Contoh Zona Perkembangan Proksimal

Istilah “zona perkembangan proksimal” mengacu pada konsep yang dikembangkan oleh psikolog Lev Vygotsky. Konsep mengacu pada perbedaan antara kemampuan pelajar untuk melakukan tugas secara mandiri versus dengan bimbingan.

Contoh Umum Zona Perkembangan Proksimal

  • Seorang siswa dapat melakukan penjumlahan sederhana ketika bekerja dengan guru atau orang tua, tetapi frustrasi ketika melakukan tugas sendirian. Dengan membimbing siswa untuk menggunakan alat dan strategi, dan dengan mengajukan pertanyaan tentang mengapa dia menggunakan setiap alat atau strategi, siswa mampu membentengi pengetahuan dan akhirnya menambah secara mandiri.
  • Seorang mahasiswa mampu memahami filosofi saat ini yang sedang dipelajari ketika dibahas di kelas tetapi berjuang sendiri. Profesor bekerja dengan siswa untuk membantunya belajar bagaimana mendekati buku filsafat dan bagaimana mempertimbangkan pertanyaan yang tepat untuk ditanyakan pada dirinya sendiri saat membaca sendiri.
  • Seorang calon pembuat roti membuat kue yang luar biasa ketika bekerja dengan mentornya, tetapi sendirian menemukan bahwa dia sedang berjuang. Dengan bekerja dengan mentornya, pembuat roti dapat mempelajari apa yang dia butuhkan untuk secara mandiri menciptakan produk yang dia inginkan.
  • Siswa tenis dapat memukul bola melewati net tetapi ditantang dengan melakukan servis. Melalui pembinaan yang tepat yang berfokus pada kekuatan mereka, mereka mampu belajar untuk melayani bola secara efektif.
  • Seorang pelukis berjuang untuk mencampur warna dengan benar saat melukis sendirian, tetapi mampu melakukannya saat bersama profesornya. Bekerja sama, pelukis dapat belajar bagaimana menciptakan warna yang diinginkannya dengan mendengarkan dan belajar dari profesornya yang membimbingnya menuju kemandirian.
  • Seorang anak berusia 16 tahun mampu mengemudi maju dan mundur secara efektif tetapi tidak bisa parkir paralel. Melalui bimbingan yang ditargetkan dari seorang guru, anak dapat belajar cara parkir.
  • Seorang mahasiswa kedokteran berjuang untuk melakukan jahitan secara efektif. Siswa yang lebih berpengalaman membantunya untuk belajar bagaimana melakukannya melalui pecaralan, kemudian membantu, kemudian melepaskan tanggung jawab penuh kepada siswa yang lebih baru.
  • Seorang anak sedang berjuang untuk belajar membaca. Dengan bekerja dengan siswa untuk mengajarkan bagaimana mengucapkan kata-kata dan menggunakan strategi pengenalan kata lainnya, anak dapat belajar membaca.
  • Seorang calon perenang sedang mencoba untuk belajar menyelam yang sulit. Mengetahui kekuatan yang dia miliki dalam teknik menyelam lainnya, pelatihnya dapat mengarahkan instruksinya secara langsung sehingga dia dapat dengan percaya diri menaklukkan penyelamannya.

Pendidikan dan Zona Perkembangan Proksimal

Karya Vygotsky mengenai zona perkembangan proksimal telah memberikan kontribusi besar pada bidang pendidikan dan digunakan dalam mengembangkan kurikulum dan teknik pengajaran yang sesuai dengan usia.

Dengan memahami apa yang dapat dicapai anak-anak sendiri, serta apa yang dapat mereka capai dengan bantuan orang dewasa, pendidik dapat mengembangkan rencana untuk mengajarkan keterampilan dengan cara yang seefektif mungkin, memberi siswa pelepasan tanggung jawab secara bertahap untuk melakukan tugas secara mandiri.. Proses ini disebut sebagai scaffolding, yang merupakan cara orang dewasa membantu pembelajar anak untuk beralih dari ketidakmampuan untuk melakukan tugas menjadi mampu melakukannya melalui bimbingan, interaksi dan pertanyaan.

Meninjau contoh-contoh ini mudah-mudahan akan membantu Anda untuk lebih memahami bagaimana zona perkembangan proksimal bekerja di dunia nyata.

Topik Serupa