Apa itu Teori Analisis Transaksional? Dan itu Penggunaan

Apa itu Teori Analisis Transaksional? Dan itu Penggunaan

Pernahkah Anda berpikir tentang bagaimana Anda membangun hubungan dengan orang lain? Apakah mudah bagi Anda untuk mendapatkan teman baru di pekerjaan baru Anda, atau itu merupakan pengalaman yang tidak menyenangkan? Apakah Anda suka berbagi perasaan Anda dengan orang baru atau Anda menahan perasaan Anda sampai Anda tidak mengembangkan hubungan yang lebih dalam? Atau apakah Anda merasa sulit untuk mengungkapkan pikiran Anda? Maka bukankah luar biasa jika Anda dapat memahami mengapa Anda berperilaku seperti ini, atau mengapa Anda menghadapi hal-hal seperti itu! – Analisis Transaksi adalah teori yang dapat memberi Anda penjelasan paling tepat untuk memahami sikap Anda atau individu lain dalam situasi sosial yang berbeda. Analisis transaksional adalah proses psikoanalitik di mana perilaku pribadi dipelajari.

Ini berbicara tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan tindakan dan keyakinan seseorang.

Teori ini dikembangkan oleh Dr Eric Berne, yang mendefinisikan tiga keadaan ego setiap orang untuk menentukan pertumbuhan dan perubahan pribadi. Perilaku pribadi lebih baik dipahami melalui teori analisis transaksional untuk memecahkan masalah emosional.

Analisis transaksional memeriksa transaksi yang meliputi – “Saya melakukan sesuatu untuk Anda, dan Anda melakukan sesuatu kembali kepada saya”.

Menurut Dr Berne, seorang individu bertindak atau berperilaku seolah-olah ada lebih dari satu orang di dalamnya. Teori analisis transaksional menjelaskan pertanyaan tentang berbagai jenis perilaku yang diekspresikan oleh seorang individu dalam situasi real-time.

Teori ini banyak digunakan dalam psikoterapi dan untuk tujuan pendidikan. Salah satu teori psikologi modern yang paling mudah diakses adalah teori analisis transaksional.

Dr Berne mendapat inspirasi dari teori Sigmund Freud tentang psikologi manusia (dijelaskan di bagian selanjutnya).

Pendekatan setiap individu terhadap hubungan dan interaksi dapat dipahami dengan baik melalui teori analisis transaksional.

Mari kita lihat teori Sigmund Freud dan pengamatan apa yang ditambahkan oleh Dr Berne untuk mengembangkan teori analisis Transaksional.

Teori Sigmund Freud: Teori Kepribadian sebelum Analisis Transaksional

Ada beberapa teori tentang perilaku pribadi sebelum Dr Eric Berne memberikan teori analisis transaksionalnya.

Teori yang paling meyakinkan dan valid diberikan oleh Sigmund Freud, yang mengilhami Dr Eric Berne dan meletakkan dasar analisis Transaksional.

Menurut Sigmund Freud, ada tiga komponen kepribadian – Id, Ego, dan Superego. Untuk mencapai kesehatan dan stabilitas mental yang prima, seseorang perlu menyeimbangkan ketiga komponen ini.

Id berurusan dengan bagian pikiran yang memanifestasikan impuls naluriah bawaan dan proses primer. Id berbicara tentang memenuhi kebutuhan dasar.

Ego terdiri dari hubungan yang dilakukan individu dengan realitas.

Fase Superego dikaitkan dengan penambahan moral dan penilaian tentang benar dan salah.

Freud menyatakan bahwa Id bekerja pada bagian irasional atau emosional dari pikiran; ego bekerja di sisi rasional, sedangkan superego bekerja di sisi moral.

Dari teori ini, Dr Berne mengembangkan analisis transaksionalnya yang akan kita pahami di bagian selanjutnya-

Tiga keadaan ego seseorang dalam Analisis Transaksional

Menurut Dr Berne, ketika dua orang bertemu terjadilah stimulus transaksi (saat orang pertama berbicara) dan respon transaksi (saat orang kedua bereaksi). Orang pertama yang mengirimkan stimulus dikenal sebagai agen, sedangkan orang kedua yang merespon dikenal sebagai responden.

Dr Berne mengatakan bahwa ada keadaan ego yang merupakan cara kita mengalami dunia kita. Kami memahami dan berhubungan satu sama lain melalui keadaan ego ini.

Menurut Dr Berne, ada tiga keadaan ego – Induk, Anak, dan Dewasa. Keadaan ego ini akan menentukan bagaimana perasaan, pemikiran, dan perilaku kita. Mari kita lihat satu per satu –

  1. Status ego orang tua dalam Analisis Transaksional: “Konsep Kehidupan yang Diajarkan”–

Seperti namanya, dalam keadaan ego orang tua, kita berpikir, merasakan, dan berperilaku sebagai orang tua. Di sini kami menyalin hal yang sama yang dilakukan orang tua kami kepada kami di masa lalu.

Secara langsung, kami mencoba mengulangi tindakan orang tua kami saat kami dalam keadaan ini. Peristiwa yang tercatat dalam lima tahun pertama kehidupan seseorang diputar ulang saat orang tersebut berada dalam kondisi ego orang tua. Yang terjadi adalah rekaman-rekaman tersebut tidak dianalisa saat dihisap di otak kita; karenanya otak kita tidak mempertanyakannya.

Beberapa contoh peristiwa eksternal yang direkam adalah –

  • “Jangan berbicara dengan orang asing.”
  • “Cuci tanganmu sebelum makan.”
  • “Hormati orang yang lebih tua.”

Beginilah cara orang tua, guru, dan orang tua kita mengkondisikan kita ketika kita masih muda. Kami mengulangi hal-hal ini atau mengatakan kami mengulangi rekaman ini ketika kami berada dalam kondisi ego orang tua. Ya, ini bisa diubah, tetapi lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Status ego dua orang tua juga ada-

Pengasuh Orang Tua- mereka yang mengatakan bahwa Anda bisa menjadi apapun yang Anda inginkan

Orangtua Kritis- mereka yang mengatakan hal-hal seperti ‘jangan berbicara dengan orang asing’.

  1. Status ego anak dalam Analisis Transaksional: “Merasakan Konsep Kehidupan”

Dalam keadaan ego ini, seseorang memutar ulang perilaku yang terekam saat masih kecil.

Keadaan ego orang tua dan anak terkait dengan masa lalu; karenanya masalah dalam hubungan individu terjadi. Kegembiraan yang kita rasakan sebagai seorang anak adalah contoh rekaman perilaku yang kita tunjukkan dalam keadaan ego Anak.

Rekaman pengalaman adalah peristiwa internal, sedangkan dalam keadaan ego orang tua, rekaman adalah peristiwa eksternal.

Emosi dan perasaan terutama terekam di otak kita sebagai seorang anak, dan itu diulangi saat kita berada dalam kondisi ego yang sama. Peristiwa internal yang dicatat sebagai seorang anak terkait dengan peristiwa eksternal yang diamati sebagai seorang anak.

Ketika seorang anak mengamati sesuatu, ia mengalami perasaan atau emosi. Emosi ini adalah peristiwa internal. Berikut adalah beberapa contoh peristiwa internal yang dicatat sebagai seorang anak –

  • Saya merasa senang dengan festival.
  • Saya merasa senang ketika seseorang memberi saya sesuatu.
  • Saya takut ketika saya melihat anjing.

Ini adalah perasaan dan emosi yang dialami seorang anak di masa kecilnya. Kami mengulangi perasaan dan emosi yang sama saat kami masuk ke kondisi ego Anak. Ya, seperti ego orang tua, perasaan ini juga bisa diubah, tapi itu tidak mudah.

  1. Status ego dewasa dalam Analisis Transaksional: “Konsep Kehidupan yang Dipelajari”

Ini adalah satu-satunya keadaan ego yang sepenuhnya didasarkan pada masa lalu kita. Di sini, dalam keadaan ini, kita berpikir dan menentukan tindakan untuk diri kita sendiri. Keadaan ego ini berurusan dengan realitas berdasarkan informasi yang kita miliki.

Tidak salah menyebutnya pusat pemrosesan karena tidak sepenuhnya didasarkan pada masa lalu kita. Stimulus yang terjadi pada keadaan ego ini didasarkan pada pengalaman masa lalu. Di bawah keadaan ego ini, kami membuat keputusan melalui penalaran dengan menghitung informasi.

Misalnya, – Jika seseorang meminta Anda untuk memasak makanan, Anda akan memberi tahu resep dari keadaan ego orang dewasa. Ini adalah keadaan ego yang lebih matang di mana kita berada dalam posisi untuk mengambil keputusan dengan penalaran.

Data yang disimpan dalam keadaan ego Induk divalidasi dalam keadaan ego ini, dan orang tersebut dapat menalar informasi tersebut dan bertindak sesuai dengan itu.

Jadi, ini adalah kondisi ego yang dijelaskan oleh Dr Berne. Mari kita sekarang memahami bagaimana kita berkomunikasi satu sama lain dan apa peran stroke dalam hal ini –

Bagaimana kami berkomunikasi sesuai Analisis Transaksional

Komunikasi antara dua orang hanya dapat terjadi jika salah satu dari mereka mengirimkan stimulus.

Rangsangan ini dikenal sebagai stroke. Menurut Dr Berne, kita semua mencari stroke dari orang lain. Kita semua ingin dibelai. Pukulan ini bisa sesederhana “Hai” atau jabat tangan.

Pukulan bisa positif (jabat tangan erat) maupun negatif (diisi), bisa bersyarat (Saya akan menghargai Anda saat Anda memberi saya sesuatu) serta tidak bersyarat (Saya mencintaimu). Nah, yang terburuk adalah tanpa stroke; menurut Dr Berne, selalu lebih baik dibelai daripada tidak dibelai.

Analisis transaksional didasarkan pada stroke. Sebuah transaksi tidak lain adalah pertukaran stroke. Saat kami bertukar pukulan, kami berkomunikasi. Berikut adalah transaksi yang kami gunakan saat berkomunikasi –

Transaksi Berbeda dalam Komunikasi

  1. Transaksi komplementer

Dalam transaksi pelengkap, seseorang mengirimkan stimulus dari keadaan ego dan mengharapkan tanggapan dari keadaan ego pelengkap. Kombinasi dari keadaan ego yang saling melengkapi dapat berupa apa saja – anak ke anak, orang tua ke orang tua, orang dewasa ke orang dewasa, orang tua ke anak, dan seterusnya. Itu tergantung pada stimulus yang kita kirimkan.

Misalnya, –Dari keadaan ego orang tua Anda meminta seseorang untuk menyentuh kaki orang tua mereka, sekarang orang dari keadaan ego anaknya akan menurut dan menyentuh kaki orang tua mereka.

Saat transaksi terjadi antara dua keadaan ego orang dewasa, orang menggunakan kemampuan pengambilan keputusan mereka saat berbicara. Misalnya –Anda berkata dari keadaan ego dewasa Anda – Ini cuaca yang menyenangkan, ayo pergi. Orang tersebut merespons dari keadaan ego dewasanya – Ya, di luar cerah kita akan bersenang-senang.

  1. Transaksi Lintas

Dalam transaksi ini, seseorang mengirimkan rangsangan dari keadaan ego, tetapi respon diterima dari keadaan ego yang berlawanan. Jika rangsangan berasal dari keadaan ego Orang Tua dan tanggapan dari keadaan ego anak diharapkan, tetapi orang kedua merespons dalam keadaan ego Orang Tua, yang menimbulkan kebingungan.

Menurut Berne, percakapan tidak akan berlangsung lama dalam transaksi silang karena orang tersebut tidak mendapatkan tanggapan yang diharapkan.

Misalnya, –Anda meminta seseorang untuk menyentuh kaki orang tua mereka dari keadaan ego orang tua Anda. Orang tersebut merespons dari keadaan ego orang tuanya – Jangan bersikap kasar. Ini adalah tanggapan yang tidak terduga.

  1. Transaksi Tersembunyi

Menurut Dr Berne, komunikasi antara dua orang terjadi pada dua tingkatan – sosial dan psikologis.

Pada tingkat sosial, kita mengatakan sesuatu sedangkan pada tingkat psikologis, kita berarti sesuatu. Ketika apa yang kita katakan dan apa yang kita maksudkan adalah transaksi tersembunyi yang berbeda terjadi.

Sarkasme adalah contoh sempurna dari transaksi tersembunyi.

Sekarang, waktunya telah tiba untuk memahami bagaimana psikologi modern menggunakan teori ini –

Penggunaan Modern Analisis Transaksional

Psikologi modern sangat bergantung pada teori ini.

Ketika seseorang menjalani terapi, terapis berfokus pada penguatan keadaan ego dewasa orang tersebut.

Selain itu, teori analisis transaksional juga digunakan untuk tujuan pendidikan dan penelitian. Sebuah teori yang pada awalnya dikritik kini diterima secara luas.

Ini memainkan peran penting sebagai-

  • Teori kepribadian
  • Model Komunikasi
  • Mempelajari pola perilaku yang berulang

Di dunia kontemporer, TA bermanfaat dalam meningkatkan penjualan Anda, dan Anda dapat menggunakannya dengan baik untuk memastikan hasil yang menguntungkan. Mari kita pahami itu juga-

Penggunaan Analisis Transaksi dalam meningkatkan Penjualan

Saat Anda menerapkan analisis transaksi dalam strategi penjualan Anda, Anda perlu memahami bahwa 70% penjualan Anda harus berasal dari Orang Tua Pengasuh. – Dan 30% penjualan lainnya mungkin berasal dari orang-orang dengan Status Ego Dewasa.

Di sini, Anda perlu memahami bahwa penjualan nol persen berasal dari Critical Parent atau the Child.

Perhatian utama yang harus Anda ingat sepanjang siklus bisnis adalah “memelihara adalah kuncinya’. Namun, dalam interaksi Anda dengan prospek dan klien, Anda juga perlu menggunakan beberapa Orang Dewasa jika memungkinkan.

Anda tidak boleh, kapan pun, memulai pikiran dan interaksi Anda dari keadaan ego Orang Tua atau Anak yang Kritis. Akan bermanfaat untuk memanfaatkan kemampuan Orang Tua Pengasuh Anda untuk mendapatkan prospek dan memberdayakan mereka untuk membuat kemajuan.

Kata-kata terakhir!

Jadi, ini semua tentang analisis transaksional. Teori Dr Berne memudahkan untuk memahami bagaimana seseorang berperilaku dan merespons. Keadaan ego seseorang menentukan bagaimana orang tersebut mengirimkan stimulus atau merespon.

Analisis transaksional telah mempermudah pemahaman perilaku individu.

Menggabungkan strategi yang tepat seperti yang disarankan akan berperan penting dalam memberdayakan Anda untuk membangun ikatan dan hubungan baik dengan memelihara hubungan dengan orang-orang yang berinteraksi dengan Anda.

Ini akan membiarkan Anda menemukan elemen yang mendasari poin rasa sakit prospek Anda yang dapat Anda selesaikan dengan menggunakan status ego Orang Tua Pengasuhan Anda, dan meningkatkan penjualan Anda.

Sudahkah Anda mendapatkan jawaban mengapa Anda berperilaku dengan cara tertentu, atau mengapa orang bereaksi dengan cara tertentu terhadap Anda?

Seberapa praktis Anda menemukan teori analisis transaksional dalam kehidupan nyata?

Apakah Anda juga memiliki beberapa contoh dari hidup Anda yang ingin Anda bagikan di sini untuk menekankan pentingnya TA dalam kehidupan pribadi dan profesional manusia? Maka jangan ragu untuk memperbarui kami dengan persepsi dan pengalaman Anda di bagian komentar di bawah.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *