Contoh Satire dalam Sastra dan Kehidupan Modern

Satire digunakan dalam banyak karya sastra untuk menunjukkan kebodohan atau kejahatan pada manusia, organisasi, atau bahkan pemerintah – ia menggunakan sarkasme, ejekan, atau ironi. Misalnya, sindiran sering digunakan untuk mencapai perubahan politik atau sosial, atau untuk mencegahnya.

Satire dapat menjadi bagian dari suatu karya, atau dapat menjadi tujuan dari keseluruhan teks.

Kartun orang kaya makan remah-remah untuk rakyat Kartun orang kaya makan remah-remah untuk rakyat

Banyak Wajah Satire

Satire adalah genre yang luas, menggabungkan sejumlah pendekatan yang berbeda. Kadang-kadang serius, bertindak sebagai protes atau untuk mengekspos, atau bisa lucu ketika digunakan untuk mengolok-olok sesuatu atau seseorang. Beberapa satire secara eksplisit bersifat politis, sementara contoh satir lainnya dalam sastra, film, TV, dan online mengambil topik yang lebih beragam.

Satir Politik

Sementara satiris dapat mengarahkan pekerjaan mereka pada satu individu, seluruh negara atau dunia secara keseluruhan, satir politik adalah beberapa yang paling umum dan paling signifikan. Contoh sindiran politik antara lain:

  • Kartun politik, mulai dari karya Thomas Nast dan Punch abad ke-19 hingga karya cararn di New Yorker dan XKCD, menggunakan humor untuk menyerang berbagai masalah politik dan sosial.
  • Joseph Heller dengan kejam menyindir kegagalan militer dan politik Amerika pada pertengahan abad ke-20, yang paling terkenal dalam novelnya Catch-22.
  • Komedian stand-up, dari Will Rogers di tahun 1930-an dan Lenny Bruce di tahun 60-an hingga John Mulaney dan Hasan Minhaj hari ini, semuanya mengambil – atau mengambil – situasi politik di era mereka masing-masing, menangani masalah serius dengan humor yang terkadang kejam.
  • Komentator politik cararn seperti Stephen Colbert dan Trevor Noah mencontek peristiwa berita harian di acara bincang-bincang larut malam mereka. Colbert’s Colbert Report khususnya, di mana ia menggambarkan parodi lucu dari seorang pakar berita konservatif, adalah masterclass dalam satire.

Satir dalam Sastra

Satir telah menjadi bagian dari sastra sejak literatur telah ada. Teks-teks tertua yang tersedia untuk pembaca cararn, semua jalan kembali ke Epic of Gilgamesh dari sekitar 2100 SM, mengandung ayat-ayat satir. Contoh lain termasuk:

  • Aristophanes dan Plautus menyindir budaya Yunani kuno dan politik Romawi dalam drama mereka, dan Catullus mencampurkan satir kejam dengan puisi cintanya.
  • Komedi Shakespeare menyindir politik dan filosofi pada zamannya, hingga dan termasuk royalti yang melindungi karyanya. Malvolio di Shakespeare’s Twelfth Night, misalnya, menyindir etos Puritan yang tumbuh di London karya Shakespeare, dan kelas pencari patronase yang bergerak ke atas di mana Shakespeare sendiri adalah anggotanya.
  • Jonathan Swift menulis sindiran pedas Eropa abad ke-17 di Gulliver’s Travels and A Modest Proposal.
  • Mark Twain pertama-tama menggunakan perspektifnya sendiri dalam Life on the MIssissippi, kemudian sudut pandang polos Tom Sawyer dan Huckleberry Finn, untuk menyindir Amerika yang berkembang, bersemangat, dan sangat munafik pada abad ke-19.
  • Novel-novel Charles Dickens sering kali merupakan “sindiran serius”, sekaligus lucu dan benar-benar dimaksudkan untuk menyerang institusi Inggris Victoria.
  • Banyak novel Chuck Palahniuk, seperti Choke and Fight Club, adalah sindiran kejam tentang kehidupan kelas menengah cararn.
  • Douglas Adams dan Terry Pratchett digunakan kiasan fiksi ilmiah dan fantasi masing-masing untuk menyindir kehidupan cararn dalam segala aspeknya.

Satir dalam Film dan TV

Film dan televisi sama-sama dipenuhi dengan sindiran ahli. Semua jenis komedi selalu populer di kalangan penonton film dan TV, dan khususnya satir dapat terasa lebih nyata dan langsung jika dilihat di layar.

  • Film klasik seperti Dr. Strangelove dan karya cararn seperti Birdman dan Get Out semuanya membahas isu-isu kontemporer – perang nuklir di tahun 1950-an dan budaya selebritas dan rasisme di tahun 2010-an – dengan pandangan satir yang kelam.
  • Konsisten dengan judulnya, serial televisi Charlie Brooker Black Mirror adalah sindiran gelap, mengubah narasi satir tentang ketergantungan cararn pada teknologi menjadi cerita distopia sci-fi dan horor langsung.
  • Last Week Tonight with John Oliver pada dasarnya adalah sindiran politik, tetapi kecerdasan Oliver menggabungkan absurditas bisnis besar dan budaya pop juga.
  • South Park adalah sindiran bumi hangus, kartun anak-anak kertas konstruksinya mengolok-olok hampir semua topik yang bisa dibayangkan.

Satir Online

Internet mencintai satir. Bahkan, cinta Internet satir begitu banyak itu kejam satirizes itu sendiri. Beberapa karya yang paling penting dari sindiran yang cararn muncul secara online.

  • Genre horor “creepypasta” yang muncul sering kali menggunakan budaya pop dan kualitas unik media digital untuk mencapai efek yang menyindir dan menakutkan, seperti dalam “Suicidemouse” dan “BEN Drowned.”
  • Serial YouTube Epic Rap Battles of History menyindir mata pelajaran sejarah dan kegagalan pendidikan sejarah, menunjukkan narasi studi sosial yang sederhana dan sering bias menjadi sedikit lebih dari trek diss C-list.
  • Akun Twitter seperti @dasharez0ne dan @dril menyindir budaya online itu sendiri, mengubah tics dan keanehan wacana digital menjadi lelucon jahat.

Lelucon Abadi

Sindiran bukan hanya setua sastra, itu setua komunikasi itu sendiri. Mengutip novelis Michael Honig, “Nenek moyang kita yang paling awal melakukannya, berjingkrak di sekitar api unggun lampooning beberapa pemburu sombong yang memutuskan dia akan menunjukkan kepada semua orang dia bisa membunuh mastodon oleh dirinya sendiri dan berhasil dengan baik sehingga jatuh di atas dia.” Selama manusia telah berbicara, kita telah satir apa yang harus kita katakan.

Untuk satire terbaik yang pernah dibuat, lihat halaman kita di Dorothy Parker, HL Mencken, dan Oscar Wilde. Tertarik untuk membuat sindiran sendiri? Pelajari tentang alat media dalam artikel kita tentang ironi, parodi, dan sarkasme.

Related Posts