Contoh Oksida, pengertian, pembentukan, struktur

Oksida adalah senyawa kimia yang muncul dari kombinasi unsur logam atau non-logam dengan oksigen. Dalam formulasi kimia, reagen (logam + oksigen) diasumsikan di sisi kiri dan produk yang terbentuk di sisi kanan. Misalnya, kombinasi kalsium dan oksigen justru akan menghasilkan kalsium oksida.

Faktanya, oksida biasanya terbentuk dalam kasus di mana unsur-unsur kimia bergabung dengan udara atau air, yang memiliki banyak oksigen: ini menyebabkan keausan pada unsur-unsur, terutama jika menyangkut logam. Untuk mengatasinya, zat antioksidan sering digunakan.

Pengertian

Oksida adalah ion oksigen dengan bilangan oksidasi sama dengan -2 atau O2-. Contoh oksida umum termasuk silikon dioksida (SiO2), oksida besi (Fe2O3), karbon dioksida (CO2), dan aluminium oksida (Al2O3).

Senyawa kimia apa pun yang mengandung O2- sebagai anionnya juga disebut oksida. Beberapa orang lebih longgar menggunakan istilah ini untuk merujuk pada senyawa apa pun di mana oksigen berfungsi sebagai anion.

Oksida logam (misalnya, Ag2O, Fe2O3) adalah bentuk oksida yang paling melimpah, terhitung sebagai massa sebagian besar kerak bumi. Oksida ini terbentuk ketika logam bereaksi dengan oksigen dari udara atau air.

Sementara oksida logam berbentuk padat pada suhu kamar, oksida gas juga terbentuk. Air adalah oksida yang berupa cairan di bawah suhu dan tekanan normal. Beberapa oksida yang terdapat di udara adalah nitrogen dioksida (NO2), sulfur dioksida (SO2), karbon monoksida (CO), dan karbon dioksida (CO2).

Klasifikasi

Dalam oksida, klasifikasi biasanya dibuat menurut unsur yang menggabungkan oksigen:

  • Oksida basa: produk gabungan dari kombinasi unsur logam dengan oksigen.
  • Oksida asam: produk senyawa dari kombinasi unsur bukan logam dengan oksigen.
  • Oksida amfoter: unsur amfoter mengintervensi senyawa, sehingga oksida bertindak sebagai asam atau basa.

Pembentukan Oksida

Sebagian besar unsur membentuk oksida. Gas mulia dapat membentuk oksida, tetapi jarang terjadi. Logam mulia menolak kombinasi dengan oksigen, tetapi akan membentuk oksida dalam kondisi laboratorium.

Pembentukan oksida alami melibatkan oksidasi oleh oksigen atau hidrolisis. Ketika unsur-unsur terbakar di lingkungan yang kaya oksigen (seperti logam dalam reaksi termit), mereka dengan mudah menghasilkan oksida.

Logam juga bereaksi dengan air (terutama logam alkali) untuk menghasilkan hidroksida. Sebagian besar permukaan logam dilapisi dengan campuran oksida dan hidroksida. Lapisan ini sering membuat logam pasif, memperlambat korosi lebih lanjut dari paparan oksigen atau air.

Besi di udara kering membentuk besi (II) oksida, tetapi besi oksida terhidrasi (karat), Fe2O3-x (OH) 2x, terbentuk jika ada oksigen dan air.

Tata nama

Senyawa yang mengandung anion oksida dapat disebut oksida. Misalnya, CO dan CO2 keduanya adalah karbon oksida. CuO dan Cu2O masing-masing adalah tembaga (II) oksida dan tembaga (I) oksida. Sebagai alternatif, rasio antara atom kation dan oksigen dapat digunakan untuk penamaan. Awalan numerik Yunani digunakan untuk penamaan. Jadi, air atau H2O adalah dihidrogen monoksida. CO2 adalah karbon dioksida. CO adalah karbon dioksida.

Oksida logam juga dapat diberi nama menggunakan sufiks -a. Al2O3, Cr2O3, dan MgO masing-masing adalah alumina, chromia, dan magnesia.

Nama khusus diterapkan pada oksida berdasarkan perbandingan bilangan oksidasi oksigen yang lebih rendah dan lebih tinggi. Dengan penamaan ini, O22- adalah peroksida, sedangkan O2- adalah superoksida. Misalnya, H2O2 adalah hidrogen peroksida.

Struktur

Oksida logam sering membentuk struktur yang mirip dengan polimer, di mana oksida menghubungkan tiga atau enam atom logam. Oksida logam polimer cenderung tidak larut dalam air. Beberapa oksida bersifat molekuler. Ini termasuk semua oksida sederhana dari nitrogen, serta karbon monoksida dan karbon dioksida.

Apa yang Bukan Oksida?

Untuk menjadi oksida, bilangan oksidasi oksigen harus -2 dan oksigen harus bertindak sebagai anion. Ion dan senyawa berikut secara teknis bukan oksida karena tidak memenuhi kriteria berikut:

  • Oksigen difluorida (OF2): Fluor lebih elektronegatif daripada oksigen, jadi ia bertindak sebagai kation (O2 +) daripada anion dalam senyawa ini.
  • Dioksigenil (O2 +) dan senyawanya: Di sini, atom oksigen berada dalam bilangan oksidasi +1.

Contoh oksida

Tabel berikut memberikan contoh oksida yang biasa ditemui. Hanya sedikit perwakilan yang diberikan, karena jumlah ion poliatomik yang ditemukan dalam praktiknya sangat besar.

Nama Rumus Ditemukan / Penggunaan
Air (hidrogen oksida) H.2HAI Pelarut umum , dibutuhkan oleh kehidupan berbasis karbon
Nitrous oksida N2HAI Gas tertawa , anestesi (digunakan dalam kombinasi dengan diatomik oksigen (O 2 ) untuk membuat dinitrogen oksida  dan oksigen anestesi), yang diproduksi oleh bakteri pengikat nitrogen, nitrous, zat pengoksidasi di peroketan, propelan aerosol, narkoba, gas rumah kaca. Nitrogen oksida lainnya seperti NO2( nitrogen dioksida ), NO ( nitrogen oksida ), N2HAI3( dinitrogen trioksida ) dan N2HAI4( Dinitrogen tetroksida ) ada, terutama di daerah dengan polusi udara yang penting. Mereka juga merupakan pengoksidasi yang kuat, dapat menambahkan asam nitrat ke dalam hujan asam , dan berbahaya bagi kesehatan.
Silikon dioksida SiO2 Pasir , kuarsa
Besi (II, III) oksida Fe3HAI4 Bijih besi , karat , bersama dengan besi (III) oksida ( Fe2HAI3)
Aluminium oksida Al2HAI3 Aluminium bijih, alumina , korundum , ruby (korundum dengan pegotor dari kromium ).
Seng oksida ZnO Diperlukan untuk vulkanisasi dari karet , aditif untuk beton , tabir surya , perawatan kulit lotion, antibakteri dan antijamur properti, makanan aditif , putih pigmen .
Karbon dioksida CO2 Konstituen dari atmosfer Bumi , yang paling berlimpah dan penting gas rumah kaca , yang digunakan oleh tanaman dalam fotosintesis untuk membuat gula , produk dari proses biologis seperti respirasi dan reaksi kimia seperti pembakaran dan dekomposisi kimia dari karbonat . CO atau Karbon monoksida ada sebagai produk dari pembakaran yang tidak sempurna dan merupakan gas yang sangat beracun.
Kalsium oksida CaO Kapur (digunakan dalam konstruksi untuk membuat mortar dan beton ), digunakan dalam kaleng pemanas sendiri karena reaksi eksotermik dengan air untuk menghasilkan kalsium hidroksida , kemungkinan bahan dalam api Yunani dan menghasilkan pusat perhatian saat dipanaskan di atas 2.400 ° Celcius .

 

Contoh Oksida, pengertian, pembentukan, struktur

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kembali ke Atas