Contoh Moluska – Ciri ciri, Klasifikasi Dan Jenis

Moluska mengacu pada sekelompok besar hewan invertebrata bertubuh lunak. Meskipun filum Mollusca terdiri dari sekumpulan hewan yang sangat beragam, ada beberapa karakteristik tertentu yang membantu mengklasifikasikan mereka.

Apakah Anda mencari untuk menemukan ciri-ciri moluska, klasifikasi moluska dan / atau informasi tentang semua jenis moluska, artikel ini cocok untuk Anda.

Definisi moluska

Moluska adalah invertebrata yang sistem integumenalnya lunak seperti annelida. Ada beberapa yang membawa cangkang pelindung, sementara yang lain tidak.

Moluska adalah kelompok hewan invertebrata terbesar kedua setelah artropoda. Ada sekitar 100,00 spesies moluska, 60.000 di antaranya adalah gastropoda. Jumlah spesies fosil diperkirakan sekitar 30.000.

Mayoritas moluska termasuk moluska bentik laut, yang berarti bahwa mereka hidup di dasar laut. Banyak lainnya terestrial, seperti siput. Keragaman besar yang ada dalam filum Mollusca telah menjajah banyak habitat yang berbeda dan, oleh karena itu, memberi makan sangat tergantung pada spesies dan lingkungan mereka.

Sebelum kita mulai dengan berbagai jenis karakteristik moluska, dan klasifikasi moluska, mari kita lihat kata yang menentukan itu sendiri. Apakah kita mengatakan jenis moluska atau jenis mollusca? Yah, itu tergantung, tetapi keduanya benar.

Ciri moluska

Moluska adalah kelompok hewan invertebrata yang sangat beragam, dan menemukan karakteristik umum di antara mereka semua bisa sedikit rumit. Oleh karena itu, di sini kami menyajikan beberapa karakteristik paling umum di antara moluska, tetapi perlu diingat, ada beberapa pengecualian:

Tubuh

Tubuh moluska dibagi menjadi empat bidang utama:

  • Mantel: mengacu pada permukaan dorsal tubuh yang dapat mensekresikan perlindungan. Perlindungan ini memiliki asal kitin dan protein yang kemudian menghasilkan deposit berkapur, spikula atau kulit. Hewan yang tidak memiliki cangkang umumnya memiliki pertahanan kimia.
  • Kaki lokomotor: bersilia, berotot dan termasuk kelenjar lendir. ‘Kaki’ ini membawa beberapa pasang otot dorsoventral yang berfungsi untuk menarik kembali kaki dan memasangnya ke mantel.
  • Zona sefalika: yang meliputi otak, mulut, dan organ sensorik lainnya.
    Rongga paleal: di mana osphradium (organ penciuman), lubang tubuh (anus) dan insang berada.

Sistem pencernaan

Sistem pencernaan moluska beberapa fitur karakteristik:

  • Perut: mereka mengikuti pencernaan ekstraseluler. Ini berarti partikel yang dapat dicerna dipilih oleh kelenjar pencernaan (hepatopankreas) dan sisanya masuk ke usus dan membentuk tinja.
  • Radula: adalah organ yang terletak di dalam mulut moluska, membran ini dibentuk dalam bentuk gigi, didukung oleh odontofor (massa konsistensi tulang rawan) dan digerakkan oleh otot-otot kompleks. Gigi kitin yang radula menyajikan makanan air mata. Gigi tua dan usang rontok dan yang baru terbentuk di kantung radular. Banyak solenogastres (subkelas moluska) kekurangan radula. Selain itu, bivalvia, kelas moluska laut dan air tawar, tidak memiliki radula.

Sistem peredaran darah

Ketika datang ke sistem peredaran darah moluska, hanya jantung dan organ terdekat memiliki pembuluh. Jantung moluska dibagi menjadi dua atrium dan ventrikel. Mereka membawa metanephrid yang berkolaborasi dengan jantung ultrafiltrasi, dan menghasilkan urin primer yang akan menyerap kembali nefrid yang juga mengatur jumlah air dalam tubuh. Sistem reproduksi moluska memiliki dua gonad di depan perikardium. Gamet dievakuasi ke rongga pucat, sebagian besar melekat pada nefrid. Moluska dapat diklasifikasikan sebagai dioecious atau hermaphroditic.

Klasifikasi mollusca

Klasifikasi Mollusk dibagi menjadi delapan kelas, semuanya hidup. Klasifikasi moluska meliputi:

  • Kelas Caudofoveata: termasuk moluska berbentuk seperti cacing. Mereka tidak memiliki cangkang, tetapi tubuh mereka ditutupi dengan spikula berkapur dan aragonit. Mereka hidup terkubur di tanah dengan kepala tertunduk.
  • Kelas Solenogastra: sangat mirip dengan kelas sebelumnya, sangat banyak sehingga mereka sebelumnya termasuk dalam kelompok yang sama. Mereka juga membawa bentuk cacing, tetapi bukannya hidup terkubur di tanah, mereka bergerak bebas di lautan dan memakan cnidaria. Mereka juga memiliki spikula berkapur dan aragonitik.
  • Kelas Monoplacophora: termasuk moluska yang sangat primitif. Tubuh mereka ditutupi oleh satu cangkang, menyerupai kerang, tetapi mereka memiliki kaki berotot seperti siput.
  • Kelas Polyplacophora: pada pandangan pertama, kelompok moluska ini mirip dengan jenis krustasea. Tubuhnya ditutupi oleh satu set piring yang diperkuat dengan magnetit. Mereka juga memiliki kaki berotot dan radula yang merangkak.
  • Kelas Scaphopoda: moluska ini memiliki tubuh yang sangat memanjang seperti cangkangnya, yang berbentuk seperti tanduk. Ini juga dikenal sebagai cangkang taring. Ini adalah salah satu jenis moluska laut yang paling dikenal.
  • Kelas Bivalvia: adalah moluska akuatik yang tubuhnya tertutup di antara dua selebaran atau cangkang. Kedua selebaran ini dapat ditutup berkat otot dan ligamen yang terpasang. Jenis moluska kerang yang paling terkenal termasuk kerang, kerang atau tiram.
  • Kelas Gastropoda: gastropoda termasuk siput dan keong, baik spesies darat maupun laut. Mereka memiliki daerah cephalic yang terdiferensiasi dengan baik, kaki berotot yang berfungsi untuk merangkak dan / atau berenang serta cangkang di punggung. Cangkang ini mungkin tidak ada pada beberapa spesies.
  • Kelas Cephalopoda: kelas ini terdiri dari gurita, sotong, cumi-cumi dan nautilus dan, yang mengejutkan, semuanya membawa cangkang. Yang paling jelas adalah nautilus, yang kulitnya eksternal. Sepias dan cumi-cumi memiliki cangkang internal yang ukurannya bervariasi. Cangkang gurita hampir sisa, dan hanya memiliki dua untaian berkapur tipis yang ada di dalam tubuh. Karakteristik penting lain dari cephalopoda adalah bahwa kaki berototnya (hadir dalam moluska) adalah tentakel. Cephalopoda dapat membawa antara 8 hingga lebih dari 90 tentakel, tergantung pada spesiesnya.

Moluska tanpa kulit

Tiga jenis moluska tanpa cangkang termasuk; siput pisang, quid dan gurita.

Contoh moluska

moluskaSekarang kita telah membahas karakteristik Moluska dan klasifikasi moluska, mari kita lihat jenis moluska laut dan moluska terestrial:

1. Chaetoderma elegan

Jenis cacing glisten, berbentuk moluska tanpa cangkang. Jenis moluska milik kelas Caudofoveata. Spesies moluska laut ini didistribusikan secara tropis di Samudra Pasifik. Dapat ditemukan pada kedalaman 50 meter hingga lebih dari 1800 meter.

2. Neomenia carinata

Neomenia carinata adalah moluska vermiform lain tanpa cangkang, tetapi milik keluarga Solenogastra. Jenis moluska ini dapat ditemukan dalam kisaran kedalaman antara 10 dan 565 meter dan hidup bebas di Samudra Atlantik, di pantai Portugal.

3. Kecoak laut (Chiton articulatus)

Kecoa laut adalah sejenis moluska laut Polyplacophora endemik dari Meksiko. Ia hidup di substrat berbatu di zona intertidal. Ini adalah spesies besar, panjangnya bisa mencapai 7,5 sentimeter.

4. Antalis vulgaris

Ini adalah spesies moluska laut Scaphopoda dengan cangkang tubular atau cangkang berbentuk taring. Moluska putih ini hidup di tanah berpasir dan berlumpur di kedalaman dangkal di zona intertidal. Mereka dapat ditemukan di sepanjang pantai Atlantik dan Mediterania.

5. Wedge clam (Donax trunculus)

Spesies Bivalvia ini, juga disebut sebagai kerang baji, adalah moluska laut kecil yang hidup di pantai Atlantik dan Mediterania. Mereka juga dianggap moluska yang dapat dimakan, dan sangat dihargai dalam budaya kuliner lokal. Kerang baji dapat hidup di daerah subtidal sedalam sekitar 20 meter.

6. Tiram pipih Eropa (Ostrea edulis)

Tiram adalah salah satu jenis moluska laut Bivalvia dari ordo Ostreoida. Spesies ini dapat berukuran hingga 11 sentimeter dan menghasilkan mutiara. Tiram didistribusikan dari Norwegia ke Maroko dan Mediterania. Selain itu, mereka dibudidayakan dalam budidaya dan merupakan moluska yang dapat dimakan populer.

7. Taman siput (Helix aspersa)

Siput yang umum adalah spesies moluska terestrial gastropoda yang mengikuti respirasi paru. Ini berarti mereka tidak memiliki insang dan hidup di permukaan bumi. Siput taman membutuhkan banyak kelembaban, dan jika mereka tidak menerimanya, mereka bersembunyi di kulitnya untuk menghindari kekeringan.

8. Gurita biasa (Gurita vulgaris)

Gurita umum adalah moluska laut Cephalopoda yang hidup di Samudra Atlantik dan Laut Mediterania. Mereka dapat terukur hingga sekitar satu meter panjangnya dan dapat berubah warna berkat kromatofor di tubuh mereka. Gurita juga merupakan moluska yang dapat dimakan, populer dalam bidang gastronomi.

Moluska laut

Mencari lebih banyak? Berikut adalah beberapa jenis moluska tambahan:

  • Scutopus robustus
  • Scutopus ventrolineatus
  • Laevipilina cachuchensis
  • Laevipilina Rolani
  • Tonicella lineata
  • Chiton fuzzy India Barat (Acanthopleura granulata)
  • Ditrupa arietina
  • mutiara air tawar (Margaritifera margaritifera)
  • Kerang mutiara Cockscomb (Cristaria plicata)
  • Iberus gualtieranus alonensis
  • Iberus gualtieranus gualtieranus
  • Siput Afrika Raksasa (Achatina fulica)
  • Sotong biasa (Sepia officinalis)
  • Cumi-cumi raksasa (Architeuthis dux)
  • Gurita Pasifik Raksasa (Enteroctopus dofleini)
  • Palau Nautilus (Nautilus belauensis)
Contoh Moluska – Ciri ciri, Klasifikasi Dan Jenis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kembali ke Atas