Contoh Protista mirip jamur

Protista mirip jamur adalah kapang. Mereka adalah penyerap bahan organik yang membusuk. Mereka menyerupai jamur, dan mereka berkembang biak dengan spora seperti halnya jamur. Namun, dengan cara lain, mereka sangat berbeda dari jamur dan lebih mirip protista lainnya.

Misalnya, jamur memiliki dinding sel yang terbuat dari selulosa, sedangkan jamur memiliki dinding sel yang terbuat dari kitin. Seperti protista lainnya, mereka memiliki siklus hidup yang rumit dengan reproduksi aseksual dan seksual. Mereka motil selama beberapa tahap siklus hidup mereka. Dua jenis utama protista mirip jamur adalah jamur lendir dan jamur air.

Apa itu

Protista mirip jamur berbagi banyak kesamaan ciri dengan jamur. Seperti jamur, mereka adalah heterotrof, yang berarti mereka harus mendapatkan makanan di luar diri mereka sendiri. Protista seperti jamur juga memiliki dinding sel dan berkembang biak dengan membentuk spora, seperti jamur.

Protista mirip jamur biasanya tidak bergerak, tetapi beberapa mengembangkan gerakan di beberapa titik dalam hidup mereka. Dua jenis utama dari protista seperti jamur jamur lendir dan jamur air.

Contoh

Jamur lendir

Jamur lendir adalah protista mirip jamur yang biasa ditemukan pada batang kayu yang membusuk dan kompos. Mereka bergerak sangat lambat mencari materi yang membusuk untuk dimakan. Ketika makanan langka, sel-sel individu berkumpul bersama untuk membentuk gumpalan seperti gumpalan, seperti jamur lendir “anjing muntah” pada Gambar di bawah. Massa meluncur dengan sekresinya sendiri, menelan bahan organik yang membusuk saat bergerak di atasnya.

Jamur lendir biasanya berukuran sekitar satu atau dua sentimeter, tetapi beberapa jamur lendir sebagai besar berukuran sampai beberapa meter. Mereka sering memiliki warna-warna cerah, seperti kuning cerah. Lainnya adalah coklat atau putih.

Stemonitis adalah semacam lendir jamur yang membentuk tandan cokelat kecil di bagian luar kayu yang membusuk. Physarum polycephalum hidup dalam kayu yang membusuk dan”benang” ¬†jala lengket kuning dengan beberapa sentimeter panjang. Fuligo, kadang-kadang disebut ” jamur muntah,” adalah jamur lendir kuning yang ditemukan dalam kayu yang membusuk.

Jamur lendir
Contoh Jamur lendir

Jamur air

Jamur air biasanya ditemukan di tanah yang lembab dan air permukaan. Banyak patogen tanaman yang merusak tanaman. Mereka menginfeksi tanaman seperti anggur, selada, jagung, dan kentang. Beberapa jamur air adalah parasit ikan dan organisme air lainnya.

Jamur air sebagian besar hidup di air atau tanah yang lembab. Mereka bisa menjadi parasit tanaman dan hewan. Mereka adalah masalah umum bagi petani karena mereka menyebabkan berbagai penyakit tanaman. Salah satu yang paling terkenal dari penyakit ini adalah jamur yang menyebabkan kelaparan kentang di Irlandia tahun 1800-an. Pada saat ini, kentang merupakan sumber utama makanan bagi banyak orang Irlandia. Kegagalan panen kentang berarti bahwa banyak orang di Irlandia meninggal karena kelaparan atau bermigrasi ke negara-negara lain..

Ciri-ciri dan Klasifikasi Protista seperti Jamur

Protista seperti jamur ini pernah diklasifikasikan sebagai jamur karena menghasilkan sporangia. Sporangium (Sporangia) adalah tumbuhan atau struktur jamur yang menghasilkan dan mengandung spora. Namun, jamur lendir dan jamur air, yang merupakan protista seperti jamur, sekarang dikenali berbeda dengan jamur.

Protista kecil yang tampak berlendir seperti jamur berbeda dari jamur dalam banyak hal. Dinding sel protista mengandung selulosa daripada kitin. Jamur memiliki kitin di dinding selnya. Protista mirip jamur juga umumnya tidak memiliki pembelahan di antara sel-selnya seperti halnya jamur. Juga, protista ini memiliki inti diploid, sedangkan jamur memiliki inti haploid. Para ilmuwan sekarang tahu bahwa protista mirip jamur tidak terlalu terkait erat satu sama lain, jadi klasifikasi mereka sedang dalam proses.

Protista seperti jamur memiliki berbagai mode gerakan dan reproduksi. Jamur lendir pada awalnya adalah sel yang bergerak, tetapi memiliki fase reproduksi stasioner di mana mereka menghasilkan struktur reproduksi yang disebut tubuh buah.

Jamur lendir

Jamur lendir adalah istilah luas yang berlaku untuk protista mirip jamur. Taksonomi kelompok ini masih ditinjau, dan perubahan sering terjadi. Awalnya, mereka dianggap jamur tetapi sekarang diklasifikasikan sebagai protista.

Siklus hidup jamur lendir sangat mirip dengan jamur. Spora haploid berkecambah membentuk sel yang berfusi membentuk zigot diploid. Zigot berkembang menjadi plasmodium, dan plasmodium yang matang menghasilkan, tergantung pada spesiesnya, satu hingga banyak tubuh buah yang mengandung spora haploid.

Kebanyakan jamur lendir berukuran lebih kecil dari beberapa sentimeter, tetapi yang paling luas mencapai area hingga tiga puluh meter persegi, menjadikannya sel tak terbagi terbesar yang diketahui. Banyak yang memiliki warna cerah seperti kuning, coklat, dan putih. Jamur lendir memiliki karakteristik seperti hewan dan tumbuhan. Kelompok di mana jamur lendir diklasifikasikan tidak terkait erat satu sama lain.

Sebagian besar masa hidup jamur lendir dihabiskan sebagai amuba mikroskopis yang menjelajah dengan sendirinya. Ia bergerak, memakan bahan organik seperti bakteri dan partikel mikroskopis lainnya. Selama kekurangan makanan, jamur lendir plasmodial berkerumun dan bergabung menjadi satu sel besar berinti banyak yang disebut plasmodium. Plasmodium memiliki ribuan inti dan tidak mengandung dinding sel. Salah satu jenis jamur lendir plasmodial sering terlihat sebagai jaringan kuning berlendir di dalam dan di atas batang kayu yang membusuk. Jamur lendir seluler hidup sebagai sel individu dan berkumpul pada saat kekurangan makanan untuk membentuk struktur reproduksi yang disebut tubuh buah.

Makanan, Gerakan dan Tubuh Buah

Jamur lendir memakan mikroorganisme dalam bahan nabati yang membusuk. Mereka dapat ditemukan di tanah, di halaman rumput, dan di hutan, biasanya di kayu gelondongan. Mereka juga umum pada mulsa atau bahkan jamur daun yang terkumpul di talang.

Siklus Hidup

Jamur lendir plasmodial dimulai sebagai sel amoeboid, masing-masing dengan satu inti haploid. Ini mungkin mulai memakan bakteri dan berkembang biak. Dalam kondisi yang sangat lembab mereka dapat berubah menjadi sel-sel berkerumun bercabang dua. Amuba jamur lendir haploid berkembang biak dengan pembelahan biner.

Jika makanan habis, atau jika cuaca tidak mendukung, amuba uniseluler dapat membentuk sel berlapis keras yang disebut kista. Pasangan amuba atau sel yang berkerumun dapat melebur dan menjadi zigot jika berbeda tipe kawin. Inti sel diploid kemudian membelah dengan mitosis, tetapi sel tidak membelah dengannya, menghasilkan sel baru yang lebih besar dengan dua inti. Pembagian ini menghasilkan plasmodium “supercell” multinuklear.¬† Saat plasmodium tumbuh, nukleus terus membelah. Pada beberapa spesies, ukuran plasmodium bisa beberapa sentimeter dan mengandung ribuan inti.

Plasmodium ini menyebar seperti amuba dan bermigrasi secara perlahan sekitar 1 cm per jam. Itu terus tumbuh dan memakan berbagai mikroorganisme dalam materi sayuran yang membusuk tempat jamur lendir hidup. Ketika kondisi lingkungan berubah atau makanan habis, jamur lendir mengubah perilaku. Itu bermigrasi ke permukaan luar dari batang kayu yang membusuk jika itu tempat tinggalnya, atau bermigrasi ke atas bilah rumput. Ini kemudian berubah menjadi tubuh buah atau sporangia, yang ditunjukkan pada Gambar di bawah. Ini mengambil banyak bentuk pada spesies yang berbeda, dari gumpalan tak berbentuk hingga struktur berenda halus, seperti yang ditunjukkan pada Gambar di bawah.

Pertama, nukleus mengalami meiosis dan menjadi haploid. Kemudian, membran sel akhirnya terbentuk di sekitar masing-masing inti ini, satu ke satu sel, untuk membentuk sel “normal” lagi. Struktur lain seperti batang dan serat hidroskopi membantu melepaskan spora. Akhirnya, sel berubah menjadi spora, strukturnya mengering, dan spora dapat dilepaskan ke udara. Spora ini haploid seperti amuba asli tempat jamur lendir dimulai.

Spora ini kemudian dapat berkecambah. Mereka akan membentuk amuba baru untuk memulai siklus lagi, atau mereka mungkin membentuk sel-sel berkerumun biflagellata jika ada air bebas. Sel-sel ini (masih haploid) dapat berfungsi sebagai gamet dan memulai tahap plasmodial diploid dari siklus hidup.

Kosa kata

jamur lendir: Seperti jamur protista yang tumbuh massa sebagai berlendir pada bahan yang membusuk.
jamur air: Seperti jamur protista hadir dalam tanah yang lembab dan air, hidup sebagai parasit atau organisme yang membusuk.

Ringkasan

Jamur lendir adalah protista seperti jamur yang tumbuh massa sebagai berlendir pada bahan yang membusuk. Mereka biasanya ditemukan pada barang-barang seperti kayu yang membusuk.
Jamur Air adalah protista jamur seperti hadir dalam tanah dan air permukaan lembab, mereka hidup sebagai parasit atau organisme yang membusuk.

Contoh Protista mirip jamur

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kembali ke Atas