Contoh Puisi Onomatopoeia

Penyair dituntut untuk menciptakan karya yang sangat menggugah. Mereka menggunakan gambar yang menunjukkan emosi dan ide, baik secara harfiah maupun metaforis. Bahasa kreatif adalah salah satu alat yang digunakan penyair terbaik untuk menyampaikan maksud. Di antara pilihan yang paling menggugah adalah penggunaan onomatopoeia. Nikmati beberapa contoh puisi onomatopoeia.

puisi onomatopoeia splish splash jennifer betts puisi onomatopoeia splish splash jennifer betts

Puisi Onomatopoeia yang Mengesankan

Onomatopoeia adalah perangkat sastra di mana kata-kata meniru suara sebenarnya yang kita dengar. Misalnya, gonggongan muncul karena meniru suara anjing yang sebenarnya. Juga, bel clangs di malam hari, meniru suara yang sebenarnya.

Onomatopoeia sering digunakan oleh penyair karena memungkinkan pembaca untuk memvisualisasikan adegan dengan menciptakan pengalaman multi-indera, semua dengan kata-kata. Pembaca tidak hanya membayangkan pemandangannya, mereka mendengar suara di alam atau merasakan dinginnya udara — seperti yang ditunjukkan oleh contoh-contoh ini, dari puisi klasik hingga puisi cararn dengan onomatopoeia.

Morte D’Arthur oleh Alfred Lord Tennyson

Alfred Lord Tennyson adalah salah satu penyair paling terkenal di era Victoria, menggantikan penyair Romantis William Wordsworth sebagai pemenang penyair Inggris. Lord Tennyson dikenal luas karena penggunaan bahasanya yang sangat efektif, yang memunculkan imajinasi, misteri, dan bahkan kesedihan. Puisi abad pertengahannya, ” Morte D’Arthur,” mencatat kematian Raja Arthur yang legendaris dan termasuk onomatopoeia.

“Dan jawaban membuat Sir Bedivere berani: “Saya mendengar riak mencuci di alang-alang, Dan air liar menerpa tebing.”

Lonceng oleh Edgar Allan Poe

Sekitar waktu yang sama Tennyson menulis puisi di Inggris, Edgar Allan Poe menulis di Amerika. Puisi Poe selalu dipenuhi dengan detail indrawi, seringkali meresahkan dan menakutkan. Berikut kutipan dari ” Bells.”

“Oh, lonceng, lonceng, lonceng! Betapa sebuah kisah yang diceritakan teror mereka Of Despair! Bagaimana mereka berdentang, dan bentrok, dan mengaum ! Betapa ngerinya mereka di dada udara yang berdebar-debar! Namun telinga mengetahui sepenuhnya, Dengan dentingan, Dan dentang, Bagaimana bahaya surut dan mengalir; Namun telinga dengan jelas mengatakan, Dalam gemerincing, Dan pertengkaran itu.”

Pied Piper of Hamelin oleh Robert Browning

Sebuah dongeng populer yang secara luas diyakini benar adalah ” Pied Piper of Hamelin.” Piper diduga membawa anak-anak menjauh dari keluarga mereka di Jerman selama Abad Pertengahan. Robert Browning, seorang penyair yang mempopulerkan monolog dramatis, menulis puisi onomatopoeia tentang piper pied.

“Ada gemerisik yang tampak seperti hiruk pikuk Kerumunan orang yang bersorak- sorai saling melempar dan bergegas, Kaki-kaki kecil berderak, sepatu kayu berdenting, Tangan- tangan kecil bertepuk tangan dan lidah-lidah kecil berceloteh, Dan, seperti unggas di halaman pertanian ketika jelai berhamburan… ”

Cynthia in the Snow oleh Gwendolyn Brooks

Gwendolyn Brooks adalah seorang penulis Amerika yang menulis selama tahun-tahun gerakan hak-hak sipil. Sebagai seorang wanita Afrika-Amerika, Brooks mengalami banyak cobaan dan kesengsaraan yang terkait dengan menjadi kulit hitam selama masa yang penuh gejolak dalam sejarah Amerika Serikat. Dia sering menuangkan pengalaman ini ke dalam puisinya, yang menggunakan bahasa indera untuk menggambarkan berbagai ide, skenario, dan cerita yang berbeda. Puisi Brooks ” Cynthia in the Snow ” menggunakan onomatopoeia untuk menggambarkan pemikiran seorang gadis tentang efek salju.

“Ini shushes Ini gelak kenyaringan di jalan. Ini flitter-twitters, Dan tertawa menjauh dari saya. Ia menertawakan keputihan yang indah, Dan dengan putihnya berputar, Menjadi suatu tempat lain, Masih putih seperti susu atau kemeja, Begitu indah hingga menyakitkan.”

Honky Tonk di Cleveland, Ohio oleh Carl Sandburg

Carl Sandburg sangat miskin sebagai seorang anak, ia harus putus sekolah pada usia 13 tahun untuk membantu menghidupi keluarganya. Sandburg bekerja serabutan sampai akhirnya dia bisa melanjutkan pendidikannya. Tentu saja, dia bangkit kembali karena dia terus menulis volume puisi, dua di antaranya menerima Hadiah Pulitzer. Puisi yang menarik ini dipenuhi dengan onomatopoeia yang membawa kita langsung ke Honky Tonk di Cleveland, Ohio seperti yang ditunjukkan kutipan ini.

“Ini adalah musik jazz, drum crash dan cornet razzes. Kuda poni trombon meringkik dan bajingan tuba mendengus. Banjo itu menggelitik dan menggelitik terlalu mengerikan.”

Puisi Tarian Hujan oleh Victoria Reome

Mencari puisi yang menyenangkan termasuk onomatopoeia? ” Rain Dance Poem ” karya Victoria Reome tidak hanya salut pada puisi, tetapi juga matang dengan onomatopoeia seperti yang akan Anda lihat dalam kutipan ini.

“Ketika sebuah puisi lahir Bagaimana peluang Of kata-kata dalam hujan Drip penurunan tari Ping ting sing Pitter derai sajak percepatan tari Rain Membuat saya puisi pendakian Dribble membasahi gerimis Berpikir di pagar Taburkan splish percikan Bawa keseimbangan perasaan saya”

Piddle-Paddle oleh Jaymie Gerard

Apakah Anda mencari contoh onomatopoeia anak konyol? Tidak terlihat lagi dari puisi ” Piddle-Paddle ” Jaymie Gerard.

“ Piddle-paddle, piddle-paddle, splash, splash, splash Ke kolam dengan lari besar yang hebat!”

Air mengalir oleh Lee Emmett

Contoh onomatopoeia lain yang menyenangkan yang dirancang untuk memuaskan indra Anda adalah “ Air mengalir ” oleh Lee Emmett. Puisi ini dirancang untuk membuat Anda membayangkan semua suara air dan musik.

“Air menjatuhkan ke dalam kolam splish-percikan menurun warbling burung gagak di pohon Trilling, melodi sensasi”

Badai oleh William Thomas Dodd

Rasakan derai hujan dan hentakan tumit di “ Storm ” karya Thomas Dodd. Anda dapat menggunakan semua indra Anda saat membayangkan kata-kata ini.

“Sebuah meriam guntur yang hiruk-pikuk, bukankah itu membuat Anda bertanya-tanya? ledakan kesalahan besar, hujan rintik-rintik, mengalir di bawah, jalan-jalan terendam seperti tundra, kilatan petir yang jernih, tumit clip-clop saat orang berlari”

Suara Air dan Cairan oleh Penulis Tidak Dikenal

Anda tidak hanya menemukan onomatopoeia dalam bahasa Inggris. Puisi Jepang seperti yang unik ini disebut ” Suara Air dan Cairan ” menggunakannya juga.

“Air bersih di sungai mengalir “ sara sara ”. Air yang langka di sungai mengalir ” choro choro “. Hujan ” shito shito ” dengan lembut. Hujan ” potsun potsun ” mulai turun dengan lembut. Hujan ” zaa zaa ” deras atau ” jaa jaa “.

Puisi Asli Dengan Onomatopoeia

Sementara penyair terkenal sering bersenang-senang dengan onomatopoeia, Anda bisa memainkannya sendiri. Simak puisi-puisi unik berikut ini.

Splash Splash oleh Jennifer Betts

Tidak ada yang lebih menyenangkan daripada berlari di tengah hujan. Lihat dan dengar hiburan ini dalam pikiran Anda dengan “Splish Splash.”

tetes, drop dari hujan. Saatnya berlari. Sebuah lompatan besar. Splish splash pergi genangan air. BERTERIAK ! Dan anak itu tertawa senang.

Keindahan Angin oleh Jennifer Betts

Tidak ada yang lebih baik daripada angin musim panas yang hangat bertiup di wajah Anda saat Anda menghirup aroma alam yang indah di sekitar Anda.

desir daun. Itu menari di atas pohon. Menutup mataku dengan lembut. Angin hangat menggelitik pipiku dengan cepat. Daun berdesir dan berderak di udara. Andai saja kau ada di sana.

Mulailah Menulis Puisi Hari Ini

Bagaimana menurut anda? Apakah Anda siap untuk mencoba puisi onomatopoeia? Atau jenis puisi apa pun dalam hal ini? Nikmati perincian berbagai jenis puisi ini. Kemudian, Anda siap untuk melebarkan sayap, tinjau tip
menulis ini dan biarkan kreativitas Anda terbang.

Topik Serupa