Contoh Penulisan Orang Pertama

Menulis orang pertama berarti menulis dari sudut pandang atau sudut pandang penulis. Sudut pandang ini digunakan untuk penulisan otobiografi serta narasi. Teruslah membaca untuk contoh orang pertama dalam sastra dan lagu, serta mengapa seorang penulis mungkin memilih untuk menulis sebagai orang pertama.

puisi orang pertama aku mengembara kesepian seperti awan puisi orang pertama aku mengembara kesepian seperti awan

Contoh Penulisan Orang Pertama Dari Sastra

Ketika penulis menggunakan sudut pandang orang pertama dalam tulisan mereka, mereka menggunakan saya, saya dan saya untuk menunjukkan bahwa narator adalah karakter dalam cerita. Penulis juga dapat menggunakan orang pertama jamak: kita, kita dan kita. Narator dapat berupa karakter utama, antagonis, atau karakter minor yang mengamati aksi. Jelajahi beberapa contoh penulisan orang pertama dari buku dan puisi.

Untuk Membunuh Mockingbird oleh Harper Lee

Novel Harper Lee To Kill a Mockingbird diceritakan dari sudut pandang Scout. Namun, saat Scout dalam novel ini adalah seorang anak, ceritanya diceritakan dari sudut pandangnya sebagai wanita yang lebih tua yang merefleksikan masa kecilnya.

“Atticus lemah: usianya hampir lima puluh tahun. Ketika aku dan Jem bertanya mengapa dia begitu tua, dia bilang dia mulai terlambat, yang kita rasa tercermin pada kemampuan dan kejantanannya. Dia jauh lebih tua daripada orang tua seangkatan kita di sekolah., dan tidak ada yang bisa saya atau Jem katakan tentang dia ketika teman-teman sekelas kita berkata, ‘Ayahku — ‘ Jem gila sepak bola. Atticus tidak pernah terlalu lelah untuk bermain bertahan, tetapi ketika Jem ingin menjegalnya, Atticus akan berkata, ‘ Aku terlalu tua untuk itu, Nak.'”

Meskipun pembicara, Scout, berbicara tentang ayahnya, itu dari sudut pandangnya tentang dia. Sepanjang novel, kita tahu semua yang dipikirkan Scout, yang membantu kita melihat bagaimana dia berkembang sebagai hasil dari acara musim panas.

Perjalanan Gulliver oleh Jonathan Swift

Gulliver’s Travels oleh Jonathan Swift adalah karya sastra lain yang diceritakan dengan sudut pandang orang pertama. Lemuel Gulliver adalah seorang kapten laut yang menjelajahi dunia, dan kita melihat petualangannya melalui sudut pandangnya.

“Saya berbaring di rumput, yang sangat pendek dan lembut, di mana saya tidur lebih nyenyak daripada yang pernah saya lakukan dalam hidup saya, dan, seperti yang saya hitung, di atas sembilan jam; karena ketika saya bangun, hari sudah siang. Saya mencoba untuk bangkit, tetapi tidak dapat bergerak: karena ketika saya berbaring telentang, saya menemukan tangan dan kaki saya diikat kuat di setiap sisi ke tanah; dan rambut saya, yang panjang dan tebal, diikat ke bawah. dengan cara yang sama. Saya juga merasakan beberapa ikatan tipis di seluruh tubuh saya, dari ketiak ke paha saya. Saya hanya bisa melihat ke atas, matahari mulai panas, dan cahaya menyilaukan mata saya. Saya mendengar suara bingung tentang saya, tetapi, dalam posisi berbaring, saya tidak dapat melihat apa pun kecuali langit. Dalam waktu singkat saya merasakan sesuatu yang hidup bergerak di kaki kiri saya, yang dengan lembut maju ke depan melewati dada saya, hampir sampai ke dagu saya; ketika, menundukkan mata saya ke bawah sebisa mungkin, saya menganggapnya sebagai makhluk manusia dengan tinggi tidak lebih dari enam inci, dengan busur dan anak panah di tangannya, dan sebuah tabung anak panah. punggungnya.”

Gambaran yang digambarkan dalam adegan ini akan sangat berbeda dari sudut pandang Liliputian kecil atau dari orang ketiga yang tidak berhubungan. Membacanya dari sudut pandang Gulliver sendiri, yang tidak tahu apa yang terjadi padanya, menimbulkan rasa penasaran bagi pembacanya.

Jane Eyre oleh Charlotte Bront

Charlotte Brontë ‘s Jane Eyre ini diceritakan dari perspektif karakter utama, Jane. Novel ini membawa pembaca melalui masa kecil Jane, masa dewasa muda dan kisah cinta dengan Mr. Rochester.

“Saya telah memberi tahu Anda, pembaca, bahwa saya telah belajar untuk mencintai Tuan Rochester: Saya tidak dapat melepaskan cintanya sekarang, hanya karena saya menemukan bahwa dia telah berhenti memperhatikan saya–karena saya mungkin akan menghabiskan waktu berjam-jam di hadapannya, dan dia akan tidak pernah sekalipun mengalihkan pandangannya ke arahku–karena aku melihat semua perhatiannya diambil alih oleh seorang wanita hebat, yang mencemooh untuk menyentuhku dengan ujung jubahnya saat dia lewat; yang, jika matanya yang gelap dan angkuh jatuh padaku oleh kebetulan, akan menariknya langsung seperti dari objek yang terlalu kejam untuk diamati.”

Memiliki perspektif orang pertama di Jane Eyre membantu pembaca mengetahui semua pemikiran batin Jane. Kita tidak akan mengerti tindakan atau motivasi Jane, termasuk ketertarikannya pada Mr. Rochester, jika dia tidak menceritakan kisahnya.

Great Gatsby oleh F. Scott Fitzgerald

Banyak novel orang pertama menampilkan karakter terpenting sebagai pendongeng. Namun, dalam novel seperti Great Gatsby karya F. Scott Fitzgerald, naratornya bukanlah Jay Gatsby sendiri tetapi Nick Carroway, pendatang baru di West Egg, New York.

“Saya tinggal di West Egg, yang — yah, yang kurang modis di antara keduanya, meskipun ini adalah label yang paling dangkal untuk mengekspresikan kontras yang aneh dan tidak sedikit jahat di antara mereka. Rumah saya berada di ujung telur, hanya lima puluh meter dari Sound, dan terjepit di antara dua tempat besar yang disewakan dengan harga dua belas atau lima belas ribu per musim. Yang di sebelah kanan saya adalah urusan kolosal menurut standar apa pun — itu adalah tiruan faktual dari beberapa Hotel de Ville di Normandia, dengan menara di satu sisi, baru di bawah janggut tipis tanaman ivy mentah, dan kolam renang marmer dan lebih dari empat puluh hektar halaman rumput dan taman. Itu adalah rumah Gatsby. Atau lebih tepatnya, karena saya tidak tahu Tuan Gatsby itu adalah rumah besar yang dihuni oleh seorang pria bernama itu. Rumah saya sendiri sakit mata, tapi itu hanya sakit mata kecil dan telah diabaikan, jadi saya memiliki pemandangan air, pemandangan sebagian dari halaman rumput tetangga saya dan kedekatan yang menghibur para jutawan — semuanya seharga delapan puluh dolar sebulan.”

Ceritanya berkisar pada pesta mewah Gatsby dan nostalgia cinta masa lalu, tapi itu semua dari sudut pandang Nick. Pilihan tulisan ini memungkinkan pembaca untuk mempelajari semua tentang West Egg dan penghuninya melalui mata Nick saat dia melihat mereka untuk pertama kalinya.

Raven oleh Edgar Allan Poe

Semua karya utama Edgar Allan Poe ditulis dalam sudut pandang orang pertama, termasuk puisinya ” Raven.” Nada melankolis memperkenalkan pembicara, yang bertemu dengan roh yang menghantui pada suatu malam musim dingin.

“Suatu saat di tengah malam yang suram, sementara aku merenung, lemah dan lelah, Lebih dari banyak pengetahuan yang terlupakan dan aneh— Sementara aku mengangguk, hampir tidur siang, tiba-tiba terdengar ketukan, Seperti seseorang mengetuk dengan lembut, mengetuk kamarku pintu. ‘Ini pengunjung,’ gumamku, ‘mengetuk pintu kamarku— Hanya ini dan tidak lebih.’”

Menulis sebagai orang pertama memungkinkan Poe untuk meregangkan ketegangan lebih jauh daripada hanya dengan pilihan kata saja. Lagi pula, jika kita hanya tahu sebanyak pembicara — dan dia tidak tahu banyak di “Raven” — apa pun bisa terjadi selanjutnya.

I Wandered Lonely as a Cloud oleh William Wordsworth

Penyair sering menulis dari sudut pandang mereka sendiri untuk mengekspresikan perasaan dan keyakinan mereka. William Wordsworth, seorang penyair Inggris di Zaman Romantis, menulis dari sudut pandang orang pertama dalam ” I Wandered Lonely as a Cloud ” untuk tujuan ini.

“Aku mengembara kesepian seperti awan Yang mengapung di lembah dan bukit yang tinggi, Saat seketika aku melihat kerumunan, Sejumlah besar bunga bakung emas; D
i samping danau, di bawah pepohonan, Berkibar dan menari di angin sepoi-sepoi. Terus menerus seperti bintang-bintang yang bersinar Dan berkelap-kelip di bima sakti, Mereka membentang dalam garis yang tidak pernah berakhir Di sepanjang tepi teluk: Sepuluh ribu melihat saya sekilas, Menggelengkan kepala mereka dalam tarian sigap…”

Perhatikan bahwa meskipun puisi itu dari sudut pandang orang pertama, puisi itu tetap menyertakan citra yang jelas. Wordsworth menggambarkan visinya sendiri dengan cara yang indah dan tinggi.

Karena saya tidak bisa berhenti untuk Death oleh Emily Dickinson

Emily Dickinson adalah penyair lain yang sering menulis dari sudut pandang orang pertama. Puisinya yang gelap dan imajinatif menceritakan kisahnya tetapi berbicara kepada banyak orang dengan pemikiran interior yang serupa.

“Karena aku tidak bisa berhenti untuk Kematian – Dia dengan baik hati berhenti untukku – Kereta itu menahan tetapi hanya Diri Kita Sendiri – Dan Keabadian. Kita perlahan-lahan melaju – Dia tidak tahu tergesa-gesa Dan saya telah menyingkirkan pekerjaan dan waktu luang saya juga, Untuk Kesopanan-Nya -“

Pembicara dalam ” Karena saya tidak bisa berhenti untuk Kematian ” memasangkan dirinya dengan karakter Kematian dan menggambarkan pemandangan dalam perjalanannya ke kuburan. Di akhir puisi, pembicara sekali lagi sendirian, merenungkan ketakutan akan kematian yang lebih buruk daripada kematian itu sendiri.

Contoh Penulisan Orang Pertama Dari Lagu

Pikirkan lagu favorit Anda. Kemungkinan besar, ini diceritakan dari sudut pandang orang pertama, meskipun beberapa lagu memang menggunakan sudut pandang orang kedua dan ketiga sebagai gantinya. Lihatlah lagu-lagu populer yang ditulis sebagai orang pertama.

Boxer oleh Simon dan Garfunkel

Lagu Simon dan Garfunkel Boxer bercerita tentang seorang pemuda yang meninggalkan rumah untuk kehidupan baru di New York City, tetapi yang tinggal di antara orang asing daripada terhubung dengan satu. Lagu orang pertama memungkinkan pembicara membuat pengakuan yang hanya dapat didengar oleh penonton.

“Lalu aku meletakkan pakaian musim dingin saya Dan berharap aku pergi Pergi rumah Dimana musim dingin New York City Bukankah pendarahan saya Memimpin saya Pulang Dalam kliring berdiri seorang petinju Dan seorang pejuang oleh perdagangan nya Dan dia membawa pengingat Of setiap sarung tangan yang membaringkannya Atau memotongnya sampai dia berteriak Dalam kemarahan dan rasa malunya ‘Aku pergi, aku pergi’ Tapi pejuang itu tetap ada”

Nada negatif dan penyesalan memberi tahu audiens betapa tidak bahagianya pembicara, namun dia tetap dalam ketidakbahagiaannya daripada kembali ke rumah. Kata-kata “Saya pergi, saya pergi” adalah milik petinju, bukan pembicara, namun mereka mewujudkan kedua pendirian mereka dengan sudut pandang orang pertama.

Dalam Hidupku oleh Beatles

Keindahan sebuah lagu yang ditulis sebagai orang pertama adalah setiap orang dapat bernyanyi bersama dan membuat lagu itu sendiri. Mereka sekarang adalah “Aku” dalam lagu itu, dan ceritanya adalah milik mereka. Seperti halnya dengan Beatles lagu ‘ In My Life, yang mencerminkan kehidupan baik-hidup.

“Ada tempat yang akan kuingat Sepanjang hidupku, meski beberapa telah berubah Beberapa selamanya, tidak menjadi lebih baik Beberapa telah pergi, dan beberapa tetap Semua tempat ini memiliki momennya Dengan kekasih dan teman, aku masih bisa mengingat Beberapa sudah mati, dan beberapa hidup Dalam hidupku, aku mencintai mereka semua”

Pembicara dalam lagu itu bisa siapa saja dari kita, mengingat kembali mereka yang terhilang dan dicintai. Perspektif orang pertama memungkinkan penulis dan audiens terhubung dalam pengalaman bersama ini.

Halo oleh Adele

Lagu Adele Hello adalah contoh yang unik, bukan karena ditulis dalam sudut pandang orang pertama, tetapi juga ditulis untuk orang pertama. Adele berbicara kepada dirinya di masa lalu dalam lagu tersebut untuk membahas bagaimana mimpi dan rencananya sebelumnya telah berubah di tahun-tahun sebelumnya.

“Halo, ini aku. Aku bertanya-tanya apakah setelah bertahun-tahun ini kamu ingin bertemu Untuk membahas semuanya Mereka mengatakan bahwa waktu seharusnya menyembuhkanmu Tapi aku tidak melakukan banyak penyembuhan Halo, bisakah kamu mendengarku? Aku masuk California bermimpi tentang siapa kita dulu Ketika kita masih muda dan bebas Aku sudah lupa bagaimana rasanya sebelum dunia jatuh di kaki kita…”

Adele menggunakan kata ganti orang pertama tunggal ( I ) dan jamak ( we ) dalam lagu tersebut untuk menggambarkan dirinya. Ini adalah lagu terapi bagi siapa saja yang masih merasakan hubungan yang kuat dengan masa lalu.

Pai Amerika oleh Don McLean

Surat cinta Don McLean untuk rock n’ roll Amerika tahun 1950-an datang dalam bentuk lagunya American Pie. Lagu ini jelas dari sudut pandangnya saat dia berduka atas kehilangan Buddy Holly, Richie Valens, dan Big Bopper.

“Dulu aku masih ingat bagaimana musik itu dulu membuatku tersenyum Dan aku tahu jika aku punya kesempatan Bahwa aku bisa membuat orang-orang itu menari Dan mungkin mereka akan bahagia untuk sementara Tapi Februari membuatku menggigil Dengan setiap kertas saya akan menyampaikan Kabar buruk di depan pintu Saya tidak bisa mengambil satu langkah lagi Saya tidak ingat apakah saya menangis Ketika saya membaca tentang istrinya yang janda Sesuatu menyentuh saya jauh di lubuk hati Pada hari musik itu mati”

Lagu ini fantastis dan simbolis dari banyak legenda rock Amerika. Dengan menciptakan karakter yang melihat evolusi musik selama dua puluh tahun atau lebih, McLean dapat mengungkapkan pendapatnya sendiri dan berbicara tentang ketidakpuasan generasinya dengan rock tahun 1970-an.

I Walk the Line oleh Johnny Cash

Gaya penulisan khas Johnny Cash menghubungkan gaya hidup liar dan komitmennya terhadap cinta. Dia menggambarkan kemampuannya untuk hidup di kedua dunia dalam lagunya I Walk the Line.

“Aku terus mencermati hatiku ini Aku terus membuka mataku lebar-lebar sepanjang waktu Aku menjaga ujung-ujungnya untuk dasi yang mengikat Karena kamu milikku, aku berjalan di garis Aku merasa sangat, sangat mudah untuk menjadi kenyataan Saya menemukan diri saya sendiri ketika setiap hari berlalu Ya, saya akan mengakui bahwa saya bodoh untuk Anda Karena Anda milik saya, saya mengikuti garis… “

Dia bernyanyi untuk objek kasih sayangnya, tetapi perspektifnya masih pada orang pertama. Penonton dapat mengetahui bagaimana perasaan pembicara dan bagaimana dia memilih untuk bertindak.

I Got You, Babe oleh Sonny dan Cher

Lagu dukungan utama Sonny dan Cher melibatkan dua pembicara. “I Got You, Babe” membuat kedua pembicara meyakinkan yang lain bahwa mereka akan baik-baik saja selama mereka bersama.

“Mereka mengatakan kita masih muda dan kita tidak tahu Kita tidak akan tahu sampai kita tumbuh Well, aku tidak tahu apakah semua itu benar Karena kau punya saya, dan bayi saya punya Anda babe Aku Punya Babe aku punya kamu sayang Mereka bilang cinta kita tidak akan membayar sewa Sebelum itu diperoleh, uang kita semua habis Kurasa begitu, kita tidak punya pot Tapi setidaknya aku yakin dengan semua hal yang kita punya”

Duet ini menawarkan dua perspektif yang memiliki pendapat yang sama. Ini adalah representasi yang baik dari sebuah lagu yang mencakup baris dengan perspektif orang pertama tunggal dan jamak.

Perspektif Membantu Menceritakan Kisah

Menulis sebagai orang pertama membantu penulis menempatkan penonton di dalam kepala karakter. Itu membuat pembicara lebih relatable dan simpatik. Namun, orang pertama tidak selalu menjadi pilihan yang tepat untuk setiap cerita. Pelajari lebih lanjut tentang perspektif yang berbeda dengan contoh – contoh penulisan orang ketiga ini. Atau jika Anda merasa ambisius, cobalah menulis dalam sudut pandang orang kedua. Sungguh menakjubkan bagaimana mengubah sudut pandang sebuah cerita dapat mengubah cerita itu sendiri!

Topik Serupa