Mengapa Laut Asin?

Garam laut.

Air laut asin karena mengandung konsentrasi tinggi mineral terlarut yang dikenal secara kolektif sebagai garam. Sekitar 3,5% air laut terdiri dari garam, tergantung di mana di dunia; perairan khatulistiwa cenderung lebih asin, sedangkan perairan utara perlahan-lahan menjadi lebih segar. Ada sejumlah faktor yang membuat laut menjadi asin, dan para ilmuwan sangat tertarik dengan kandungan garam di lautan, karena berkontribusi pada aliran arus melalui lautan, dalam proses yang dikenal sebagai peredaran termohalin.

Garam terdiri dari sekitar 3,5% dari air di lautan.

Salah satu alasan laut itu asin ada hubungannya dengan dasar laut, yang mengandung berbagai macam mineral dan bahan organik terlarut yang perlahan-lahan terkikis dan diaduk oleh pergerakan laut. Saat laut menggerogoti dasar laut, itu meningkatkan kandungan garam. Dasar laut juga terus memperbarui dirinya sendiri, cara lain untuk membuat laut menjadi asin, karena penyebaran dasar laut melepaskan lebih banyak mineral terlarut ke dalam air, dalam bentuk emisi dari lubang hidrotermal dan retakan di dasar laut.

Kandungan garam laut meningkat seiring dengan erosi dasar laut.

Hal lain yang membuat laut asin adalah limpasan air yang mengalir ke laut. Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi Anda, karena sungai, sungai, dan danau mungkin terasa segar bagi Anda. Namun, air ini juga mengandung garam terlarut, meskipun konsentrasinya lebih rendah daripada di lautan. Garam-garam ini menuju ke laut dengan air sungai, yang akhirnya menguap dari lautan untuk jatuh kembali ke Bumi lagi sebagai hujan, mengulangi prosesnya.

Alasan garam-garam ini tidak menumpuk di hal-hal seperti danau adalah karena badan air pedalaman memiliki saluran keluar. Apa yang membuat laut asin adalah konsentrasi garam yang lambat dari waktu ke waktu, karena garam di lautan tidak punya tempat untuk pergi. Danau dan sungai, di sisi lain, terus-menerus menperedarankan airnya. Untuk mengetahui apa yang terjadi ketika sebuah danau tidak memiliki saluran keluar, Anda dapat melihat Laut Mati, yang terkenal memiliki konsentrasi garam yang tinggi.

Sekarang setelah Anda tahu apa yang membuat laut asin, Anda mungkin tertarik untuk bereksperimen dengan ambang pribadi Anda sendiri untuk mencicipi garam. Jika Anda minum segelas air dari keran, Anda mungkin akan menganggapnya “segar”. Faktanya, air keran memiliki sejumlah garam terlarut, dan garam inilah yang memberi rasa pada air keran. Jika menurut Anda air tidak memiliki rasa, cobalah minum segelas air suling, yang akan terasa sangat basi dan datar jika dibandingkan. Jika Anda menambahkan sejumput garam biasa ke air suling, rasanya akan jauh lebih segar; sejumput yang sama ditambahkan ke air tawar mungkin membuatnya terasa sedikit asin bagi Anda.

Related Posts