Klasifikasi Makhluk Hidup: Penjelasan Taksonomi Dasar

Klasifikasi makhluk hidup melibatkan pengorganisasian bentuk kehidupan berdasarkan karakteristik bersama. Kata taksonomi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan klasifikasi makhluk hidup. Taksonomi makhluk hidup dimulai pada tingkat yang paling luas dan bergerak ke tingkat yang paling spesifik. Taksonomi dasar makhluk hidup melibatkan delapan tingkatan yang berbeda. Setiap tingkat taksonomi disebut sebagai takson individu.

taksonomi makhluk hidup manusia taksonomi makhluk hidup manusia

Tingkat 1: Domain

Ada tiga domain : Eukarya, Bakteri dan Archaea. Cara paling luas untuk mengklasifikasikan makhluk hidup adalah dengan memutuskan yang mana dari ketiga domain ini.

  • Makhluk hidup dalam domain Eukarya adalah yang paling mungkin tercakup dalam kelas sains umum atau biologi dasar. Domain ini meliputi tumbuhan, hewan, protista, dan jamur.
  • Bakteri dan Archaea adalah organisme bersel tunggal yang berbeda dalam hal struktur selulernya. Ini kemungkinan akan tercakup dalam kursus sains tingkat lanjut.

Domain tidak selalu termasuk dalam taksonomi makhluk hidup. Itu diajarkan sebagai taksonomi tujuh tingkat selama bertahun-tahun, tetapi tingkat kedelapan (domain) ditambahkan pada tahun 1990.

Tingkat 2: Kingdom

Taksonomi dasar makhluk hidup mencakup enam kingdom. Masing-masing dari tiga domain (di atas) dikaitkan dengan kingdom tertentu.

  • Eubacteria (Bakteri domain) – bakteri umum seperti bakteri baik yang ditemukan dalam yogurt dan bakteri jahat yang menyebabkan infeksi bakteri
  • Archaebacteria (domain Archaea) – bakteri yang tidak umum seperti yang ditemukan di lingkungan yang tidak memiliki oksigen atau sangat asam
  • Plantae (domain Eukarya) – semua tumbuhan
  • Animalia (domain Eukarya) – semua binatang
  • Fungi (domain Eukarya) – organisme penghasil spora (jamur, pohon, ragi, dan sebagian besar jamur)
  • Protista (domain Eukarya) – mikroorganisme yang tidak termasuk dalam salah satu kingdom lain (alga dan jamur lendir)

Contoh: Untuk setiap level, tinjau bagaimana manusia diklasifikasikan. Manusia termasuk dalam kingdom Animalia.

Tingkat 3: Filum

Setelah keputusan dibuat tentang kingdom mana organisme hidup harus diklasifikasikan, langkah selanjutnya adalah menentukan filum mana yang termasuk didalamnya. Ada beberapa filum (jamak dari filum) untuk setiap kingdom. Contoh dari beberapa filum yang paling umum dikenal meliputi:

  • Anthophyta (kingdom Plantae) – tanaman berbunga, termasuk sayuran, buah, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan
  • Arthropoda (kingdom Animalia) – hewan invertebrata dengan exoskeleton, tubuh tersegmentasi, anggota badan bersendi, dan sistem saraf pusat berventilasi
  • Chordata (kingdom Animalia) – hewan yang memiliki notochord (seperti tali pusat pada bayi), tali saraf berongga punggung (sumsum tulang belakang), celah faring, dan ekor fungsional atau sisa
  • Coniferophyta (kingdom Plantae) – tanaman yang tetap hijau sepanjang tahun, seperti pohon cemara dan juniper

Contoh: Manusia termasuk dalam filum Chordata.

Tingkat 4: Kelas

Setelah organisme telah ditetapkan ke sebuah filum, menetapkannya ke kelas adalah langkah selanjutnya dalam klasifikasi. Banyak kelas ditugaskan untuk setiap filum. Contoh beberapa kelas dalam filum Chordata antara lain:

  • Amfibi – hewan yang lahir dengan insang yang kemudian mengembangkan paru-paru dan menghabiskan sebagian hidupnya di air dan sebagian di darat; mereka harus berkembang biak di dalam air
  • Aves – hewan berdarah panas dengan sayap; mereka berkembang biak melalui pembuahan internal dan bertelur
  • Mamalia – hewan vertebrata yang memiliki gigi khusus, rahang yang kuat, dikandung dan dilahirkan melalui saluran reproduksi ibu, dan menyusui dari ibu mereka
  • Reptilia – hewan berdarah dingin dengan kulit kering dan kasar; semua kecuali ular adalah tetrapoda (yang berarti mereka memiliki empat kaki)

Contoh: Manusia termasuk dalam kelas Mamalia.

Tingkat 5: Pesan

Setelah organisme telah ditetapkan ke kelas, langkah selanjutnya dalam klasifikasi akan menggunakan kunci taksonomi untuk menetapkan ke urutan. Setiap kelas mencakup beberapa pesanan. Misalnya, ada 19 ordo dalam kelas Mamalia. Beberapa contoh termasuk:

  • Karnivora – mamalia yang memiliki gigi taring yang bermanfaat bagi makanan utamanya yang berpusat pada daging; sebagian besar tertutup bulu dan cenderung berukuran kecil hingga sedang
  • Chiroptera – hanya terdiri dari kelelawar, yang merupakan satu-satunya mamalia yang memiliki kemampuan untuk terbang
  • Primata – mamalia dengan kuku datar di tangan mereka (bukan cakar), otak yang relatif besar, kemampuan untuk duduk dan berdiri tegak, membutuhkan perawatan untuk waktu yang lama setelah lahir

Contoh: Manusia termasuk dalam ordo Primata.

Tingkat 6: Keluarga

Setelah mengidentifikasi ordo suatu organisme, langkah selanjutnya dalam klasifikasi adalah menentukan famili mana. Setiap ordo memiliki banyak famili. Beberapa dari selusin keluarga primata meliputi:

  • Callitrichidae – primata terkecil (marmoset dan tamarin)
  • Hylobatidae – kera kecil (owa dan siamang)
  • Hominidae – kera besar (simpanse, gorila, orangutan, dan manusia)

Contoh: Manusia termasuk dalam famili Hominidae.

Tingkat 7: Genus

Setiap famili dalam taksonomi makhluk hidup dapat diidentifikasi berdasarkan genusnya. Untuk famili Hominidae, pembagian genusnya adalah sebagai berikut. Harap dicatat bahwa, tidak seperti level sebelumnya, nama genus dan spesies tidak boleh menggunakan huruf besar dan harus dicetak miring.

  • panci (simpanse)
  • gorila (gorila)
  • pongo (orangutan)
  • homo (manusia)

Contoh: Manusia termasuk dalam genus homo.

Level 8: Spesies

Tingkat akhir klasifikasi adalah spesies. Dalam beberapa kasus, hanya ada satu spesies per genus, sementara ada beberapa spesies untuk yang lain.

  • Genus homo hanya memiliki satu spesies ( sapiens ).
  • Genus gorila memiliki dua spesies : gorila beringei (gorila timur) dan gorila gorila (gorila barat).

Contoh: Manusia termasuk dalam spesies sapiens.

Akronim untuk Mengingat Taksonomi

Jika Anda sedang mencari cara mudah untuk membantu Anda mengingat tingkat taksonomi, ada perangkat mnemonik yang dapat membantu Anda mengingat nama kategori dalam urutan yang benar. Huruf pertama di setiap kata dari kalimat berikut adalah sama dengan huruf pertama dari setiap tingkat, dalam rangka: “ D o k ings p berbaring c Hess pada f ine g tua s tands?”

  1. d o – Domain
  2. k ings – Kingdom
  3. pl ay – bermain
  4. c hess – kelas
  5. o n – pesan
  6. f ine – keluarga
  7. g tua -genus
  8. s tan – spesies

Mengkategorikan Bentuk Kehidupan

Taksonomi ini didasarkan pada karya Carl Linnaeus, yang pada tahun 1700-an memperkenalkan sistem pertama untuk mengklasifikasikan organisme hidup secara konsisten. Sebelum pengenalan sistem Linnaean, tidak ada sistem yang disepakati untuk mengkategorikan organisme hidup. Sistem yang dia perkenalkan berabad-abad yang lalu telah disempurnakan oleh para ilmuwan selama ratusan tahun, namun masih menjadi dasar dari sistem yang digunakan saat ini.

Memperluas Pengetahuan Ilmiah Anda

Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman dasar tentang bagaimana organisme hidup diklasifikasikan, Anda harus memahami apa artinya ketika manusia disebut sebagai homo sapiens. Itu hanyalah istilah yang tepat untuk genus dan spesies manusia. Perluas lebih jauh pengetahuan ilmiah Anda dengan menjelajahi ciri-ciri utama makhluk hidup.

Related Posts