Hewan Apa yang Hibernasi?

Tupai, hewan berdarah panas, berhibernasi selama musim dingin.

Baik hewan berdarah panas dan berdarah dingin berhibernasi, termasuk beberapa spesies tupai, landak, katak, kura-kura, dan bahkan beberapa ikan. Sebagian besar hewan yang berhibernasi ditemukan di wilayah utara dan selatan dunia yang ekstrem — iklim dunia yang lebih dingin. Varietasnya cukup luas dan juga termasuk hamster, opossum, dan luak. Beruang, mungkin yang paling terkenal dari hewan semacam itu, tidak mengalami tidur yang cukup nyenyak seperti banyak hewan lain, jadi beberapa ilmuwan tidak menganggapnya sebagai hibernasi yang sebenarnya.

Hewan Berdarah Panas

Beberapa hewan berdarah dingin, seperti katak, berhibernasi selama musim dingin.

Banyak hewan kecil berdarah panas berhibernasi selama musim dingin, termasuk banyak hewan pengerat seperti tikus, tupai tanah, dan woodchuck. Hewan-hewan ini diharuskan untuk berhibernasi selama sebagian tahun, dan begitu proses ini dimulai, mereka sangat sulit untuk bangun. Suhu tubuh tikus hazel, misalnya, turun hingga tepat di atas titik beku, dan jantungnya hanya berdetak beberapa kali setiap menit. Beberapa dari hewan ini akan bangun secara berkala untuk makan, tetapi yang lain tetap dalam tidur nyenyak ini hingga enam bulan. Hewan berdarah panas lainnya yang berhibernasi termasuk lemur tikus dan posum kerdil gunung.

Kura-kura sering berhibernasi.

Sebagian besar burung tidak benar-benar berhibernasi, meskipun niat buruk yang umum, spesies dalam keluarga yang disebut nightjars atau nighthawks, melakukannya. Ditemukan di AS Barat Daya dan Meksiko, burung ini dapat menghabiskan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan selama musim dingin dalam keadaan tidak aktif. Burung lain dapat mengalami keadaan yang dikenal sebagai mati suri, di mana mereka memperlambat metabolisme dan suhu tubuh mereka, tetapi ini biasanya hanya berlangsung dalam waktu singkat, seringkali dalam semalam. Dalam banyak kasus, hibernasi digambarkan sebagai mati suri jangka panjang.

Beberapa hamster berhibernasi.

Beruang adalah hewan yang paling sering diidentifikasi yang tidur selama bulan-bulan musim dingin; namun, banyak ilmuwan tidak mengklasifikasikan beruang sebagai hibernator sejati karena ia tidak mengalami tingkat perubahan fisiologis yang sama seperti yang dilakukan hewan hibernasi lainnya. Misalnya, saat detak jantung dan pernapasan beruang melambat, suhu tubuhnya tidak turun terlalu banyak. Seiring dengan beberapa kelelawar, beruang juga relatif mudah dibangunkan. Kebanyakan beruang melahirkan anak mereka selama musim dingin, sehingga induk beruang harus menjadi agak sadar selama proses melahirkan untuk merawat anaknya dengan benar.

Hewan Berdarah Dingin

Landak adalah hewan yang sedang berhibernasi.

Serangga, reptil, dan spesies lain, termasuk beberapa ikan, juga berhibernasi. Karena mereka tidak dapat mempertahankan suhu tubuh mereka seperti yang dilakukan hewan berdarah panas, banyak hewan berdarah dingin mencari perlindungan di pohon berlubang, gua, atau bawah tanah untuk melindungi diri mereka sendiri selama musim dingin. Beberapa makhluk lahan basah – serta ikan – sering mengubur diri dalam lumpur di dasar danau atau kolam. Ini tidak hanya melindungi makhluk itu dari unsur-unsurnya, tetapi juga mencegah arus mencuci makhluk itu ke hilir dan menjaganya agar tidak menjadi makanan pemangsa lain yang tidak berhibernasi.

Beberapa ilmuwan tidak menganggap beruang sebagai hibernator sejati.

Beberapa ahli menarik perbedaan antara periode dormansi musim dingin dari hewan berdarah panas dan dingin. Daripada “hibernasi,” mereka menyebutnya sebagai “brumasi” ketika terjadi pada reptil. Perbedaan utama adalah sumber energi; mamalia makan makanan ekstra sebelum berhibernasi dan menggunakan lemak yang disimpan untuk melewati musim dingin, sementara reptil bertahan hidup dengan glikogen, molekul penyimpan energi. Untuk tujuan praktis, bagaimanapun, kedua negara sangat mirip.

Cara Kerja Hibernasi

Kelelawar dikenal mudah dibangunkan ketika mereka mati suri di musim dingin.

Hibernasi memungkinkan hewan untuk sangat memperlambat sistem pendukung hidupnya, seringkali hanya satu detak jantung yang terjadi selama beberapa menit. Metabolisme yang berubah ini tidak hanya menghemat energi, tetapi juga mencegah tubuh hewan membutuhkan makanan dan air tambahan saat ia tidur. Suhu tubuh hewan juga turun, dan sebagian besar kehangatan terkonsentrasi di dekat dan di sekitar organ vital. Pada beberapa hewan, seperti oposum, anak-anaknya lahir saat induknya tidur; bayi yang baru lahir membuat jalan mereka ke dalam kantong di perut ibu, di mana mereka menyusui selama sisa periode hibernasi ibu.

Opossum adalah contoh hewan yang bayinya lahir saat ibunya tidur.

Dalam beberapa kasus, cuaca bisa berubah menjadi sangat hangat di awal musim, membuat hewan keluar dari kondisi hibernasinya lebih awal dari biasanya. Hal ini sering terbukti mengancam nyawa hewan tersebut, karena makanan, seperti rumput dan buah beri, belum tersedia. Dalam hal ini, hewan dapat menjadi kelaparan dan kekurangan gizi. Musim seperti itu juga dapat mengancam jiwa bayi yang baru lahir karena susu ibu mereka dapat mengering karena kekurangan nutrisi.

Related Posts