Contoh Penulisan Orang Ketiga

Menulis orang ketiga adalah menulis dari sudut pandang orang ketiga, atau orang luar melihat ke dalam, dan menggunakan kata ganti seperti dia, dia, itu, atau mereka. Berbeda dengan orang pertama yang menggunakan kata ganti seperti aku dan aku, dan orang kedua yang menggunakan kata ganti seperti kamu dan milikmu.

Contoh Penulisan Orang Ketiga Contoh Penulisan Orang Ketiga

Menulis sebagai orang ketiga memberikan fleksibilitas dan objektivitas. Dalam penulisan fiksi, memungkinkan narator menjadi serba tahu. Kata ganti orang yang digunakan dalam penulisan orang ketiga adalah dia, dia, itu, mereka, dia, dia, mereka, miliknya, dia, miliknya, miliknya, milik mereka, dan milik mereka.

Penulisan Orang Ketiga dalam Sastra

  • “Dia adalah pria muda yang seharusnya,” katanya, “cerdas, humoris, lincah; dan aku tidak pernah melihat perilaku bahagia seperti itu!-begitu mudah, dengan perkembangbiakan yang begitu baik!” – Jane Austen, Pride and Prejudice
  • “Itu adalah hari yang dingin dan cerah di bulan April, dan jam menunjukkan pukul tiga belas.” – George Orwell, 1984
  • “Komandan mereka adalah seorang kopral setengah baya bermata merah, kurus kering, tangguh seperti daging sapi kering, muak dengan perang. Dia telah terluka empat kali—dan ditambal, dan dikirim kembali ke medan perang.” – Kurt Vonnegut, Rumah Potong Hewan-Lima
  • “Itu adalah malam yang gelap dan penuh badai; hujan turun dengan derasnya, kecuali sesekali, ketika angin kencang yang menyapu jalan-jalan.” – Edward George Bulwer-Lytton, Paul Clifford
  • “Dia minum Anis di bar dan melihat orang-orang. Mereka semua menunggu kereta dengan wajar. Dia keluar melalui tirai manik-manik. Dia duduk di meja dan tersenyum padanya.” – Ernest Hemingway, “Bukit Seperti Gajah Putih”
  • “Dia berjalan dalam keindahan, seperti malam Dari iklim tak berawan dan langit berbintang; Dan semua yang terbaik dari gelap dan terang Bertemu dalam aspek dan matanya” – Lord Byron, “Dia Berjalan dalam Kecantikan”

Penulisan Orang Ketiga dalam Periklanan

  • Plop Plop Desis Desis. Oh, sungguh melegakan – Alka-Seltzer
  • Raja Bir – Budweiser
  • Ini adalah hal yang nyata – Coca-Cola
  • Sebuah berlian selamanya – De Beers
  • Tempat paling bahagia di dunia – Disneyland
  • Itu terus berjalan dan terus berjalan – Energizer
  • Ketika itu benar-benar, secara positif harus ada di sana dalam semalam – FedEx
  • Kemungkinannya Tidak Terbatas – Fujitsu
  • Yang terbaik yang bisa didapatkan seorang pria – Gillette
  • Itu tidak akan menjadi rumah tanpa Hellmann’s – Hellman’s
  • Sangat enak menjilat jari – KFC
  • Tidak ada yang bisa melakukannya seperti McDonald’s – McDonald’s
  • Bagus sampai tetes terakhir – Maxwell House
  • Mungkin dia terlahir dengan itu. Mungkin itu Maybelline – Maybelline
  • Tragedi terbesar adalah ketidakpedulian – Palang Merah
  • Menjilat dan terus berdetak – Timex

Orang Ketiga Menulis dalam Kutipan Terkenal

  • “Seorang pemimpi adalah orang yang hanya bisa menemukan jalannya dengan cahaya bulan, dan hukumannya adalah dia melihat fajar sebelum seluruh dunia.” – Oscar Wilde
  • “Seorang pesimis melihat kesulitan dalam setiap kesempatan; seorang optimis melihat peluang dalam setiap kesulitan.” – Winston Churchill
  • “Seseorang yang tidak pernah membuat kesalahan tidak pernah mencoba sesuatu yang baru.” – Albert Einstein
  • “Hidup adalah rangkaian pelajaran yang harus dijalani untuk dipahami.” – Helen Keller
  • “Musik mengungkapkan apa yang tidak dapat dikatakan dan yang tidak mungkin untuk dibungkam.” – Victor Hugo
  • “Kegagalan hanyalah kesempatan untuk memulai lagi, kali ini dengan lebih cerdas.” – Henry Ford
  • “Keluarga bukanlah hal yang penting. Itu segalanya.” -Michael J. Fox
  • “Bukan kurangnya cinta, tetapi kurangnya persahabatan yang membuat pernikahan tidak bahagia.” -Friedrich Nietzsche
  • “Seekor burung tidak bernyanyi karena memiliki jawaban, ia bernyanyi karena memiliki lagu.” – Lou Holtz

Sudut Pandang Objektif

Contoh-contoh ini mengilustrasikan berbagai cara menulis orang ketiga dan kata ganti mana yang digunakan. Sudut pandang orang pertama mungkin berbunyi “Saya tidak pernah membuat kesalahan jadi saya tidak pernah belajar.” Orang kedua akan membaca “Anda tidak pernah membuat kesalahan sehingga Anda tidak pernah belajar.” Lihat bagaimana ini berbeda dari orang ketiga, yang akan berbunyi “Dia tidak pernah membuat kesalahan jadi dia tidak pernah belajar” dan jauh lebih objektif.

Topik Serupa