1950-51 Asal Usul Studebaker

Studebaker bangga menjadi “Pertama Jauh Dengan Mobil Pascaperang”, tetapi setelah tiga tahun di pasar, kendaraannya sangat membutuhkan tampilan baru yang khas untuk bodi bawaannya. Faktanya, asal-usul Studebaker 1950-1951 adalah sebagai tandingan dari mobil pascaperang, ketika konsultan gaya terkenal Raymond Loewy memutuskan stafnya harus melihat ke surga untuk mendapatkan inspirasi.

Galeri Gambar Mobil Klasik

GB
Tampilan hidung peluru yang ditampilkan pada model tahun 1950
tidak orisinal, tetapi merupakan ciri khas Studebaker.
Lihat lebih banyak gambar mobil klasik.

Mungkin tidak ada pembuat mobil yang lebih teridentifikasi dengan satu desain daripada Studebaker dengan mobil “bullet-nose” tahun 1950-1951. Independen South Bend yang penuh semangat tidak menemukan ujung depan “pemintal” – Tucker 1948 dan Ford 1949-1950 menggunakan tema serupa, seperti halnya beberapa model Eropa. Gaya Studebaker berbeda terutama dalam derajat.

Iklan menyebutnya “Tampilan Selanjutnya”, yang menyiratkan bahwa itu akan memulai tren. Memang tidak, tetapi itu tidak terlalu penting bagi para eksekutif perusahaan, yang puas dengan penjualan yang tak tertandingi dalam 48 tahun produksi mobil Studebaker sebelumnya dan dalam 16 tahun berikutnya.

Gaya Studebaker dalam periode ini ditangani oleh Raymond Loewy, yang merupakan didirikan pada awal Tiga Puluh sebagai perancang industri papan atas segala sesuatu mulai dari lipstik hingga lokomotif. Mobil produksi pertamanya adalah untuk Hupmobile: lini seri kedua tahun 1932, diikuti pada tahun 1934 oleh “Aero ¬≠dynamic”, yang berpengaruh tetapi tidak sukses secara komersial.

Loewy menandatangani kontrak Studebaker pertamanya pada tahun 1936; model tahun 1938 adalah yang pertama dikreditkan ke perusahaannya. Dengan lusinan klien, Raymond Loewy Associates mempekerjakan banyak desainer di kantor pusatnya di New York, termasuk Clare Hodgman, Virgil Exner, dan lainnya yang melakukan sebagian besar pekerjaan penataan gaya sebelum perang untuk Studebaker.

Ketika bisnisnya berkembang, Loewy semakin menjadi manajer dan promotor diri yang tak kenal lelah, mengambil pujian untuk proyek terlepas dari apakah dia sendiri yang menulis di atas kertas.

Di akhir tahun Tiga Puluh, Exner dikirim untuk mendirikan toko di pabrik Studebaker dan cocok dengan wakil presiden teknik Roy Cole. Keduanya segera bersekongkol untuk melemahkan pengaruh Loewy di South Bend. Exner merasa bosnya tidak memberikan penghargaan yang cukup kepada desainer; Cole mengira Loewy meminta bayaran terlalu tinggi untuk jasanya.

Ketika Studebaker mengontrak Loewy Associates untuk merancang model 1947 yang serba baru, Exner dan Cole mengerjakan proposal mereka sendiri secara rahasia — dengan keunggulan parameter teknik yang tidak tersedia untuk tim Loewy “resmi”. Desain inilah yang akhirnya dipilih dan diperkenalkan oleh manajemen pada pertengahan 1946. Studebaker dua tahun lebih maju dari kompetisi — “Pertama dari Jauh Dengan Mobil Pasca Perang,” saat iklan membahana. Yang membuat Exner kecewa, iklan memuji Loewy dengan gaya baru.

Loewy segera memecat Exner karena pengkhianatannya dan menggantikannya dengan Bob Bourke, bawahan dan teman Exner. Bourke, yang memberikan kontribusi signifikan pada desain ’47, akan mengepalai studio South Bend Loewy hingga tahun 1955, setelah itu Studebaker dan Loewy berpisah.

Orang-orang menyukai Studebakers tahun 1947, tahun 48-an yang sedikit berubah, dan tahun 49-an yang diperbarui secara sederhana. Meskipun gaya segar menyembunyikan sebagian besar konsep mekanis sebelum perang, penyempurnaan dilakukan untuk meningkatkan umur panjang dan keandalan.

Misalnya, Champion harga rendah tiba pada musim semi 1939 dengan L-head enam ringan berukuran 164,3 inci kubik. Ini menjadi 169,6 inci kubik dan 80 tenaga kuda untuk 1941-49, kemudian ditambah lima tenaga kuda. Komandan yang lebih mahal menggunakan enam yang lebih besar yang berasal dari ­Rockne tahun 1932 milik Stude Baker. Pada tahun 1949, mesin ini mencapai 245,6 inci kubik dan 100 tenaga kuda.

Tahun 1947-an memang memperkenalkan rangka berpenampang kotak baru yang lebih kuat, rem yang dapat menyesuaikan sendiri/memusatkan diri, dan iluminasi panel instrumen “cahaya hitam”, tetapi tetap mempertahankan suspensi depan “planar”, bahan pokok Studebaker sejak 1935. Ini masih menggunakan transversal semielips pegas daun dijepit ke bagian kotak anggota silang depan, tetapi dimodifikasi untuk menurunkan pusat gravitasi. Guncangan tetap menjadi hidrolika aksi ganda Houdaille, tetapi tahun 1947 mencapai pengendaraan yang lebih mulus melalui distribusi bobot yang lebih merata. Driveshaft dua bagian dengan sambungan universal tengah menghilangkan terowongan lantai belakang.

Model 1947-1949 sukses besar dalam penjualan, mengangkat Studebaker ke urutan kedelapan di industri AS dengan pangsa pasar 4,12 persen. Produksi berada pada level rekor. Begitu pula laba perusahaan — $27,56 juta dalam kalender 1949 saja. Segalanya tampak hebat, dan akan menjadi lebih baik.

Ide hidung peluru telah ada di papan gambar Bourke sejak 1940-1941, ketika dia pertama kali membuat sketsa beberapa elemen dari Stud ebaker tahun 1950 akhirnya. Yang paling menonjol di antara mereka adalah hidung yang menonjol dengan spatbor ponton mengapit yang menunjukkan bagian depan pesawat terbang.

Beberapa manajer Studebaker, pasti mengingat tahun Tiga Puluh, takut pembeli akan menghindari sesuatu yang begitu radikal. Tapi Loewy, yang pernah menjadi salesman ulung, meyakinkan mereka untuk terus maju. “Kami membidik kesan ringan dan cepat dari sebuah pesawat … perasaan gerak dan kecepatan,” katanya kemudian. Penampilan berani ini menuai komentar kritis, tetapi tidak dari Tom McCahill, dekan jurnalis otomotif saat itu. “Saya pikir Studie baru adalah mobil dengan tampilan terbaik di kelasnya,” katanya kepada pembaca Mechanix Illustrated. Tidak buruk, datang dari seorang pria yang mampu membuat beberapa komentar pedas.

Untuk artikel penuh gambar lainnya tentang mobil hebat, lihat:

  • Mobil otot
  • Mobil Sport
  • Panduan Konsumen Otomotif
  • Panduan Konsumen Pencarian Mobil Bekas

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *