Contoh Kebijakan fiskal

Kebijakan fiskal merupakan salah satu cabang dari kebijakan ekonomi yang memungkinkan suatu negara untuk menetapkan dan merencanakan penggunaan pajak dan tingkat pengeluaran publiknya, guna menjaga stabilitas ekonomi.

Untuk melaksanakan tujuannya, kebijakan fiskal mempertimbangkan variasi dalam pengeluaran publik dan pajak, instrumen yang secara langsung mempengaruhi pembangunan ekonomi suatu negara.

Karakteristik kebijakan fiskal

Di antara ciri-ciri utama kebijakan fiskal, kami dapat menyoroti bahwa:

  • Itu bertugas menetapkan anggaran negara.
  • Ini bekerja dari dua alat utama: pengeluaran publik dan pajak.
  • Tujuan utamanya adalah untuk memastikan stabilitas keuangan.
  • Ini dapat diklasifikasikan menjadi kebijakan ekspansif dan kebijakan restriktif.
  • Ia berusaha melindungi variasi siklus ekonomi.

Instrumen kebijakan fiskal

Sebagaimana disebutkan, untuk mencapai tujuan dan mengukur hasil, kebijakan fiskal menggunakan dua instrumen utama:

Pengeluaran publik, yaitu jumlah uang yang diinvestasikan negara untuk menjalankan fungsinya.
Pajak, pajak yang melaluinya sebagian besar pendapatan masyarakat diperoleh.

Perubahan dalam masalah ini secara langsung memengaruhi aktivitas ekonomi suatu negara dan alokasi sumber dayanya.

Jenis kebijakan fiskal

Menurut cara penggunaan instrumen tersebut, terdapat dua jenis kebijakan fiskal, yang dijelaskan di bawah ini:

Kebijakan fiskal dapat bersifat ekspansif atau membatasi.

Kebijakan fiskal ekspansif.

Kebijakan fiskal ekspansif bertindak ketika ekonomi berusaha untuk berkembang dan mencapai ini dengan merangsang permintaan agregat melalui sumber daya tertentu, seperti peningkatan pengeluaran, menyuntikkan uang ke pasar, dan menurunkan pajak.

Mekanisme ini memungkinkan peningkatan produksi, mengurangi pengangguran dan menghasilkan konsumsi yang lebih besar, yang mendorong perekonomian.

Namun, jenis kebijakan fiskal ini dapat menimbulkan konsekuensi, seperti meningkatnya inflasi.

Kebijakan fiskal yang membatasi.

Ketika ekonomi mencapai titik di mana inflasi tinggi, kebijakan fiskal yang membatasi memperlambat permintaan agregat, mengurangi pengeluaran publik dan menaikkan pajak, untuk menguranginya.

Dengan cara ini, warga negara mengurangi konsumsi mereka, menurunkan inflasi dan menghindari situasi kritis dalam perekonomian.

Tujuan kebijakan fiskal

Kebijakan fiskal dibuat berdasarkan tujuan spesifik dan produktif, antara lain:

  • Berhasil menstabilkan perekonomian dan siklusnya. Misalnya, mencoba menstabilkan inflasi yang berlebihan.
  • Meningkatkan pertumbuhan negara melalui belanja publik, seperti investasi yang diciptakan untuk kepentingan dan pertumbuhan ekonomi suatu rakyat.
  • Menjamin layanan sosial yang diperlukan untuk penduduk.
  • Lindungi sumber daya wilayah.
  • Lindungi penduduk dari perubahan drastis yang biasa terjadi dalam siklus ekonomi.

Contoh tindakan dalam kebijakan fiskal

Untuk lebih memahami konsep ini, kami mengusulkan skenario berbeda di mana kebijakan fiskal beroperasi:

  • Dalam situasi resesi, sangat mungkin suatu Negara menerapkan kebijakan fiskal ekspansif untuk mendorong konsumsi dan mencapai pertumbuhan ekonomi.
  • Suatu negara yang mengalami inflasi dan berisiko hiperinflasi memutuskan untuk menerapkan kebijakan fiskal yang restriktif dengan menaikkan pajak, seperti PPN dan pajak penghasilan.
  • Pembatasan impor dan distribusi sumber daya di antara suatu negara, provinsi atau kota adalah tindakan lain yang diberlakukan melalui kebijakan fiskal.



Contoh Kebijakan fiskal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kembali ke Atas