Contoh Kloning, pengertian dan tujuan

Kloning adalah proses reproduksi aseksual di mana produksi individu yang sama secara genetik diperoleh dari sel induk. Apakah Anda ingin mengkloning diri anda sendiri?

Meskipun untuk mengkloning manusia adalah tindakan yang ilegal di Amerika Serikat, adalah mungkin untuk mengkloning berbagai jenis hewan. Apa yang mungkin menjadi konsekuensi jika kita diperbolehkan kloning manusia?

Rekayasa genetika adalah bidang biologi yang bertanggung jawab atas manipulasi molekul DNA, dan pada tahun 1971 ahli biologi Amerika Paul Berg, dari Universitas Stanford, California, memperoleh molekul DNA rekombinan pertama, hasil dari penyisipan DNA dari virus onkogenik, yang menghasilkan tumor pada monyet, dalam DNA bakteriofag, virus yang menyerang bakteri. Studi semacam itu membuat ahli biologi itu memenangkan Hadiah Nobel pada 1980.

Sejak saat itu, rekayasa genetika menjadi ilmu yang menjanjikan, tetapi juga kontroversial, karena dari teknik, manusia akan mampu “menciptakan” bentuk-bentuk kehidupan baru dan menggunakan organisme untuk mendapatkan produk yang menarik.

Pengertian

Kloning adalah proses menciptakan sebuah replika yang tepat dari suatu organisme. DNA kloning adalah persis sama dengan DNA orang tua. Bakteri dan tanaman telah lama mampu mengkloning diri melalui reproduksi vegetatif. Pada hewan, kloning tidak terjadi secara alami. Pada tahun 1997, itu semua berubah ketika seekor domba bernama Dolly adalah mamalia pertama yang berhasil dikloning. Hewan lain sekarang dapat juga dikloning di laboratorium.

Proses

Proses produksi hewan kloning seperti Dolly dimulai dengan satu sel dari hewan yang akan dikloning. Berikut adalah langkah-langkah yang terlibat dalam proses kloning:

  • Dalam kasus Dolly, sel-sel dari kelenjar susu diambil dari hewan dewasa yang akan di kloning. Tapi sel-sel somatik lainnya dapat digunakan. Sel somatik berasal dari tubuh dan yang bukan gamet seperti sperma atau sel telur.
  • Nukleus dihapus dari sel ini.
  • Nukleus ditempatkan dalam telur donor yang memiliki inti telah dibuang.
  • Sel baru dirangsang dengan kejutan listrik dan pengembangan embrio dimulai, seolah-olah itu adalah zigot normal.
  • Embrio yang dihasilkan ditanamkan ke domba ibu, di mana ia melanjutkan perkembangannya (Gambar di bawah).
kloning hewan
Untuk kloning binatang, inti dari sel-sel hewan berfusi dengan sel telur (yang nukleus telah dihapus) dari donor.

Apakah Kloning itu Mudah?

Kloning tidak selalu berhasil. Sebagian besar waktu, proses kloning ini tidak mengakibatkan hewan dewasa yang sehat. Proses harus diulang berkali-kali sampai berhasil. Bahkan, perlu mencoba sampai 277 untuk menghasilkan Dolly. Tingkat kegagalan yang tinggi ini adalah salah satu alasan bahwa kloning manusia dilarang di Amerika Serikat. Untuk menghasilkan manusia kloning, banyak usaha akan menghasilkan ibu pengganti yang mengalami keguguran, bayi lahir mati, atau cacat pada bayi. Ada juga banyak pertimbangan etika tambahan yang berkaitan dengan kloning manusia. Dapatkah Anda memikirkan alasan mengapa orang menentang kloning?

Contoh

Pada Juli 1996 mamalia hasil kloning pertama, bernama Dolly, lahir. Proyek ini telah menimbulkan banyak reaksi yang bertentangan dan mendukung realisasinya, dan banyak negara, termasuk Brazil, telah menetapkan langkah-langkah hukum untuk mencegah proses ini digunakan pada manusia.

Beberapa virus, bakteriofag, bakteri seperti Escherichia coli dan ragi seperti Saccharomyces cerevisae telah menerima gen dari spesies lain dan telah menjadi organisme hasil rekayasa genetika (GMO), juga disebut transgenik. Organisme transgenik ini mengekspresikan gen spesies lain, menghadirkan karakteristik yang tidak mereka miliki sebelumnya.

Escherichia coli, misalnya, mulai menggunakan teknik rekayasa genetika untuk digunakan dalam produksi hormon pertumbuhan dan insulin dalam skala industri. Sebelum penemuan ini, hormon pertumbuhan dikeluarkan dari kelenjar pituitari mayat, dan insulin yang digunakan oleh penderita diabetes telah dikeluarkan dari pankreas sapi dan babi. Meskipun insulin hewan ini sangat mirip dengan manusia, namun dapat menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang yang menggunakannya. Di sisi lain, insulin yang disintesis oleh bakteri identik dengan yang ada pada pankreas manusia, tidak menyebabkan reaksi alergi dan harus menggantikan insulin hewan.

Setiap hari jumlah organisme hasil rekayasa genetika yang dibuat di laboratorium di seluruh dunia meningkat. Organisme ini berkisar dari mikroorganisme kepentingan ekologi, medis, industri dan pertanian, hingga tanaman yang penting untuk konsumsi manusia, transgenik terkenal, seperti jagung, kedelai, tomat, kentang, labu siam dan beras.

Tujuan

Kloning ternak adalah cara mereplikasi kombinasi sifat-sifat yang menguntungkan yang ada, seperti pertumbuhan yang efisien dan produksi susu yang tinggi, tanpa “undian” genetik dan percampuran yang terjadi dalam reproduksi seksual. Hal ini memungkinkan hewan dengan modifikasi genetik tertentu, seperti kemampuan untuk menghasilkan obat dalam susu, untuk direplikasi lebih cepat daripada kawin alami.

Selain itu, modifikasi genetik dapat dibuat lebih mudah dalam sel kultur daripada pada hewan utuh, dan inti sel yang dimodifikasi dapat ditransfer ke telur yang dienukleasi untuk membuat klon dari jenis yang diperlukan. Mamalia yang digunakan dalam eksperimen ilmiah, seperti tikus, dikloning sebagai bagian dari penelitian yang bertujuan untuk meningkatkan pemahaman kita tentang mekanisme biologis fundamental.

Pada prinsipnya, orang-orang yang ingin menghasilkan anak melalui kloning reproduksi manusia meliputi:

  • Pasangan tidak subur yang ingin memiliki anak yang secara genetik identik dengan salah satu dari mereka, atau dengan donor inti lainnya
  • Orang lain yang ingin memiliki anak yang secara genetik identik dengan mereka, atau dengan donor inti lainnya
  • Orang tua yang telah kehilangan seorang anak dan ingin memiliki anak lagi yang identik secara genetik
  • Orang yang membutuhkan transplantasi (misalnya, darah tali pusat) untuk mengobati penyakit mereka sendiri atau anak mereka dan oleh karena itu ingin mengumpulkan jaringan yang identik secara genetik dari janin atau bayi baru lahir hasil kloning.

Alasan yang mungkin untuk melakukan kloning reproduksi manusia telah dianalisis sesuai dengan tingkat pembenarannya. Sebagai contoh, kloning reproduksi manusia yang bertujuan untuk membangun hubungan genetik dengan induk yang secara gamet tidak subur akan lebih dapat dibenarkan daripada upaya oleh orang yang subur secara seksual yang bertujuan untuk memilih genom tertentu.

Jaringan yang dapat ditransplantasikan mungkin tersedia tanpa memerlukan kelahiran anak yang dihasilkan dari kloning. Misalnya, embrio yang dihasilkan oleh fertilisasi in vitro (IVF) dapat diketik untuk kesesuaian transplantasi, dan di masa depan sel induk yang dihasilkan oleh transplantasi nuklir memungkinkan produksi jaringan yang dapat ditransplantasikan.

Kosakata

  • kloning: Proses menciptakan replika yang tepat dari suatu organisme.
  • sel somatik: Sel yang berasal dari tubuh dan bukan merupakan sel gamet seperti sperma atau sel telur.
  • zigot: Sel yang terbentuk ketika sperma dan sel telur bersatu; sel pertama dari organisme baru.

Ringkasan

Kloning adalah membuat replika yang tepat dari suatu organisme, sekarang mungkin bagi kebanyakan hewan.
Ada banyak pertimbangan etika yang terkait dengan kloning manusia, dan sekarang ilegal untuk mengkloning manusia di Amerika Serikat.

Contoh Kloning, pengertian dan tujuan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kembali ke Atas