadi di setiap pelajaran. Mereka memungkinkan guru untuk memeriksa pemahaman dengan cara yang mudah dan fleksibel dan “membentuk” instruksi masa depan mereka.

Beberapa contoh penilaian formatif meliputi:

  • kuis pop
  • Membaca cek
  • Permainan belajar
  • Pekerjaan rumah
  • Pertanyaan diskusi
  • Latihan musik
  • Paragraf refleksi
  • Tiket keluar
  • Kegiatan langsung

Seorang guru dapat mengetahui apakah kelas mereka memahami suatu konsep dengan mengangkat tangan sederhana atau diskusi kelas. Jenis penilaian ini mengukur kemajuan menuju kemahiran, bukan pengetahuan konten atau perolehan keterampilan. Penilaian formatif memberi tahu guru apakah mereka perlu mengajarkan kembali suatu konsep atau apakah mereka dapat melanjutkan kurikulum mereka.

Ide Penilaian Formatif Kreatif

Lewati cek bacaan dan tiket keluar. Cobalah ide-ide ini pada saat Anda perlu memeriksa kemajuan secara informal.

  • Biarkan siswa menulis kuis untuk rekan-rekan mereka, lengkap dengan kunci jawaban.
  • Mintalah siswa membuat jurnal dari perspektif karakter minor dalam sebuah buku. Periksa entri secara berkala.
  • Buat tanda dengan lampu merah di satu sisi dan lampu hijau di sisi lain. Anjurkan siswa untuk menahan lampu hijau ketika mereka memahami suatu konsep, dan lampu merah jika mereka membutuhkan penjelasan lebih lanjut.
  • Bagikan papan tulis individu dan minta siswa menggambar emoji yang menunjukkan perasaan mereka tentang apa yang mereka pelajari atau betapa mereka menikmati pelajaran.
  • Mintalah siswa untuk menuliskan kutipan favorit mereka dari tugas membaca tadi malam dan menjelaskan apa artinya.
  • Mintalah siswa menulis teks atau pesan media sosial yang menjelaskan sesuatu yang telah mereka pelajari hari itu.
  • Mainkan permainan kosakata atau ejaan yang menyenangkan alih-alih kuis.
  • Simpan bagan KWL (Tahu, Ingin Tahu, Dipelajari) di papan buletin atau kuda-kuda kelas selama pelajaran Anda. Bagikan catatan tempel kepada siswa dan izinkan mereka menambahkan pertanyaan atau pernyataan kapan saja.

Contoh Penilaian Sumatif

Penilaian sumatif adalah evaluasi formal dari apa yang telah dipelajari siswa dalam unit atau kursus. Mereka “menyimpulkan” apa yang sekarang dapat dilakukan atau diketahui oleh kelas sebagai hasil dari instruksi guru. Berikut adalah beberapa contoh penilaian sumatif di kelas.

  • Tes bergradasi
  • Laporan penelitian
  • Esai terstruktur
  • Proyek portofolio
  • laporan buku
  • Ujian akhir
  • Resital atau konser
  • Tes standar
  • Proyek sains

Tidak seperti penilaian formatif, tujuan utama penilaian sumatif adalah bagi guru untuk mengukur perolehan keterampilan. Penilaian sumatif biasanya tidak menginformasikan instruksi guru ke depan, karena penilaian sumatif terjadi pada akhir unit atau kelas. Namun, seorang guru dapat memodifikasi metode pengajaran mereka di pelajaran mendatang berdasarkan hasil penilaian.

Ide Penilaian Sumatif Kreatif

Penilaian akhir tidak harus membuat siswa ketakutan. Lihat apakah mereka lebih menyukai cara inovatif ini yang masih menilai keterampilan dan pengetahuan penting.

  • Mintalah siswa membuat ekosistem mini di terarium dan mencatat pengamatan semua unsur penting dari unit ilmu kehidupan.
  • Tetapkan anggaran untuk karakter di akhir unit novel berdasarkan pengeluaran apa pun yang terjadi di seluruh buku.
  • Mintalah siswa membuat poster multimedia (atau satu halaman ) yang menggabungkan ide-ide dari seluruh unit.
  • Rancang makan siang “hari dalam sejarah” di mana siswa makan dalam karakter berdasarkan penelitian sejarah dan biografi.
  • Mendorong siswa untuk menggambarkan proses ilmiah, plot kompleks, peristiwa sejarah, atau konsep matematika dalam format novel grafis.
  • Tugaskan proyek lagu di mana siswa mengubah lirik lagu favorit mereka untuk mendemonstrasikan pengetahuan mereka tentang suatu konsep dari unit atau kursus.
  • Biarkan siswa merancang permainan papan yang menggambarkan suatu proses ata
    u peristiwa, lengkap dengan tantangan dan detail kreatif.

Lebih Banyak Sumber Daya Pengajaran

Baik penilaian sumatif maupun formatif merupakan bagian penting dari kurikulum apa pun, tetapi ada lebih banyak hal yang harus diajarkan daripada penilaian. Jika Anda ingin melihat lebih banyak cara untuk menyempurnakan pengajaran di kelas, lihat tayangan slide yang menampilkan beberapa alat yang berguna untuk guru.

Topik Serupa