Contoh Perspektif Humanistik

Perspektif humanistik adalah pendekatan psikologi yang menekankan pada empati dan menekankan kebaikan dalam perilaku manusia. Dalam teori politik dan sosial, pendekatan ini menuntut hak asasi manusia dan kesetaraan. Dalam konseling dan terapi, pendekatan ini memungkinkan seorang psikolog untuk fokus pada cara-cara untuk membantu meningkatkan citra diri atau aktualisasi diri individu – hal-hal yang membuat mereka merasa berharga. Humanisme adalah teori pribadi yang optimis dan utuh yang berfokus pada apa yang membuat setiap orang unik.

Contoh ayah dan anak dalam perspektif humanistik Contoh ayah dan anak dalam perspektif humanistik

Contoh Humanisme dalam Hubungan

Orang yang menerapkan perspektif humanistik dalam hubungannya dengan orang lain memperlakukan orang lain dengan empati dan fokus pada apa yang positif.

  • Seorang teman merasa hidupnya hambar dan membosankan. Pendekatan humanistik akan mendorong orang tersebut untuk melakukan pencarian jiwa dan menentukan apa yang hilang. Mungkin hobi, pertemanan, atau yang lainnya. Apa pun yang diperlukan agar orang tersebut merasa teraktualisasikan sepenuhnya adalah apa yang harus dicari sebagai solusi potensial.
  • Pendekatan humanistik untuk membantu seseorang membangun harga diri akan melibatkan mendorong seseorang untuk fokus pada kekuatan mereka daripada kesalahan mereka. Dengan berfokus pada kekuatan dan membangunnya, orang tersebut dapat bekerja menuju kehidupan yang lebih puas dan lengkap.
  • Ketika teman mengungkapkan perasaan frustrasi karena mereka menganggap orang lain lebih baik, menggunakan pendekatan humanistik akan melibatkan membantu mereka memikirkan dan mengidentifikasi apa yang baik dalam hidup mereka dan mendorong mereka untuk fokus pada apa yang mereka miliki daripada peduli dengan orang lain.
  • Daripada menghindari seseorang yang berbeda dari Anda, cobalah untuk mengenal orang itu dan melibatkannya dalam aktivitas. Ini mungkin berlaku untuk orang baru di kelas atau lingkungan sekitar, seseorang dari agama atau ras yang berbeda, seseorang yang bahasa pertamanya berbeda dari bahasa Anda, atau perbedaan lainnya.

Contoh Pola Asuh Humanistik

Orang tua yang menggunakan pendekatan humanistik fokus membangun kepercayaan dan kompetensi anak-anaknya dengan cara yang sesuai dengan siapa mereka (anak-anak) sebagai manusia.

  • Pendekatan humanistik untuk mengasuh anak akan melibatkan membantu anak-anak mengidentifikasi dan mengembangkan bakat dan minat unik mereka sendiri daripada mendorong mereka untuk mengikuti jejak saudara kandung, orang tua, atau orang lain.
  • Orang tua yang ingin membantu anak-anak mereka mengembangkan perspektif humanistik akan melakukan diskusi terbuka dan jujur ‚Äč‚Äčtentang inklusi dan perbedaan individu. Orang tua akan memberikan contoh untuk menghormati semua orang, bahkan mereka yang gaya hidup atau kepercayaannya mungkin sangat berbeda.
  • Ketika orang tua menjelaskan alasan di balik aturan atau persyaratan perilaku kepada anak-anak daripada mengambil pendekatan “karena saya berkata begitu”, itu adalah contoh pendekatan humanistik untuk menetapkan batasan.
  • Ketika orang tua mendorong anak-anak untuk berbagi perasaan atau keprihatinan mereka dan terlibat dalam dialog yang benar dengan mereka, mereka menggunakan pendekatan humanistik. Ini membantu meningkatkan empati bagi orang tua dan anak-anak dan meletakkan dasar bagi anak-anak untuk mengembangkan keterampilan komunikasi interpersonal yang penting.

Contoh Humanisme di Tempat Kerja

Pemimpin yang secara teratur melatih kemampuan beradaptasi dan fleksibilitas dalam memenuhi kebutuhan anggota tim individu dan organisasinya dapat digambarkan sebagai pemimpin yang humanistik.

  • Sebuah perusahaan yang menawarkan pendekatan terstruktur untuk manajemen karir, di mana karyawan didorong untuk berbagi tujuan jangka panjang mereka dan perusahaan menyediakan akses ke peluang pengembangan yang relevan, menerapkan humanisme pada pendekatannya terhadap pengembangan karyawan.
  • Pelatihan kepekaan di tempat kerja adalah contoh dari perspektif humanistik. Individu diajarkan untuk menghargai dan menghormati rekan kerja mereka apa adanya, terlepas dari perbedaan. Ini mengarah pada hubungan tempat kerja yang lebih kuat dan lingkungan kerja yang lebih inklusif.
  • Perusahaan yang memiliki program pengakuan di mana setiap karyawan dapat merekomendasikan anggota tim lain untuk perilaku positif adalah situasi humanistik yang memperhitungkan kebutuhan dan preferensi orang yang berbeda dan cara individu mendekati pekerjaan yang berbeda.
  • Ketika sebuah perusahaan memiliki kebijakan pintu terbuka yang mendorong karyawan untuk menghubungi manajer mereka atau anggota lain dari tim kepemimpinan dengan pertanyaan atau masalah kapan saja, itu adalah contoh humanisme di tempat kerja.

Pendekatan Humanistik untuk Terapi

Pendekatan humanistik untuk terapi berbeda dari pendekatan kognitif atau perilaku.

  • Alih-alih pendekatan yang berpusat pada pengobatan atau penelitian yang berpusat pada terapi, perspektif humanistik mendorong pendekatan yang berfokus pada individu, kebutuhan individu mereka dan meningkatkan kesadaran diri.
  • Perspektif humanistik menyukai terapi Gestalt, jenis terapi khusus yang mendorong individu untuk tidak membiarkan masa lalu mempengaruhi masa kini, dan berfokus pada di sini dan sekarang daripada apa pun.
  • Terapis yang menggunakan pendekatan humanistik tidak berusaha menafsirkan apa yang dialami pasien. Sebaliknya, terapis akan mengajukan pertanyaan yang dirancang untuk membantu pasien memahami diri mereka sendiri dengan lebih baik.
  • Terapi kelompok untuk keluarga adalah contoh pendekatan humanistik. Jenis terapi ini memungkinkan keluarga untuk berbicara tentang hubungan mereka satu sama lain untuk mendorong dan memperkuat hubungan tersebut, terutama ketika keluarga sedang melalui masa-masa sulit, seperti periode penyalahgunaan zat atau perceraian.

Karakteristik Teori Humanistik

Sekarang setelah Anda mengetahui beberapa contoh perspektif humanistik, mungkin lebih mudah untuk memahami apa itu humanisme.

  • Perspektif humanistik didasarkan pada keyakinan bahwa orang mencari nilai, makna dan kreativitas dalam semua yang mereka lakukan.
  • Ia memahami bahwa orang memiliki tujuan dan bahwa mencapai tujuan ini sangat penting.
  • Ia juga memahami bahwa individu dapat membuat pilihan yang memengaruhi mereka dan orang lain, sehingga pilihan itu membawa rasa tanggung jawab.
  • Perspektif humanistik menggabungkan gagasan self-help, termasuk gagasan bahwa seseorang dapat bertanggung jawab atas kebahagiaannya sendiri.
    Demikian juga, orang yang tidak bahagia atau tidak puas dapat membuat perubahan yang pada akhirnya akan menghasilkan kebahagiaan dan aktualisasi diri.
  • Perbedaan budaya tidak dilihat dalam perspektif humanistik sebagai akibat dari perbedaan sifat manusia; sebaliknya, mereka dipandang sebagai cara alternatif yang valid untuk mendekati kehidupan. Hal ini memungkinkan perspektif humanistik untuk menggarisbawahi nilai semua manusia.
  • Dalam perspektif humanistik, secara umum dianggap bahwa semua orang memiliki kebutuhan yang sama di seluruh dunia, menekankan kesamaan antara semua anggota ras manusia daripada banyak perbedaan.
  • Ini adalah pendekatan yang percaya bahwa hubungan dan interaksi manusia sangat penting.

Gunakan Pendekatan Humanistik

Lain kali Anda melihat masalah atau mempertimbangkan solusi, pikirkan apa yang akan dilakukan seseorang dengan perspektif humanistik. Anda mungkin menemukan bahwa Anda mendapatkan hasil yang lebih baik dengan menggunakan pendekatan humanistik daripada mengikuti jalan lain. Untuk bersiap-siap, luangkan waktu untuk mengeksplorasi apa sebenarnya empati itu. Setelah Anda memahami definisinya, tinjau beberapa contoh empati.

Related Posts